AMALIYATU’DAKWAH (Taujih Ust .Cholid Mahmud)

AMALIYATU’DAKWAH

(Taujih Ust .Cholid Mahmud)

Intida’wah : Iqamatuddien(bukan hanya kekuasaan)

Aktivitas politik yang menyeret potensi cukup besar kadang menggeser tugas asasi kita. Kalau benar tugas nabi berkuasa maka nabi tidak perlu menolak berkuasa ketika diawal dakwahnya ditawari menjadi penguasa oleh orang qureisy Makkah

Pada akhirnya memang dakwah sampai pada kekuasaan (fathul Makkah) tetapi diatas dasar apa kekuasaan itu yang menjadi dasar kekuasaan itu. Islam datang merubah nilai kemudian diatas nilai itulah dibuat sistem. ..jadi juga berbasis pada ketaatan Rakyat kepada Allah. Bagaimana membawa rakyat pada ketaatan itulah yang menjadi persoalan dakwah.

Kesenjangan hasil pemilu dengan capaian dakwah (hasil pengajian atau ”pengaosan”). Hasil pengajian memilih kita karena pemahaman tetapi hasilpengaosan terikat pada materi yang diberikan.

Sepanjang kita memperhatikan tarbiyah (junud/ammah) maka saat itu kita memperhatikan dakwah, tetapi bila bergeser dari itu kita hanya menjadi gerakan politik , dan tidak syamil dalam berdakwah.

Dr. Jum ah Amin abdul Aziz ( dalam buku : perubahan menurut manhaj nubuwwah)

D ampak dari tidak memberi perhatian pada tarbiyahmemiliki resiko :’Dari harokah Islam syamilah menjadi hizbun siyusiyun (gerakan politik) So akan muncul perilaku yang tidak beda dengan kader politik lain , antara lain :

a.. Kader tidak siap menghadapi resiko gerakan dakwah.

b.. Akibatnya ketika hanya menjadi gerakan politik maka rentan terjadi perpecahan.

c.:Perilaku dai kadang berubah menjadi perilaku politisi ansich, set up maknawinya beda)

d. Kepemimpinan bergeser dari kepemimpinan da’awi menjadi kepemimpinan siyasi. (qiyadah lebih tampak sebagai politisi daripada dai)

e. Pergeseran orientasi. (tujuan qubra/khilafah hilang hanya bergeser menjadi orientasi suara/kursi) .

f. Mereka akan merespon situasi-situasi temporar tanpa dhowabit. Hanya berhutung keuntngan pol. bukan keuntungan dakwah.

g. Kita sedang melalaikan pewarisan nilai dakwah. Hanya berfikir capaian tanpa berpikir cara mencapai. (tidak memikirkan tauris).

Hasan Al Banna :

Ketika dikritik kenapa hanya berpikir tarbiyah terus beliau menjawab : saya tahu ini jalan yang panjang tetapi tidak ada yang lebih cepat dari jalan ini.

Advertisements

what did you do to the real mbak fajar? [ga penting, ga usah dibaca]

Hmm… it have been twice.

I wonder who you are and what did you do to the real mbak fajar?

Ini sms seorang “mantan” adik angkatan di Teknik pada hari wisuda beberapa saudara di teknik..

[Ga tau ni grammarnya bener ga ya.. ]

Jadi sebelumnya dia sms “biasanya ada yang bikin pengumuman kalo ada yang wisuda”. [pake bahasa inggris si.. tapi lupa redaksinya]

Dan tak jawab… “masya Allaah lupa, sekarang tanggal 18 yah.. padahal dah janji mau datang ke GSP

Astaghfirulaah… iya nih, duh.. fajar balik jar!!”

janjiku ke GSP itu ke salah seorang saudara yang udah jauh2 hari memohon “dateng ya mbak.. pliz!!” dia yang pas pendadaran minta do’a ke kami2 semua dan tanya ke diriku “kalo mau minta do’a ke ibuku piye ya mbak carane..” dengan polosnya takjawab “ya udah minta aja, koq repot..hehe” ternyata eh ternyata dibales.. “ibuku dah meninggal-e, trus piye cara minta-e?”. kayak kesamber petir… diarrr… fajar dudulz… oon banget si.. aku bener2 ga ngerti kalo ibunya dah meninggal dunia.

Makane pas dia memohon padaq dateng di wisudanya takinget2 tanggal 18 musti ke GSP…

Sampe hari itu tiba, sms dengan bahasa Inggris itu dateng.. waduh… sekarang tanggal 18 yah.. beuh.. koq bisa lupa lagi tentang tanggal…parah!!! Dah kelewatan wisudanya, ke GSP sekarang juga udah sepi… T_T.

Balik ke sms di atas tadi “twice” katanya, karena aku juga pernah lupa tanggal 31 nikahan saudara di teknik, tapi emang di Lombok si..jauh.. aku inget kalo tanggal 31 mereka nikah, tapi aku lupa pas hari H-nya kalo itu tanggal 31.

Dan diapun meng-sms menanyakan, biasanya ada yang woro2 kalo ada yang walimahan.. Cuma takbilang kalo lupa tanggal…. Hihi.

Selesai aku bales sms yang paling itu, langsung dah sms ngucapin selamat wisuda & minta maap ga bisa ke GSP ke semua yang takkenal& wisuda pas itu.

Habis itu aku bikin sms woro2 ttg wisuda mereka, pake nama lengkap, jur &angkatan masing2…

Ke semua anak Teknik yang kontaknya ada di phonebook.

Dan yang sms aku diatas ampe bilang “jadi merasa bersalah”. Mungkin heran juga dia-nya, emang si..fajar lupa tanggal, tapi masih update siapa2 aja yang wisuda di bulan itu & inget nama2 lengkap mereka meski bukan orang2 seangkatan. Mungkin dia-nya sendiri juga ga selengkap diriku taunya siapa yang wisuda..

Secara.. fajar udah ga di Teknik lagi, udah lama.. hehe.. tapi koq info2 begituan masih nyampe ke diriku.. banyak yang heran juga si bales smsku.. lha mba, masih update aja nih.. punya database yah…xixixix

the real mbak fajar”, itu juga yang ada di sms di atas..

Sebenere ini yang pengen takbahas intinya.

Kenapa sampe dia tanya “mbak fajar yang sesungguhnya” diapain.. hoho

Teknik memang keluarga besarku, hatiku masih tertambat di mushollanya.. yah disana…

Saudara di teknik, bukan sekedar teman, rekan tapi sungguh kuanggap saudara, yang sangat dekat, entah akhwat ato ikhwan.. buanyak lah.. dan mereka juga cukup mengenalku dengan baik.. bisa ngerti coba dari bahasa sms kalo ini lagi ga beres nih, ato tau aja kalo lagi sakit,dsb.

