Penuh Kesadaran Kupilih Tempat Itu

Kembali membawa ‘lup’ dalam perjalanan keseharian memang menyenangkan. Dan ini.. kisahku beberapa hari yang lalu. Mungkin bagimu, baginya pun bagi mereka ini bukan kisah istimewa. Tapi bagiku, entah mengapa cukup mengesankan.

Fenomena kecil di angkot yang sore itu kunaiki dengan senyum terkembang.-halah-
Angkot ini, karena jalurnya melewati terminal dan pasar, sangat wajar ketika banyak pedagang dengan barang bawaannya yang juga memanfaatkan jasanya sebagai alat perjalanan.

Ya, sore itu aku di angkot bersama seorang ibu pedagang, yang barang bawaannya ember tahu dan sebagainya, cukup memakan tempat di sela-sela angkot.
Sang ibu itu naik agak lama setelah aku naik. Karena perjalananku dengan angkot ini cukup panjang, jadi hampir setiap naik angkot tempat favorit adalah pojok belakang dekat kaca paling belakang angkot iku. Ibu itu awalnya duduk di dekat pintu karena memang angkot hampir penuh.

Namun, ketika para penumpang yang berhadap-hadapan denganku akhirnya turun, ibu itu segera mengambil posisinya dan menempatkan ember tempat tahu dan barang-barangnya yang lain sedemikian rupa sehingga muatan angkot tak tampah bgitu penuh.

Dengan lirih beliau berujar, “biar angkotnya ga keliatan penuh, jadi yang mau nyegat pada mau naik , kalo keliatan penuh kan suka ga mau naik” (dengan Bahasa Jawa pastinya)

Hal sepele mungkin, bagimu, baginya atau bagi kalian.
Namun bagiku yang kulihat saat itu, meskipun “fasilitas” tempat agak lapang pun berhak beliau (sang ibu) dapatkan karena memang bayar lebih, tapi dia tetap berusaha menempatkan diri sebaik mungkin dengan mengambil posisi di pojok belakang agar tak membuat penumpang lain terganggu dengan barang-barangnya.

Dia pun memikirkan dampak bagi pak supir ketika angkot tampak penuh lalu para calon penumpang enggan melambaikan tangan memilihnya untuk menjadi kereta perjalanan saat itu hanya karena tampak penuh, meski sebenarnya masih muat banyak orang. Tak ingin dengan egonya kemudian memutus pintu rizki bagi pak supir. Walaupun tak ada yang protes dia mau duduk di manapun. Tak ada aturan tertulis bahwa yang bawa banyak barang harus ada di pojokan. Pak supir pun tampak santai menikmati perjalanan.

Yah, sebuah kesadaran bagaimana menempatkan diri. Itu yang kulihat dari sekilas kejadian itu.

Dan seperti biasa tak kulewatkan untuk menikmati perjalanan itu dengan berbincang dengan sang ibu karena majalah Tarbawi yang kubawa menemani perjalanan telah habis kulalap. hehehe..

*dasar fajar kagak bisa diem

gambar dari sini

56 thoughts on “Penuh Kesadaran Kupilih Tempat Itu

  1. tranparamole said: aku sih agak sebel sama orang yang keukeuh duduk dekat pintu padahal sebelahnya masih kosong. Jadinya yang mau naik agak repot.Nice story, btw.

    itu ana dulu pas sma suka kayak gitu..ego masih tinggi soalnya enak banyak anginnya..*ngaku.com

  2. zanjabilkautsar said: ternyata lup punya mbak mendeteksi banya tokoh menginspirasi…keren..spechlesssssssssss

    hahaha..kalimat pertama dari tulisan ini ada lupnya itu terinspirasi dari komenmu Git, tentang lup kemaren…*nyariin lupnya mana sii.. lhoh..lah itu komen koq spicles? wekekeke

  3. zanjabilkautsar said: itu ana dulu pas sma suka kayak gitu..ego masih tinggi soalnya enak banyak anginnya..*ngaku.com

    woooooo.. ternyata ini toh yang bikin spicles..ternyata pelaku “kejahatan”.. haghaghag.. =p

  4. myyhere said: Wuuh,apa lagi ditambah dua itu,makin mantab lah,heheSetuju mbak,,padahal dari hal kecil itu pengaruhnya cukup banyak

    ahahahaha.. kan jualan tahunya juga diusahain bersih & profesional.. *iki tambah ra nyambung..=))ho’oh.. piye bisa berbuat besar kalo yang kecil terlupakan.. *tsaahh

  5. to563 said: tahu nya mau….dicocol sambel kecap pasti enak.

    wis kukutan mba.. kari ember-e dengan isi bukan tahu lagi.. barang belanjaan lain dari pasar..nek pengen tahu sebelah rumahq pabrik tahu.. reneo..haha

  6. daicymahia said: Ibunya peka, ya. Horee, bisa belajar lagi dari sini. :)

    iya mba..pedahal ga dari Peka-longan lhoh.. hahahahayuk.. dieja lagi hurufnya ya nak.. pinterr.. n_nv=p

  7. tranparamole said: aku sih agak sebel sama orang yang keukeuh duduk dekat pintu padahal sebelahnya masih kosong. Jadinya yang mau naik agak repot.Nice story, btw.

    bukan aku Rom.. bener.. bukan aku….. *lha yang bilang fajar yo sopooo..qeqeqe..haaachiii… *pengen ice tea..

