enaknya dijudulin apa ya?


rindu hujan kala fajar

menikmati dingin tatapannya
sembunyi di balik rintik mata fajar

[sesorang yang lupa pernah nulis ini =))]
duduuuuuuuulll….

*ada fajar euy
*narsis

Kisah Ibu #1… Batang-Magelang PP Untukmu

ini kisah pertama dari kisah 2 ibu yang semalem pengen takceritain.

Beliau ini ibu dari 3 orang anak.
anak pertama laki-laki kelas 2 SMP, yang kedua perempuan kelas 5 SD ketiga perempuan kelas 3 SD.
Si putri kedua ini mondok di ponpes daerah Salam Kabupaten Magelang.
Kami mengenalnya dari kejadian adekq nyerempet beliau kemarin sore.
Yup, adekq pulang nganterin aku ke tempat mangkal bis, eh.. nyerempet ibu ini gara-gara ketutupan truk. Area situ emang area geje buat pengendara motor.
Alhamdulillaah sang ibu ga sampai luka parah.
Tapi memar & sedikit keseleo.
Adekq dudulnya tu pas itu kagak bawa STNK, SIM, dsb.. haha.. dompete ketinggalan..paaraaaaaaahh.. ckck
Akhirnya bapak nyamperin ke TKP, dan sang ibu pun dianter ma bapak & adekq ke tempat pijit yang bagus deket situ.
Yah, dari obrolan mereka.. ternyata sang ibu ini mau pulang ke Batang.
4 jam perjalanan naek motor dari Magelang. jauuuuhhnyaaaaaaaaaaa…..
Beliau tadi dari jenguk sang putri kedua yang di pondok berangkat sendiri dari Batang naek motor tadi pagi. sampe di Salam jam 11 trus sore itu mau balik Batang langsung.
Pas ditanya suaminya di mana, sedang jualan, tetangganya ada yang bikin pagelaran apa gitu.. nah suaminya jualan mainan apa makanan gitu di acara itu.
Trus ketika ditanya ada nomer rumah yang bisa dihubungi ga, ga ada.
(bisa dibayangkan kondisi di rumahnya.. )
Tetangga juga ga ada yang diapal nomernya..
Paling ga kalo si ibu masih sakit kan bisa nginep di rumah kami dulu paginya biar bapak ma adek ngawal ke Batang gitu.
Tapi sang ibu ini bilang dah gapapa. Dan memutuskan meneruskan perjalanan selesai dipijit.
Yah setelah kami tukeran alamat rumah juga.
hehehe..
si ibu bilang mau mampir kalo njenguk anaknya lagi..
ngeliat sosoknya.. ini banget, nrimo..

Tapi yang bikin aku haru biru *halah
adalah satu hal ini…
betapa demi ngebelain jenguk sang putri..
yang sedang tholabul ‘ilmy di pondok..
beliau menempuh perjalanan motor 4 jam minimal dari Batang ke Magelang sendirian untuk sekedar sejam dua jam menatap sang buah hati menguatkan dan meneguhkan agar tetap berjuang di tempat yang jauh
Apalagi anak perempuan.
demi cinta juga ia memilih pulang malam itu juga karena di rumah masih ada anak laki-lakinya yang kelas 2 SMP dan putri terakhirnya kelas 3 SD yang menanti kepulangannya.

ah, cinta ibu memang luar biasa.. perhatiannya tak pernah lekang dimakan usia
apapun..
bagaimanapun..

ingin selalu berbuat yang terbaik bagi anak-anaknya

so sweet banget gtu

#smoga aku kelak bisa seperti itu

aku sayang ibu.. =)

Dipilih.. Dipilih..


jika boleh memilih
ku hanya ingin jadi kenangan yang mudah kau lupakan

jika boleh memilih
ku hanya ingin jadi lembar masa lalu yang tak pernah kau buka lagi

jika boleh memilih
ku hanya ingin menjadi potongan memori yang telah dibuang di recycle bin


tapi kau bilang,
kau tak akan lupa.. selamanya

ah, entahlah

bila saja bisa aku menjadi sosok yang hadirnya tak diketahui, perginya tak dicari..
namun berbuat yang terbaik yang kubisa..

indahnya

______________________________________________________________

haha..sebenere mau nulis yang tengah malem mau ditulis di qn, tapi tiba-tiba keinget kata sahabatq dulu “aku belajar untuk ga possesif darimu jar”, waktu itu aku tersenyum dan dalam hati berkata “aku belajar untuk berperasaan darimu”. hihihi.
Biasanya cuek si de best =))
Cuma yo anehnya koq banyak yang “mempercayakan kisahnya” padaku
beberapa hari ini kejadian lagi,
ada yang sengaja nyari2 nomor hapeq dan pengen maen ke rumah, pengen cerita banyak & kembali merasakan ruh semangat dulu lagi saat setim bareng
ada yang dapet amanah baru trus bilang “pokonya kalo ada apa2 aku cerita ke mba ya”
eh, si calon mantan ibu bos juga maren bilang “kehilangan dirimu tu kaya kehilangan anak” gubraaaakk… ehehe
“kalo jadi ke Papua silaturrahim jangan putus ya”
“trus aku guyon ama sapa, curhat sama sapa dong dek Fajar?”
hihihi..
aku cuma nyengir.