Kalo ada yang seminar KP, pendadaran, wisuda, walimah, bahkan milad.. [meski aku sendiri kalo tentang milad jarang banget mengapresiasi..hehe] biasanya emang takumumin. Ato kalo ada yang sakit, langsung dah, bawa komplotan buat jenguk. Pernah ada kejadian unik, pas jenguk bapaknya salah seorang akhwat,[ini aku udah bukan mahasiswa teknik lagi] sampe disana kenalan sama ibunya… padahal aku juga ga pernah ke rumahnya tapi pas nyebutin nama satu2, yang dikenal sama sang ibu.. “oh, mbak fajar yang ini.. “

Sontak pada ketawa semua, termasuk yang ikhwan, pada bilang, “ye… yang dikenal mbak fajar nih..ckckck.. Tukang teror ya mbak.. sama kayak ke kita2.. “ngakak semua lah yang di situ. Itulah kedekatanku dengan mereka.. bukan sekedar karena tugas bersama, tapi memang karena cinta sesama saudara seiman.. tak segan2 pun ketika mereka ada masalah, meminta pendapatku untuk mensolusikannya. Inilah “de real mbak fajar” yang dikenal mereka.

Nha, si dia ini yang sms di atas tadi pernah tanya habis aku sms woro2 tentang seseorang mau pendadaran, yang notabene dulunya stafq di KMT. “Sebenere agak heran, koq masih tau info2 tentang hal2 seperti itu padahal udah ga di teknik lagi.”

Aku cuma jawab.. “lha, bukannya harusnya seperti itu ya.. saudara kan ga cuma ketika dekat, ketika satu amanah, ketika kerja bersama, ketika sekampus, dsb. yah, dia kan staf ku dulu, jadi emang sering cerita. Dan kemarin ngabari kalo mau pendadaran.. ga aneh kan..”

Trus ditanggapinya “tapi sayang, ga semua orang berpikiran dan bertindak seperti itu”

Namun setelah kejadian itu… sms yang diatas sendiri itu.. seperti menamparku.. Iya ya, fajar kemana nih.. perhatianku ke sahabat2 di Teknik kemana nih, ampe 2 kali lupa tanggal.. parah..parah..

Emang si, sekarang juarang banget sms2, entah sekedar Tanya kabar atau sms tausyiah ke sema rekan2 di Teknik yang notabene 200an di phonebook… [dulu sering], dan update kabar gimana2nya masing-masing orang, gimana akademisnya, amanahnya,kesehatannya, bahkan beberapa yang dah kenal keluarganya..

Tapi koq sekarang ada yang aneh dengan diriku.. aku sudah jarang menanyakan kabar, menyapa ato sms kata2 tausyiah… memang si, sekarang jarang punya stok paket sms banyak.. tapi alas an utamanya bukan itu.. entahlah apa.. kenapa begitu enggan ‘mengalokasikan’ perhatian itu ke saudara2, adik2q di teknik..

Bahkan sekarang juga jarang sms ke temen2 yang seamanah di FOSDA.. ga update kabar..

Balik Jar!!

Alhamdulillaah, sepekan ini kampusq libur [paskah-an.. kompensasi libur lebaran cuma 3 hari.. hiks…]. Dan akan qcoba buat balikin de real fajar lagi.. hehe.

Sepekan ni, mau silaturahim ke temen2, kembali menyentuh “area2 permaslahan” saudara2q di banyak tempat. Dah banyak yang request buatq maen ke sana.. yah, aku datang, insyaALLAAH.. siap mendengar curhat mereka, siap menjadi recycle bin mereka dan semoga juga siap membantu masalah2 mereka.

Kembali menjemput ukhuwwah yang sempat terlunta itu..

Mengobati rindu, yang begitu memuncak pada saudara2q..


Do’akan saya ya.. [benteng takeshi mode:ON]

dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.

(TQS Al-Anfal :63)

Sepekan ini, smoga bisa mengembalikan diriku yang sesungguhnya, dengan segenap energy positif..

Kalo perkataan ‘ali bin Abi Thalib ra “rekreasi terbaik adalah dengan berkarya” semoga sepekan ini akan menjadi rekreasi yang baik bagi diriku..

Untuk mengejar salah satu targetku juga..maskam, aku rindu menyepi di situ… hoho.

Insya ALLAAH..

Bismillaah.. =)

#Kisah ini bukan fiktif belaka, jika ada kesamaan nama, tempat dan peristiwa, memang disengaja…#

huehehehehe

P.S. di judul dah takperingatin, ga penting.. ga usah di baca.. jadi ya.. jangan nyesel kalo terlanjur baca ga ada yang bisa diambil..hehe..peace..=)

Hanya ingin berpesan, bisa jadi ada banyak saudara2, sahabat2 lama yang sudah lama tak kita sapa, tak kita tanyakan kabar keimanannya.. yuk, kita sambung silaturrahim yang mungkin sudah lama tak terjalin itu.. saling menguatkan. Saling nasihat menasihati supaya menaati kebenaran dan menetapi kesabaran. Bisa jadi begitu banyak yang saat ini mengharapkan kita untuk

Selain do’a untuk saudara2 kita yang “tersembunyi” yang senantiasa kita panjatkan kepada Sang Penggenggam Jagat Raya, Yang Maha Memberi

313

“ada yang tahu ini berapa?”

“313.”

“Betul.

313 tentara ISLAM itu mengalahkan ribuan tentara Quraisy bersenjata lengkap.

Anak-anakku.. kekuatan itu dibentuk oleh IMAN, bukan oleh jumlah tentara.

Jadi, ingatlah anak-anakku.. TEGUHkan PENDIRIANmu.

Kalian harus punya keTEKUNan. harus punya KEINGINAN yang kuat untuk mencapai CITA-CITA.

Kalian harus punya keBERANIan dan PANTANG MENYERAH menghadapi tantangan macam apapun.

Dan ingat, hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya.”

Dialog diatas adalah bagian paling kusukai di film laskar pelangi. Nasihat Pak Harpan dalam menanamkan keimanan untuk menggapai cita-cita…

bagi 10 murid istimewa di SD itu…

sekolah yang.. seperti dikisahkan dalam dialog antara Pak Zul dan Pak Harpan ini…

“Aku tak paham bagaimana cara kalian mempertahankan sekolah ini..? biayanya.. gajinya..”