  8. hwwibntato said: iya, benar … menurut saya itu memang kesadaran …sungguh ibu yang baik …*ngomong-ngomong, kok angkotnya angkot yang biasa lewat ke daerah saya, ya … he he he …

    ini komennya sadar ga bang? apa ndleming juga? huehehehehe,,,hahaha..nemu di mbag gugel..eh, ada angkot ijooo.. comot deh.. di sini da ada yang ijo..-halah-

  9. riefighter said: Keyen!Gk jarang lho penumpang pd egois, hingga kdg2 pak kernet marah2 :D

    iyo, keren.. tapi rasah nggo tanpa tntung ngunu..=pdirimu yo rii.. woo jan njaluk dithuthuki..haha

  10. farikhsaba said: Tarbawi yang baru ya…Yang pilih yang engkau bisa itu?

    wis takbatin nek simbah nengok ni tulisan yang dikomen Tarbawine.. hahaha..sanes.. tarbawi lama yang simbah ga punya & nyari2… pengen baca lagi, kan fajar emang sering mbaca lagi majalah2 lama

  11. farikhsaba said: hmm… aliran kebatinan ya…yang intinya ibu mengajar alquran kepada janin itu ya. Sebenarnya itu punya, tapi mau tak hadiahkan :)

    lah.. nembe ngertos to.. keahlianq niku aliran kebatinan.. =))ooo.. ngoten to.. takkiro nek simbah mboten gadhah.. ndilalahe yang kebawa di tas itu

  12. tranparamole said: tarbawi yg barumencintai yg harus dilakukan gitu ya..Belom full bacanya maren

    bukan Rom.. tarbawi lama.. hehehe..belum beli tarbawi baru.. *duh jadi kangen pak Wahyu sang penjual Tarbawi masjid Mardliyyah.. lama ga ngobrol.. -halah-

  13. tranparamole said: baca tarbawinya mksdnya. Maren k tobuk. *gakadayangnanya*

    iyaaaaaa.. ga usah dijelasin aku juga tau.. kalo ar-risalah dirimu masih mungkin buat beli.. haha

  14. tranparamole said: btw, aku agak kuciwa ma arrisalah. Ntar dah tak bikin. Di link. He2.

    wedew.. tumben nih.. hehehe.. yaaaaaaahhh.. napa di link siiii.. jurnal laaahh.. jurnaaaaallllll…..

  15. jaraway said: iyo, keren.. tapi rasah nggo tanpa tntung ngunu..=pdirimu yo rii.. woo jan njaluk dithuthuki..haha

    weeee…aku baik hati, tidak sombong, dan suka menabung buat bayar utang, haha

  16. nurfirman40 said: Begitulah manusia bila berfikir pakai otak bukan pakai…kaki hee heee cerita yg bagus guru………

    he? pakai kakiiiii…. wah, ga masuk sekolah ya pas pelajaran tentang ini..?masa berfikir pake kaki..ckckck

  17. azaliazzam said: Mba..fotonya angkot di kotaku tuh,,,hhhe..

    hahaha.. iya tuh.. formasi 7-5 ya? qeqeqe..jadi inget jurnalmu ntu Suci.. haha..wah, di bandung da yang ijo ya.. di sini ga ada e..biru semua.. hihi

  18. jaraway said: hahaha.. iya tuh.. formasi 7-5 ya? qeqeqe..jadi inget jurnalmu ntu Suci.. haha..wah, di bandung da yang ijo ya.. di sini ga ada e..biru semua.. hihi

    :Dangkot di bandung warna-warni lho..tinggal pilih mau yang ijo, pink, merah, biru, ungu, coklat, putih, mmm…warna apa lagi ya.. :Pklo yang formasi 7-5 khusus angkot ke rumahku,,,orang spesial angkotny juga spesial.. qiqiqi..:D

  19. azaliazzam said: :Dangkot di bandung warna-warni lho..tinggal pilih mau yang ijo, pink, merah, biru, ungu, coklat, putih, mmm…warna apa lagi ya.. :Pklo yang formasi 7-5 khusus angkot ke rumahku,,,orang spesial angkotny juga spesial.. qiqiqi..:D

    ahahaha….. yang pelangi kek HaeS mu ada ga? wekekekekwooo….gedhe dan lebar ya tu angkot? wahahahaiya deh.. telornya satu pa dua? spesial kan? haha

  20. jaraway said: ahahaha….. yang pelangi kek HaeS mu ada ga? wekekekekwooo….gedhe dan lebar ya tu angkot? wahahahaiya deh.. telornya satu pa dua? spesial kan? haha

    ada..tinggal cat sendiri aja .. :Pgak hanya dua Mba telornya..tapi tak terhingga (saking spesialnya..hhha…)

  21. azaliazzam said: ada..tinggal cat sendiri aja .. :Pgak hanya dua Mba telornya..tapi tak terhingga (saking spesialnya..hhha…)

    pasti lewat depan rumahmu ya? ahahahah =pbeuh.. *ngebayangin telor mentah takterhingga..=))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s