Kisah Cinta Sejati di Mavi Marmara

Masih lekat dalam ingatan kita bagaimana tragedi kemanusiaan Freedom Flotilla mengalihkan perhatian dunia Mei tahun lalu. Membuka mata batin setiap manusia yang masih memiliki nurani akan kebiadaban Israel la’natullaah ‘alayhim. Misi kemanusiaan pun mereka “eksekusi” dengan persenjataan lengkap dengan berbagai alibi pun alasan untuk menutupi. Sembilan orang dari Turki akhirnya menjadi bagian para syuhada (insya Allaah) dalam misi itu.

Sedikit ingin meneropong salah satu kisah heroik yang sempat terekam dalam ingatan mba Santi Soekanto (Relawan Sahabat Al-Aqsho) yang ikut di kapal Mavi Marmara bersama suami dan rombongan lain dari Indonesia. Kisah ini diungkap dalam acara “Caravan From Gaza”.

Sosok wanita tangguh yang bernama Çigdem. Beliau adalah istri dari salah seorang dari 9 syuhada Mavi Marmara yang bernama Çetin Topçuoglu, 54 tahun, dari Adana. Bekas pemain sepak bola amatir dan juara Tae Kwon Do, yang pernah melatih Tim Nasional Tae Kwon Do Turki.
Çigdem ikut di kapal Mavi Marmara, dan bertugas sebagai amirah (pemimpin) di kabin perempuan.

Begitu luar biasa beliau dalam menjalankan tugasnya sebagai seorang pemimpin dari awal perjalanan hingga tiba waktu penyerangan dini hari itu. Perhatiannya pada setiap anggota tim relawan Freedom Flotilla di kapal Mavi Marmara sangatlah besar. Setiap waktu makan selalu semua diingatkan untuk makan dan ditanya satu per satu sudah makan atau belum. Dalam membantu menyediakan kebutuhan logistik lain pun begitu. Semangat beliau pun luar biasa menular pada setiap anggota tim di kapal itu. Tak kenal lelah meski kurang istirahat.

Hingga tiba waktu dini hari penyerangan itu tiba. 30 Mei 2010. Sebagai amirah, beliau mengkomando mengarahkan semua perempuan yang ada di kapal Mavi Marmara itu untuk turun ke dek paling bawah (tempat yang dirasa paling aman). Beliau berkeliling ke seluruh bagian kapal untuk mencari setiap wanita dan mengantar ke dek bawah.

Ada 1 orang yang menolak untuk turun karena memang wartawati dan memohon dengan sangat untuk tetap diizinkan di atas. Beliau pun mengizinkan sambil terus mengawasi kondisinya dari jarak yang mungkin. Sambil tetap menjaga yang ada di dek bawah.

Dan akhirnya tentara Israel pun masuk ke kapal. Beliau melihat langsung sang suami tercinta adalah orang pertama yang ditembak dari jarak dekat dan syahid seketika (insya Allaah).

Namun, bukan berarti hal itu baginya menjadi sebuah alasan untuk sejenak melupakan dan lalai dari tanggung jawabnya sebagai amirah. Beliau tetap menjalankan tugasnya terus berkeliling seluruh bagian kapan mencari perempuan yang ada dan terus mengkomando dek bawah yang berisi para perempuan di kapal itu.

Bisa dibayangkan, betapa hancur hatinya saat itu. tepat di depan matanya sang suami ditembak mati tentara zionis la’natullaah. Tapi ia tetap tegar menjalankan amanahnya yang masih berada di pundaknya. Hingga akhirnya kapal dinyatakan “menyerah” dan telah dikuasai oleh tentara Israel. Lalu diarahkan menuju pelabuhan Ashdod. Bisa dibilang amanah beliau “selesai”, baru kemudian beliau mendekati mayat sang suami, mengusap-usap wajahnya, dan akhirnya baru bisa menitikkan air mata.
Sambil dibantu 4 orang laki-laki di kapal itu (termasuk pak Dzikrullah suami mba Santi) mereka menutup mata mayat suaminya dan merapikan wajahnya mengikat dengan sorban.

Betapa…….. luar biasa…
#sahabatq yang menceritakan kisah ini padaq.. membuatq tak tahan menitikkan air mata.. yah.. seperti yang terjadi padanya saat mendengar dari mba Santi di acara “Caravan From Gaza”..


Bukan karena tak cinta..
Justru… inilah cinta luar biasa..
Advertisements

60 thoughts on “Kisah Cinta Sejati di Mavi Marmara

  1. hwwibntato said: Kisah yang sangat menyentuh tentang ketabahan …Semoga Allah merahmati suaminya itu … Amin …

    iya.. tabah banget sang istri…dan akhirnya beberapa hari setelahnya mayat suaminya udah diacak2 ama tentara israel.. dibuka sorbannya dan dibikin mangap..*geraaaaaammmaamiin yaa Allaah..