“Zul, selokah ini adalah sekolah dimana pendidikan agama, pendidikan budi pekerti bukan sekedar pelengkap kurikulum.

kecerdasan diliat dari sekedar nilai-nilai, dari angka-angka itu.. BUKAN..

tapi..dari HATI, Zul..”

“lihat diri kau Zul. Dari mana kau dapatkan rasa kepedulian itu?

orang, biasanya ni, kalo sudah terlalu nyaman , punya kekuasaan, punya uang banyak, lupa diri.

maunya tambah kekuasaan, tambah kekayaan, dengan menghalalkan segala cara.

kalo perlu.. seluruh kekayaan negeri ini untuk keluarganya saja tu.

tetapi kau Zul, enggak.. karena kau didikan sekolah serupa..

di Jogja.

Jadi sekolah ini tak boleh ditutup.”

Dan dari percakapan bu Mus dan Pak Harpan:

“Gak ada orang yang peduli dengan sekolah kita, pak.

semua orang tak percaya bahwa anak2 miskin pun punya hak untuk belajar”

“iya, yang penting kita, kita ndak boleh putus asa, tugas kita adalah ngeyakini anak-anak ini, bahwa mereka harus berani punya cita-cita.”

“iya pak, iya.

kita berdua harus kerja lebih keras lagi, pak. biar semua orang percaya bahwa sekolah ini ada.

dan pantas untuk dipertahankan.

kita berdua harus kerja lebih keras lagi, pak.

lebih keras lagi.”

Yup, kekuatan itu dibentuk dengan IMAN.

keTEGUHan PENDIRIAN, keTEKUNan, KEINGINAN yang kuat, keBERANIan dan PANTANG MENYERAH menghadapi tantangan macam apapun.

Itu yang harus kulakukan untuk mewujudkan salah satu CITA-CITAku..

Membentuk sekolah seperti itu..

Sekolah dimana pendidikan AGAMA, pendidikan BUDI PEKERTI bukan sekedar pelengkap kurikulum.

kecerdasan diliat dari sekedar nilai2, dari angka-angka itu.. BUKAN..

tapi..dari HATI

Terlepas dari banyak yang mengecam keberadaan sekolah.. karena kini fungsi sebagai wadah untuk mendidik generasi penerus bangsa ini sudah sedemikian jauh dari yang seharusnya.

Aku hanya ingin mengubahnya… memperbaikinya..

Tidak hanya 1 sekolah, tapi sebanyak-banyaknya sekolah.

“Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya.”

Inilah, aku.. disini.. belajar tentang pendidikan… Sekolah Dasar.

Berharap bisa membuat penelitian tentang bagaimana para ‘ulama itu belajar di masa-masa kecilnya.

Bagaimana para ilmuan ISLAM itu dididik di saat masa anak-anaknya.

Dan itu yang akan kupakai untuk anak-anak didikku nanti, insya ALLAAH.

Meski aku ada di kampus non-Muslim…

Aku yakin aku BISA, insya ALLAAH

=)

“Dan katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman

akan melihat pekerjaanmu itu dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah)

yang mengetahui perkara ghaib dan yang nyata.

Lalu diberitahukannya kepada kamu apa saja kamu kerjakan.

(TQS At-Taubah : 105)

# subhanallaah.. baru aja dapet kabar, salah seorang akhwat ’07 di kampusq sudah memutuskan untuk mengenakan jilbab.. alhamdulillaah, sudah 3 orang yang memutuskan untuk kemudian mengenakan jilbab.. semoga terus bertambah.. meski kami, minori
tas di sini..

Tentang kampusku.. kapan2 deh, ceritanya.. insya ALLAAH..buanyak hikmah di sini..

peace n_nv.

ANAK YANG MENCORET MOBIL AYAHNYA

Sebuah kisahhhh….

Semoga cerita di bawah ini dapat menjadi renungan, terutama besok ketika sudah mempunyai anak atau mungkin yang sekarang sudah menjadi Ibu / Ayah….



(dikutip dari milis EMBA, dan debritto)



Sepasang suami isteri – seperti pasangan lain di kota-kota besar meninggalkan anak-anak diasuh pembantu rumah sewaktu bekerja. Anak tunggal pasangan ini, perempuan cantik
berusia tiga setengah tahun. Sendirian ia di rumah dan kerap kali dibiarkan pembantunya karena sibuk bekerja di dapur. Bermainlah dia bersama ayun-ayunan di atas buaian yang
dibeli ayahnya, ataupun memetik bunga dan lain-lain di halaman rumahnya.

Suatu hari dia melihat sebatang paku karat. Dan ia pun mencoret lantai tempat mobil ayahnya diparkirkan, tetapi karena lantainya terbuat dari marmer maka coretan tidak kelihatan.

Dicobanya lagi pada mobil baru ayahnya. Ya… karena mobil itu bewarna gelap, maka coretannya tampak jelas. Apalagi anak-anak ini pun membuat coretan sesuai dengan kreativitasnya.

Hari itu ayah dan ibunya bermotor ke tempat kerja karena ingin menghindari macet. Setelah sebelah kanan mobil sudah penuh coretan maka ia beralih ke sebelah kiri mobil. Dibuatnya gambar ibu dan ayahnya, gambarnya sendiri, lukisan ayam, kucing dan lain sebagainya mengikut imaginasinya. Kejadian itu berlangsung tanpa disadari oleh si pembantu rumah.

Saat pulang petang, terkejutlah pasangan suami istri itu melihat mobil yang baru setahun dibeli dengan bayaran angsuran yang masih lama lunasnya. Si bapak yang belum lagi masuk
ke rumah ini pun terus menjerit, “Kerjaan siapa ini !!!” ….

Pembantu rumah yang tersentak dengan jeritan itu berlari keluar. Dia juga beristighfar. Mukanya merah padam ketakutan lebih2 melihat wajah bengis tuannya. Sekali lagi
diajukan pertanyaan keras kepadanya, dia terus mengatakan ‘ Saya tidak tahu..tuan.” “Kamu dirumah sepanjang hari, apa saja yg kau lakukan?” hardik si isteri lagi.

Si anak yang mendengar suara ayahnya, tiba-tiba berlari keluar dari kamarnya. Dengan penuh manja dia berkata “DIta yg membuat gambar itu ayahhh.. cantik … kan !” katanya sambil memeluk ayahnya sambil bermanja seperti biasa..

Si ayah yang sudah hilang kesabaran mengambil sebatang ranting kecil dari pohon di depan rumahnya, terus dipukulkannya berkali2 ke telapak tangan anaknya. Si anak yang tak mengerti apa apa menagis kesakitan, pedih sekaligus ketakutan.Puas memukul telapak tangan, si ayah memukul pula belakang tangan anaknya.

Sedangkan Si ibu cuma mendiamkan saja, seolah merestui dan merasa puas dengan hukuman yang dikenakan. Pembantu rumah terbengong, tdk tahu hrs berbuat apa… Si ayah cukup lama memukul-mukul tangan kanan dan kemudian ganti tangan kiri anaknya.

Setelah si ayah masuk ke rumah diikuti si ibu, pembantu rumah tersebut menggendong anak kecil itu, membawanya ke kamar.

Dia terperanjat melihat telapak tangan dan belakang tangan si anak kecil luka2 dan berdarah. Pembantu rumah memandikan anak kecil itu. Sambil menyiramnya dengan air, dia ikut
menangis. Anak kecil itu juga menjerit-jerit menahan pedih saat luka2nya itu terkena air. Lalu si pembantu rumah menidurkan anak kecil itu. Si ayah sengaja membiarkan anak itu tidur bersama pembantu rumah.

Keesokkan harinya, kedua belah tangan si anak bengkak. Pembantu rumah mengadu ke majikannya. “Oleskan obat saja!” jawab bapak si anak.

Pulang dari kerja, dia tidak memperhatikan anak kecil itu yang menghabiskan waktu di kamar pembantu. Si ayah konon mau memberi pelajaran pada anaknya. Tiga hari berlalu, si ayah tidak pernah menjenguk anaknya sementara si ibu juga begitu, meski setiap hari bertanya kepada pembantu rumah. “Dita demam, Bu”…jawab pembantunya ringkas. “Kasih minum panadol aja ,” jawab si ibu. Sebelum si ibu masuk kamar tidur dia menjenguk kamar pembantunya. Saat dilihat anaknya Dita dalam pelukan pembantu rumah, dia menutup lagi pintu kamar pembantunya.

Masuk hari keempat, pembantu rumah memberitahukan tuannya bahwa suhu badan D
ita terlalu panas. “Sore nanti kita bawa ke klinik.. Pukul 5.00 sudah siap” kata majikannya itu. Sampai saatnya si anak yang sudah lemah dibawa ke klinik. Dokter mengarahkan agar ia dibawa ke rumah sakit karena keadaannya susah serius.


Setelah beberapa hari di rawat inap dokter memanggil bapak dan ibu anak itu. “Tidak ada pilihan..” kata dokter tersebut yang mengusulkan agar kedua tangan anak itu dipotong
karena sakitnya sudah terlalu parah dan infeksi akut…”Ini sudah bernanah, demi menyelamatkan nyawanya maka kedua tangannya harus dipotong dari siku ke bawah” kata dokter itu. Si bapak dan ibu bagaikan terkena halilintar mendengar kata-kata itu. Terasa dunia berhenti berputar, tapi apa yg dapat dikatakan lagi.

Si ibu meraung merangkul si anak. Dengan berat hati dan lelehan air mata isterinya, si ayah bergetar tangannya menandatangani surat persetujuan pembedahan. Keluar dari ruang bedah,
selepas obat bius yang disuntikkan habis, si anak menangis kesakitan. Dia juga keheranan melihat kedua tangannya berbalut kasa putih. Ditatapnya muka ayah dan ibunya. Kemudian
ke wajah pembantu rumah. Dia mengerutkan dahi melihat mereka semua menangis. Dalam siksaan menahan sakit, si anak bersuara dalam linangan air mata. “Ayah.. ibu… Dita tidak akan melakukannya lagi…. Dita tak mau lagi ayah pukul. Dita tak mau jahat lagi… Dita sayang ayah.. sayang ibu.”, katanya berulang kali membuatkan si ibu gagal menahan rasa
sedihnya. “Dita juga sayang Mbok Narti..” katanya memandang wajah pembantu rumah, sekaligus membuat wanita itu meraung histeris.

“Ayah.. kembalikan tangan Dita. Untuk apa diambil.. Dita janji tidak akan mengulanginya lagi! Bagaimana caranya Dita mau makan nanti?… Bagaimana Dita mau bermain nanti?… Dita janji tdk akan mencoret2 mobil lagi, ” katanya berulang-ulang. Serasa hancur hati si ibu mendengar kata-kata anaknya. Meraung2 dia sekuat hati namun takdir yang sudah terjadi tiada manusia dapat menahannya. Nasi sudah jadi bubur. Pada akhirnya si anak cantik itu meneruskan hidupnya tanpa kedua tangan dan ia masih belum mengerti mengapa tangannya tetap harus dipotong meski sudah minta maaf…

Tahun demi tahun kedua orang tua tsb menahan kepedihan dan kehancuran bathin sampai suatu saat Sang Ayah tak kuat lagi menahan kepedihannya dan wafat diiringi tangis penyesalannya yg tak bertepi…, Namun…., si Anak dengan segala keterbatasan dan kekurangannya tsb tetap hidup tegar bahkan sangat sayang dan selalu merindukan ayahnya..



_Ingatlah bahwa penyesalan hanya akan terjadi ‘di belakang’_


tulisan ini sebenere dah luama banget, tapi pengen share lagi…

Saya belajar


Saya belajar
bahwa tidak ada yang instant atau serba
cepat di dunia ini, semua butuh proses
dan pertumbuhan, kecuali saya ingin
sakit hati…
Saya belajar
bahwa saya harus memilih apakah
menguasai sikap dan emosi atau sikap dan
emosi itu yang menguasai diri saya…
Saya belajar
bahwa saya punya hak untuk marah, tetapi
itu bukan berarti saya harus benci dan
berlaku bengis…
Saya belajar
bahwa kata-kata manis tanpa tindakan
adalah saat perpisahan dengan orang yang
saya cintai…
Saya belajar
bahwa orang-orang yang saya kasihi
justru sering diambil segera dari
kehidupan saya…
Saya belajar
bahwa saya harus belajar dari kesalahan
yang pernah saya lakukan dan hidup untuk
masa depan, bukan terus menerus melihat
ke masa lampau…
Saya belajar
bahwa cinta itu memberi dan mengerti
tanpa harus diberi dan dimengerti…
Saya belajar
bahwa apa yang kita inginkan tidak
selalu sesuai dengan apa yang kita
butuhkan, dan kita harus berlapang dada
untuk menerimannya…



(ini tulisannya Yasser Yusran di buletin fsnya.. anak TE07)

aku juga belajar…

Insan yang “berjiwa Bendungan”

Pernahkah Anda merenung, di kala Berbahagia, kadangkala qta begitu terbawa oleh suatu euphoria yang berlebih, (hingga qta lupa bhwa sesungguhnya qta pernah bersedih di masa yg lain),

sebaliknya di kala berSedih, terkadang qta berlarut2 & terhanyut dalam kesedihan yang teramat mendalam/berlebihan, (hingga qta lupa bhwa sesungguhnya qta pernah bergembira di waktu yg lain).