  2. ekspresilepas said: Iya, aku sempet liat tayangannya di TV, betul2 mencekam.. Sedih, marah, khawatir, sambil ikut berdoa.. semoga yang meninggal diberi tempat terbaik disisiNya. ‎​آمِّينَ

    Fajar ngikutin update beritanya per menit di twiter waktu hari itu, sms ke temen2 updateannya.. deg2an luar biasa pas mulai komunikasi mulai diputus & diacak sinyalnya ama Israel,.. beritanya simpang siur.. pas itu wis ga karuan Fajar mba,,, dan mukul2 tembok ga jelas.. aamiin yaa Allaah..=)

  3. topenkkeren said: wis cerita wingi. sitik sih. ;d

    iyo cerita wingi.. cerita balesanmu nek ditulis juga mesthi iso marakke aku nangis.. hehehetapi meneng2 ra ono wong..=))

  4. size 20 apa 30 yak*lolbtw, emang banyak sih cerita2 heroik inspiratif dari sana. Mulai dr mrk yg di bidang medis, relawan kemanusiaan, fotografi etc. Yg plg populer ya rachel corrie, trus ada fotografer yg tewas krn melindungi anak2 kecil pas ditembaki zionis dan terakhir vittorio arigoni. Tp, kisah2 pribumi tentu jauh lbh banyak dan heroik.

  5. wekekeke.. dasar romi dudul.. mbok dikecilin dikit kalo di pc Rom.. =))iya pastinya.. kisah syuhada2 Palestina hampir tiap hari ada.. cuma di kisah ini ada 2 hal rom 1. perjuangan membebaskan Palestinanya2. mendahulukan amanah daripada “perasaan pribadi” itu titik tekan pesanq kenapa nulis jurnal inihehehe..kadang begitu banyak alasan untuk meninggalkan amanah hanya karena hal2 pribadi yang tak begitu esensial…

  6. iyaaaku mah speechless ma kisah di atastp gak komendah diwakili ama yg lain: Pshe’s strong.Iya, ngerti. Tapi tiap pengemban amanah punya kadar sendiri. Sejauh gak khianat, tolerable lah kalo privasi tetap involved.Apalagi kalo dikaitkan ke kultur kekeluargaan indonesia yg cukup beda ama saudara2 di belahan bumi yg terdidik tangguh.*imhon_nb

  7. sengaja guede.Mau ngetes paling gede kek gimana sih. Soalny dlu pernah bikin size 100 bahkan 1000 di sini tp tetep aja kelihatan kecil. Pengen tau ambang batasnya di mana.Ni lapak ceritanya jd labor geto.*lol*flee

  8. tranparamole said: Iya, ngerti. Tapi tiap pengemban amanah punya kadar sendiri. Sejauh gak khianat, tolerable lah kalo privasi tetap involved.

    pastinya.. cuma kadang berimbas ke yang lain..nek aku si ga pernah memepermasalahin hal itu.. sante wae.. cuma kadang kesian liat temen2 yang akhirnya “nanggung” amanah yang lain..

  9. tranparamole said: Apalagi kalo dikaitkan ke kultur kekeluargaan indonesia yg cukup beda ama saudara2 di belahan bumi yg terdidik tangguh.*imho

    iya juga ya.. humm.. emang boomerang hal ini tuh..mo ngamuk2 pada lari.. kalo ga ditegasin.. lepas amanah..gimana mo pada tangguh ya.. hehehe *mikir..

  10. tranparamole said: sengaja guede.Mau ngetes paling gede kek gimana sih. Soalny dlu pernah bikin size 100 bahkan 1000 di sini tp tetep aja kelihatan kecil. Pengen tau ambang batasnya di mana.Ni lapak ceritanya jd labor geto.*lol*flee

    asyeeeeemm.. jan..jadi kelinci percobaan toh di sini.. qeqeqeqeya Allaah.. pernah ukuran 1000? niat amat si ngancurin lapakq..huuff.. untung ni themes bisa mengantisipasi keisenganmu Rom.. =))

  11. tranparamole said: *ngikikoy, jan tu apa kalo dlm bhs ind?

    opo yo Rom..susah nranslatenya itu semacam ekspresi agak jengkel gtu.. qiqiqikalo diartiin di kalimat itu jadi “bener2 dah….” hahaha

  12. jaraway said: trussssss? koq liwat duank.. ga tega mo nggeje mba? wkekekeke=pkan up*l yang sekarang lebih mutakhir.. transparan..=)))

    bukan ga tega, soalnya masih terlalu pagi buat ngup*l takut aye… ntar keren aye makin nambah, fans juga makin nambah…pan bisa berabe… *ngehambur momon di mari

  13. nanazh said: epik yang begitu heroik….semoga kisah ini pun bisa memicu semangat kita dalam menegakkan kebenaran yang begitu penuh rintangan

    hu’um naz…aamiin Yaa Rabb.. aamiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s