Lalu…..

Cobalah belajar dari BENDUNGAN…..

Apa fungsi yang Ideal dari dibangunnya BENDUNGAN ???

2 Fungsi Utamanya (di samping fungsi2 sekunder lainnya) adalah :

– Mampu mereduxi terjadinya Banjir di musim penghujan (dengan menampung rintik2 hujan tersebut), dan …..

– Mampu memenuhi ketersediaan air di musim kemarau (esp: utk irigasi persawahan)

Jadikan hati kita belajar dari sesosok BENDUNGAN (yang masih Ideal/bekerja dengan baik tentunya).

Saat Bahagia janganlah terbawa euphoria berlebihan (bagaikan Luapan Banjir yang melumphkan denyut nadi kehidupan warga), segera down to the earth again….,

dan begitu pula sebaliknya

Saat Bersedih, jangan berlebihan&berlarut2 meratapinya, (bagaikan musim kemarau yang kering & mengalami krisis ketersediaan air bersih), segera bangkit untuk melakukan “revans” ats kekalahan2 kita…..

Apalah guna kekuasaan / ”pengaruh” yg kau kangkangi, jikalau kau tak menggunakannya utk menanamkan kebaikan & kebenaran ??



copas lagi dari tulisannya friski disini..

http://freesky-cahya.blog.friendster.com/2008/02/buletin-7-feb-08/

Mengajak kepada Kebaikan (amal kebaikan) = Lebih mudah dibanding Mencegah terjadinya Kejahatan (dosa)

Cerita nyata ini dialami oleh temanQ dalam suatu Kajian keIslaman / Ta’lim di salah1 masjid di Yogyakarta

Alkisah dalam Ta’lim tersebut, Sang Ustadz berkata

“Saat kita mengajak teman/orang lain utk mengikuti suatu kajian keIslaman/Majelis Ta’lim, kemungkinan terburuknya adl, dia bakal menolak&menjawab:”Maaf, saya sudah ada acara”, “Wah, saya sudah ada janji sama teman”, atau kalimat2 penolakan yg halus & seMaksud dengan itu”

Lalu, Beliau juga berkata:

“sebaliknya, saat ada teman kos yang sedang asyik berpacaran di kos kita, & kita mengingatkannya, bisa jadi yang bersangkutan bakal menjawab dengan kersas:”Ah, kamu bisa berkata begitu, itu kan karena kamu jomblo”, “Kalo pengin, mbok ya cari (pacar) sendiri sana, ga usah ganggu urusan orang lain”, atau kalimat2 penolakan yang lebih Pedas dari kasus pertama di atas”




Begitulah realita di sekitar qta, Mengajak kepada kebaikan itu relative lebih muda daripada Mencegah terjadinya kemunkaran…….

Padahal, meskipun setiap orang akan menanggung amalnya perbuatannya masing2, namun secara langsung/tidak langsung, orang yg tidak melakukan kejahatan/dosa tsb akan ikut “mencicipi” azab di dunia (&mungkin juga di akhirat) sebagai akibat dari kejahatan/dosa yg dilakukan tetangga/lingkungan sekitar kita.


copas dari blognya friski..=) disini..

http://freesky-cahya.blog.friendster.com/2008/02/buletin-7-feb-08/

The Soul

Apa yang Anda rasakan & pikirkan, saat menjalani rutinitas keseharian Anda?

Apakah SEKEDAR rutinitas belaka….

SOUL……

Itulah yang terlintas di pikiranQ belakangan ini,

Mungkin kita terbiasa menjalani rutinitas keseharian dengan seabreg agenda yang datang silih berganti satu per satu ….

Namun seberapa sering, dalam aktivitas2 Anda tadi,

Anda 100 % (SERATUS PERSEN) Paham & Sadar

apa NIAT Anda di dalamnya ??

apa ESENSI yang Anda peroleh darinya?

Serta berbagai macam aspek yang menjadi SOUL dari aktivitas tersebut…..

Jangan2, dalam aktivitas2 tersebut,

kita hanya MEMBUANG WAKTU & TENAGA ?????

atau, yang lebih mengerikan

Jangan2, dalam aktivitas2 tersebut,

kita malah menambah dosa-dosa kita ???

Wallahu’alam…..

Selamat menemukan SOUL tersebut…………

Semoga bermanfaat

Wassalam.

dari sini…

Yang Maha Penting

Yang Maha Penting……….Kemudahan yg sering kita sia2kan

Pernahkah Anda kesulitan bikin janji dengan Orang Penting (ex: Dosen Wali, Pak Dekan, or mungkin Pak Presiden???), padahal Anda sangat butuh ketemu dengan yg bersangkutan???

Lalu pernahkah Anda mengalami problem yg sangat pelik, problem yg -insya Allah- ga bisa diselesaikan hanya dengan menemui Orang2 Penting tsb???

Terus kepada siapa Anda mencari pemecahan problem tsb???

Kalo ga bisa kpd Orang Penting, temuilah Yang Maha Penting!!!!

Dan “ajaibnya” Yang Maha Penting ini relative lebih mudah lho buat kita “temui”!!!

(ga kyk Orang2 Penting td yg susahnya minta ampun bwt bikin jdwal ketemuan)

Yang Maha Penting bersedia kita “temui” kapan saja, sayaratnya Cuma satu: ITIKAD BAIK dari kita utk “menemuinya”…..

Ibaratnya saat menemui Orang2 Penting, qta harus berpakaian rapi, bertindak sopan, dll, nah kalo menemui Yang Maha Penting, maka yg paling penting dilakukan adl menata hati (siapkan baik2 hati kita utk menemuinya), jernihkan pikiran, dan “kemukakan” permasalahan2 Anda dengan runtut, dan…………

kalo pingin solusi dari masalah2 Anda bisa segera muncul,

otomatis Anda harus berusaha sekuat mungkin utk

Mengikuti apa yg diinginkan & Menjauhi apa yg dilarang oleh Yang Maha Penting……

Mari kita manfaatkan kesempatan & kemudahan ini, untuk “mengadukan” masalah2 hidup kita kepada Yang Maha Penting………….

TUHAN………..

http://freesky-cahya.blog.friendster.com/2008/03/2-bulboq18-mar/

[tulisannya friski Cahya Nugraha.. TSL’05.. ga tau nih, pengen aja repost tulisan anak satu ini.. bahasanya unik, sekarang jarang tau tulisannya coz aktifnya di fb (ak tak punya fb) sementara blognya dah ga aktif lagi, dia termasuk yang aktif nulis di fs doeloe..]

Bentuk Shaf dalam Sholat yang Benar

Insya ALLAAH dah banyak yang tau, hanya ingin berbagi saja baru ja dapet dasar dalilnya…

copas dari sini http://alatsari.wordpress.com/2008/04/05/bentuk-shaf-dalam-sholat-yang-benar/

Di bawah ini adalah gambar-gambar tata cara membentuk shaf dalam sholat yang benar. Saya mendapatkannya dari seorang teman. Yang Insya Allah gambar yang singkat ini bisa menjawab segala hal yang terjadi di masyarakat. Karena kekeliruan yang terus-menurus dilakukan oleh masyarakat. Kita juga wajib memperingatkannya karena ini berhubungan dengan sholat, sedangkan sholat adalah ibadah inti dari umat Islam ini. Maka kita harus menjaga agar sholat kita sempurna. Wallahu’alam bishawab.

Shaf untuk satu imam dan satu makmum

Shaf untuk beberapa makmum

Shaf untuk satu laki-laki satu wanita

Dua laki-laki satu wanita

Dua wanita

Tiga wanita atau lebih

Beberapa laki-laki dan wanita

Bila ada anak-anak

Merapatkan barisan yang benar

KULIAH PRA NIKAH, FOSDA MARDLIYYAH.. (Jogja-ers, ikutan yuk)

Kuliah Pranikah Dan Manajemen Rumah Tangga Islami

· Latar Belakang

Daurah adalah salah satu dari begitu banyak sarana tarbiyah (Wasa’ilu at Tarbiyah) yang sering digunakan dengan maksud meningkatkan kadar wawasan dan pelatihan pada diri generasi muda muslim-baik sebagai individu maupun pemimpin-untuk kepentingan aktivitas Islam, atau untuk kepentingan da’wah. Dinamakan demikian-daurah-karena ia merupakan aktivitas berkala, yaitu dilaksanakan pada setiap waktu tertentu secara rutin.

Daurah ini dinamakan ”Kuliah Pranikah dan Manajemen Rumah Tangga Islami”, sebagai sarana pembekalan generasi muda muslim untuk menyiapkan diri membentuk rumah tangga yang Islami (takwin baitul muslim/bina’ul usrah muslimah), yang menjadi bagian dari upaya pembentukan masyarakat Islami.

Adapun tujuan kegiatan perkuliahan ini adalah sebagai berikut:

1) Menambah keilmuan dan wawasan mengenai bekal dan persiapan dalam memasuki gerbang pernikahan dan membangun keluarga yang sakinah, mawaddah, rahmah dan barakah.

2) Memahamkan dan memberikan motivasi yang benar mengenai urgensi pernikahan.

3) Mempererat tali silaturrahim dan ukhuwah islamiyah

Bentuk kegiatan berupa sermon (taujih) dan diperdalam melalui diskusi dan tanya jawab bersama muwajjih (pembicara).

Kuliah ini sekedar menjadi pemantik dan awalan, sehingga harapannya para peserta kuliah akan lebih memperbanyak dan memperdalam semua materi dalam kuliah ini di luar. Dengan tarbiyah dzatiyah (misal membaca buku), diskusi dengan ustadz atau mengikuti kajian dan majlis ilmu untuk memperbanyak bekal.

”Ada tiga golongan yang sudah pasti akan ditolong oleh Allah SWT. Yaitu mukatab (budak) yang hendak menebus dirinya, orang menikah yang ingin menjaga kesucian dirinya dan orang yang berjihad di jalan Allah”. (HR. At Tirmidzi, An Nasa’i dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah r.a)

· Sasaran

Mahasiswa muslim Yogyakarta dan masyarakat umum

· Tema

“Menyusun Batu Bata, Membangun Proyek Peradaban Islam melalui Keluarga Barakah”

· Kurikulum dan Kalender Akademik

Kuliah Pranikah dan Manajemen Rumah Tangga Islami dilaksanakan di Ruang A (kelas Ikhwan) dan ruang B-C (kelas Akhwat) Masjid Mardliyyah Kampus UGM setiap hari Ahad, pukul 09.00-11.00 WIB. Perkuliahan dimulai dengan Studium General pada tanggal 11 April 2010 dan selesai pada tanggal 6 Juni 2010. Adapun kurikulum dan kalender akademik perkuliahan sebagai berikut:

v Ahad, 11 April 2010

STADIUM GENERAL: Aspek Ruhiyah dan Psikologi Pernikahan+Ursy

Ustadz Dwi Budiyanto + istri à Penulis Prophetic Learning

Ustadz Adi Abdillah

1. Ahad, 18 April 2010

Mempersiapkan Bekal Menikah (Fiqh Munakahat, Fisik, Materi, Ilmu, dll)

Ustadz Sholihun (Kelas Ikhwan)

Ustadzah Prihasniwati (Kelas Akhwat)

2. Ahad, 25 April 2010

Proses Ta’aruf Pernikahan (Batasan, Wasilah, Sumber Informasi, Khitbah, Teknis)

Ustadz Darul Falah (Kelas Ikhwan) à dari BKKBS

Ustadzah Umi Munawiroh (Kelas Akhwat)

3. Ahad, 2 Mei 2010

Kesehatan Pra dan Pasca Nikah (Check Up Pranikah, Konsepsi Pendidikan Seksual-Fiqh Jima’, Menjaga Kesehatan Reproduksi Pasangan)

Ustadz dr. Probo Suseno (Kelas Ikhwan) à Dirut Rumah Sakit Ibu dan Anak SADEWA

Ustadzah dr. Farida Indriyani (Kelas Akhwat)

4. Ahad, 9 Mei 2010

Seputar Walimah al Ursy (administrasi KUA, Solusi budaya walimah yang tidak syar’i (fiqh walimah), mengatur dan menyiapkan anggaran walimah, mahar, dll)

Ustadz Abdullah Sunono (Kelas Ikhwan)

Ustadzah Ummi Munawiroh (Kelas Akhwat)

5. Ahad, 16 Mei 2010

Manajemen Keuangan Keluarga

Ustadz Darul Fallah (Kelas Ikhwan)

Ustadzah Asri Widiarti (Kelas Akhwat)

6. Ahad, 23 Mei 2010

Membangun Komunikasi dengan Pasangan, Keluarga, dan Tetangga Pascanikah

Ustadz Salim A Fillah (Kelas Ikhwan)

Ustadzah Asri Widiarti (Kelas Akhwat)

7. Ahad, 30 Mei 2010

Manajemen Konflik Menuju Keluarga Sakinah, Mawaddah, Rahmah dan Barakah

Ustadz Fadhli Reza Nur (Kelas Ikhwan)

Ustadzah Asri Widiarti (Kelas Akhwat)

8. Ahad, 6 Juni 2010

Parenting (Persiapan Kelahiran Anak, Tanggung Jawab Orang Tua, Mendidik dan Mengasuh Anak)

Ustadz Nasir Haris

Ustadzah Nunung

Acara terakhir sekaligus SG Penutupan

Jama’ah diharuskan memberi pernyataan kesanggupan hadir dalam kelas mi
nimal 75%. Jama’ah akan mendapatkan fasilitas berupa handbook dan notebook dari panitia, fotokopi tambahan materi dari ustadz/ustadzah bila ada, dan snack pagi.


IKUTAN YUK….

daftar ke:

ikhwan : 085729648535

akhwat : 081804020330


NB: bantuin sebarin infonya juga ya.. jazaakumullaah khoyr..=)

BAKAR GHIROHMU!

Inilah da’wah.
Dan kau lemah?
Jangan.
Bangkitlah!

Belum seluruh harta kau infakkan seperti Abu Bakar.
Belum seberani Ali bin Abi Thalib yang menggantikan jasad Rasul saw ketika beliau dikejar musuh-musuh Allah.
Belum setangkas Kholid bin Walid yang senantiasa bergegas menyambut seruan jihad di medan laga.

Beginilah da’wah.
Dan kau lelah?
Tidak.
Semangatlah!

Sebab perhentian kita bukan di dunia.
Sebab istirahat kita hanya di jannah.
Sebab musuh-musuh Allah tak akan puas sebelum Diin ini padam cahayanya.
Sebab jika bukan engkau, siapa lagi yang ‘kan mengembalikan binar kemenangan
di masa silam?

Ya.
Inilah da’wah.
Jika kau lelah, berhentilah.
Tapi tidak berlama-lama.
Tapi tidak berleha-leha.

Sebab wajib kita lebih banyak dari waktu yang tersedia.
Sebab panji-panji itu telah terbai’at dalam kesungguhan jiwa yang setia.
Sebab engkaulah singa yang siangnyaberjihad tak kenal lelah.
Sebab engkaulah rabbi yang malamnya padat dengan munajat.

Sebab engkaulah Abu Bakar itu!
Engkaulah Khalid bin Walid!
Engkaulah Shalahudin Al-Ayyubi!
Engkaulah Yahya Ayyash, Imad Aqil, Muhammad Farahat, dan jutaan pahlawan Al Islam!

Jika kau lelah dalam da’wah…
Berhentilah.
Sebentar.
Sejenak saja.

Berhenti untuk mencari kekuatan diri.
Berhenti untuk menata ulang segala fikir, langkah dan hati.
Dan setelah kuat itu terhimpun, bangun segera!

Bangkitlah ‘tuk kembali ke medan jihad yang nyata.
Lawan nafsumu, bakar ghirohmu!
Dan songsonglah jayanya cahaya Islam-mu,
Atau kita buat janji untuk bersama berjumpa di surga,
melalui syahid di jalan-Nya!
Allahu akbar!!!

copas dari sini


DIPINANG

K H I T B A H


Siapa pernah
dikhitbah?

Kapan?

Oleh siapa?

Dan… untuk
apa?

(lho, kok?)

Apa yang dirasakan saat dikhitbah?

Apa yang dipikirkan saat dikhitbah?

Apa yang terbayang saat dikitbah?

Pernahkah terlintas, seperti apa hidupku nanti—setelah
dikhitbah?

Hmmm… tak banyak yang merenungi, sebenarnya kita ini
sudah sering dikhitbah

Yup! Dikhitbah!

Sadar atau tidak sadar, sangat mungkin dalam satu
kehidupan kita dikhitbah

lebih dari sekali!

Berkali-kali, mungkin…

Saat terlahir di dunia, kita ”dikhitbah” oleh kehidupan
ini,

Saat pertama menginjakkan kaki di sekolah, kita
”dikhitbah” oleh pendidikan formal,

Saat masuk ke dunia kerja, kita ”dikhitbah” oleh
pekerjaan-pekerjaan kita,

Dan tentunya, saat ada ”proposal” menjemput ”kehidupan
baru”,

itu juga saat kita dikhitbah…

Bahkan saat kita berjanji, kita pun ”dikhitbah” oleh
janji itu!

Setiap kita, dengan begitu, pernah dikhitbah…

Nah, kalau begitu, apa yang dirasakan saat dikhitbah?

Pernahkah tepikir, konsekuensi dari kita menerima khitbah
itu?

Karena setiap orang mengalaminya,

seragamkah konsekuensi khitbah ini bagi semua orang?

Baiklah, namun, pernahkan terbersit, bahwa…

Ada satu khitbahan yang tidak semua orang mengalaminya

Khitbah ini, hanya orang-orang tertentu saja tang
terpilih…

Sebuah khitbahan, dengan konsekuensi yang sangat berat,

Sangat-sangat luar biasa berat

Karena jalan yang dilalui setelah khitbah ini

Bukanlah jalan yang bertabur semerbak bunga nan merona
warnanya

Tapi jalan yang terjal, berliku, berduri, cadas,
berbukit, berjurang…

Bukan dengan berjuta senyum manis, melainkan, boleh jadi,

Dengan bersimbah peluh dan berlinang air mata

Bukan dengan kebebasan malakukan apa saja,

Tapi sebaliknya, dengan pengorbanan bertubi-tubi

Terpinang seluruh jiwa, raga, waktu, tenaga, uang,
pikiran…

Oleh yang satu ini

Apa?

Hmmm… suatu saat, seorang Al Ustadz pernah berkata:

”Sesungguhnya, engkau telah terpinang oleh dakwah…

Yup, itulah Khitbah Dakwah…”


diambil dari sini lho

http://phay-wardani.blog.friendster.com/

[tiba2 teringat saat ia dan rekan2 menyampaikan haflah tentang ini]

tak ada


=====================================================================

======================================================================
======================================================================



Tak ada alasan untuk berhenti
memperjuangkan Dien ini
Tak ada pemakluman untuk suatu lalai
yang kita buat sendiri
Tak ada cita yang tak bisa digapai
ketika ALLAAH meridloi

BERGERAK!!

Palestinaku.. aku ingin syahid di bumiMu..
(layaknya do’a nabi Musa)

Q ingin kibarkan mihrab Al-Aqshomu
dengan penuh kebanggaan ketika Islam kembali memerdekakanmu

Ketika para jundullaah itu merebutmu
dari kedzoliman Yahudi la’natullaah itu..

(sebuah cita dari Papua menuju Palestina)

kenangan..100909… menuju Al-Aqsho Memanggil..



“dia” menulis ini untukq…

waktu itu tak sengaja ku melihat blognya… dan sebuah tulisan, yang kuyakini itu ditujukan padaku..

hanya bisa menangis aku membacanya, haru.. dia mengungkapkan isi hatinya terhadap keputusanq..

“surat cinta” darinya itu berjudul :

Untuk Sahabatku “F”

“Awalnya aku kaget & tidak percaya kau ambil keputusan besar itu

Sehari semalam aku merenung, baru aku bisa menerimanya

Kenapa baru sekarang kau putuskan?

Aku yakin, kau punya alasan kuat untuk itu

Akulah yang terlalu pragmatis

Meski sudah berkawan lama denganmu

Masih saja sulit kupahami manuver-manuvermu yang sering mengagetkan

Hmm… keputusan meninggalkan bangku kuliah di jurusan & universitas favorit memang keputusan (maaf) gila!

Tak kan ada gelar ’Sarjana Teknik’ di belakang namamu

Meski semua orang tahu, dengan kecerdasanmu kau mampu menyelesaikannya

Yach, Kau ikuti jejak-jejak orang hebat ukhti

Demi sebuah idealisme dan cita-cita agung

Hanya orang yang nekat dan berani saja yang sanggup melakukannya

Nekat mempertaruhkan sebuah brand name dan

Berani mengambil resiko untuk mempertahankan idealisme

Tidak semua orang bisa sepertimu

Jangan terjatuh ke dalam lubang yang sama ya ukhty

Waktu kita tidak banyak lagi

Sementara amanah kita semakin banyak

Segera selesaikan studimu dan wujudkan mimpi-mimpimu

Dan kini, aku semakin bangga denganmu

Satu pelajaran lagi kau berikan untukku

Kami memang kehilanganmu di kampus biru kita, tetapi kau akan selalu ada di hati kami

Ana ukhibbuki fillah ukhty……”


[utk sahabat baikq yang telah menemani dalam perjuanganq…&menuliskan ini di blognya.. jazaakillah khoyr..pengen mabit…kuangen…lhoh?! ]

LEBIH dari biasanya

…Taruhlah mimpi-mimpimu, cita-citamu, keyakinanmu, apa yang mau kamu kejar taruh disini! Jangan menempel di kening. Biarkan …dia…menggantung…mengambang…5 centimeter…di depan kening kamu…

Jadi dia nggak akan pernah lepas dari mata kamu. Dan kamu bawa mimpi dan keyakinan kamu itu setiap hari, kamu lihat setiap hari, dan percaya bahwa kamu bisa. Apapun hambatannya, bilang sama dirimu sendiri, kalau kamu percaya sama keinginan itu dan kamu nggak bisa menyerah. Bahwa kamu akan berdiri lagi setiap kamu jatuh, bahwa kamu akan mengejarnya sampai dapat, apapun itu, segala keinginan, mimpi, cita-cita, keyakinan diri…

Biarkan keyakinan kamu, 5 centimeter menggantung dan mengambang di depan kening kamu. Dan… sehabis itu yang kamu perlu cuma…

Kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya,

Tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya,

Mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya,

Leher yang akan lebih sering melihat ke atas,

Lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja,

Dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya,

Serta mulut yang akan selalu berdoa.

[dicuplik dari novel “5 cm”]

bagian dari mereka?

Bagi mereka urusan dunia ini tidak ada nilainya… Kesibukan mereka hanyalah beramal untuk ISLAM dan mengupayakan kejayaannya di muka bumi. Hati mereka bersorak “Berada di jalan Allah, anugerah terindah!”. Mereka adalah orang-orang yang menikmati jalan kebenaran dan mengecap rasa manis yang telah mengusir derita, onak dan duri, kesulitan serta siksaan dari jalan itu. Keridhoan mereka terletak pada keridhoan Pelindung mereka sebenarnya… ALLAH..

Mereka bergegas menuju kecintaan dan keridhoan Rabb, meskipun…

HARUS KEHILANGAN DUNIA SEISINYA!

Semoga kita termasuk bagian dari mereka, thaifah (kelompok) umat Rasulullah SAW yang berdiri kukuh diatas kebenaran.

Kumohon pada-Mu….

Ya ALLAH,

Yang Maha Mendengar,

Lagi Maha Mengabulkan.

diambil dari buku : “Penawar Lelah Pengemban Da’wah”

Kereta Terakhir

Renungkanlah
diri,

da’wah,
adalah sebuah dunia yang berujung cinta

da’wah,
adalah media yang membawa takut jika ditinggalnya

da’wah,
adalah tempat bersemai harapan kita.

Telah
kudapat ketiganya, meski dalam batas kecil,

cinta
dan harapan serta takut akan ketertinggalan.

ku
ingin akulah Abu Dzar itu

yang
tanpa istirahat memburu cinta-Mu

walau
sesaat pernah tertinggal jauh dari laskar, ku berlari

menerjang,
dengan tapak luka berdarah

Ya
Robb dengan apa kami bayar luka Abu Dzar

dengan
apa kami mengejar laskar

dengan
apa kami buru cinta

ada
sebuah bisikan… ”dengan da’wah”

oh
ya? Mungkin.

Lalu
apa mau dilepas pegangan kita pada kereta dakwah

cuma
karena jari-jari kita lelah menggenggam pegangan kereta

yang
sudah penuh dijejali orang-orang yang jauh lebih baik dari kita,

dan
cuma karena ada pemandangan yang lebih indah di luar,

daripada
pemandangan dalam kereta.

Tapi…

Kuakui,
meski jari tangan kananku masih menggenggam kuat

dan
jari-jari tangan kiriku digenggam penumpang lain,

pemandangan
luar begitu menggodaku.

Hmm…
tidak bisakah kita sedikit bersabar

menanti
stasiun pemberhentian yang terakhir?

Ketika
kita turun dari kereta ini,

maka
kereta ini akan tetap jalan dan kita ditinggalkannya.

Apa
jadinya kalau ternyata pemandangan di luar kereta itu hanya
fatamorgana?

Padahal
kereta itu sudah jauh meninggalkan kita

Mampukah
kita mengejar kereta kita tadi?

Padahal
bisa jadi…
ITU
KERETA TERAKHIR.

(untuk sahabatq, Qoni’atun Ni’mah yang telah menggoreskan pulpennya menulis tulisan ini di buku pesen FMT.. jazaakillaah khoyr, kuangennnn…. hehe)