yup.. karena dari kecil terbiasa bertemu dengan orang baru
TK ke SD temennya ga ada yang sama
SD ke SMP cuma 3 orang dari SDku
SMP ke SMA apalagi
laaaaahh.. trus kuliah.. makin deh ketemu sosok2 baru

jadi aku emang terbiasa ga possesif (kalo istilahnya temenq)
tapi aku kalo udah ngganggep deket ama temen, ga pernah lupa
tapi ga terus harus selalu kontak, harus selalu cerita..
harus selalu apdet
yah.. inilah aku..
yang cuek banget.. *parah.. hihi

buat yang ga sreg ama karakterq satu ini.. hehe.. maaf..
jika boleh memilih, aku tak begitu suka terlalu dianggap berarti..
ditunggu hadirnya, dinanti kembalinya..
karena fajar suka loncat-loncat *berasa kutu
=))

dan sebenere pengen jadi sosok yang tak begitu “dianggap ada”
hee…

tapi koq ya.. susah ya.. heboh gini di mana2, bahkan ada yang apal ama aku eh, akunya ga kenal.. *fajar dudul

#oke, sekarang mau nulis yang beneran tadi malem mau ditulis.. *balik buka notepad lagi.. =))
#postingan geje pemanasan >> judulnya ga nyambung yaa.. haha

Hari ini ku akan menyatakan cinta…

Wait. Ini note isinya bukan lirik lagunya vierra ya. Ini cerita.

Ini cerita tentang F,E,N. Sebenernya, huruf F,E, sama N, kalo digabung jadi fen. Fen dalam bahasa mandarin artinya menit. Jadi, filosofinya, setiap menit yang dilalui bersama fen selalu menghadirkan gelak tawa dari humor-homor segar yang fresh from the oven. Humor-humor kocak yang siap mengocok perut. Eh, maksudnya mengocok telur. Setelah telur dikocok, tambahkan tepung terigu yang sudah diayak secara perlahan. Apabila sudah tercampur dengan rata, masukkan sedikit demi sedikit mentega yang sudah dilelehkan. Adonan diaduk dengan tangan. Setelah adonan menjadi cukup kaku, adonan diletakkan dalam cetakan dan siap untuk dipanggang. Panggang dalam oven selama 30 menit dengan suhu 180 derajat celcius.

yah, analoginya, hari tanpa fen seperti roti tanpa telur —> rotinya gak jadi. Enggak ada loe, enggak rame bray.

itu kalo fen. Kalo singkatannya dibalik jadi nef beda lagi.

Nef or nothing —> tau gak? iklan tembak-tembakkan itu lho (Nerf or nothing).

Nerf kan kalo kamu tu anak kuper —> nerd.

Jangan geer ya.

“Problematika makan siang”

hati-hati kalo kamu anak XII IPA 7 yang bawa bekal dan mau makan di kelas. Sebelum makan, pastikan dulu di kelas enggak ada fen. Kalo ada fen, gini nih yang terjadi:

N: Yak, nasi sudah diciduk bung, siap-siap dimasukkan dalam mulut. dan hak, hak, hak, hak.

E: Suwe banget to, ra diemplok-emplok.

F: Yak, yak, yak.

FEN: HAAAAM.

E: Nyam, nyam, nyam.

N: Eh itu lho ngunyahnya pelan banget, lama lagi.

F: Satu, dua, tiga, empat.

N: Tiga puluh satu, tiga puluh dua, tiga puluh tiga.

E: Heh, wis tiga puluh tiga, gek di lek.

Tiga puluh tiga? Provinsi Indonesia dong. Dari Sabang sampai Merauke. berjajar pulau-pulau. Sambung-menyambung menjadiii, satu. Itulah Indonesia. Indonesia tanah airku. aku berjanji padamu.. Menjunjung tanah airku. Tanah airku Indonesia.

F: Hak, hak, hak, hak.

FEN: HAAAM.

E: Nyam, nyam.

N: Kraus, kraus, kraus.

eh, emangnye gue Tyranosaurus apa, makannya kraus, kraus, gitu.

F: Eh, liat to. Yufi tu makannya kayak lagi ngudek teh.

N: Yuuuf.

Aku noleh. Aku liat Aziz bawa kalkulator. Dia akting lagi motret aku. Bak paparazi lagi ngambil gambarnya Amanda Bynes.

F: Yuuf, tapi kamu kalo deket-deket sama kita jadi kuat lho mentalnya.

N: Iya, mental untuk menjadi entrepeneur muda. Hahaha, nggak nyambung.

Aku: Iya, gue jadi berasa artis nih ada paparazi. Gue emang cocok kok jadi entertainer.

Sebenernya ini cerita cuma buat selingan sih. Enggak nyambung to sama judulnya?

Jadi, di suatu siang, hari selasa, jam pak sigit kosong. Kita dikasih tugas. Karena pas istirahat aku makan siang, aku jadi ketinggalan gosip. langsung jadi kudet. Walhasil aku nyontek.

Aku nyontek bareng anak-anak lain. Tadinya cuma sama mul. Terus Tukang ikut-ikutan. habis itu nambah lagi, nambah lagi. Akhirnya kita duduk mengelilingi suatu meja. Nyontekya estafet. Aku nyontek dari nara sumbernya, terus tukang nyontek aku, terus tukang dicontek sebelahnya, dll, dll. Tiba-tiba.

somebody: eh, kamu kok liat-liat e. naksir po?

aku: iyaaaaaaaaa, suka bangeeeeeeet :3

_________________________________________________________________________________

#tenang.. sodara2… ini bukan tulisan fajar.. =))

#tulisane yufi.. hahaha.. dan tentang F, E, ama N.. tiga inisial nama itu trionya adekq.. salah satunya ya adekq si arif.. hahaha..

parah banget ya tiga orang ntu.. qeqe, tebaaakkk adekq yang huruf apa? =p

#lagi pengen ngilangin pikiran aneh2.. haha. entah 2 hari ini mikirnya yang ga oke mulu.. pengen ngekek aja.. hihi

The Story of Three Kettle Cafe [TKC]

Berhubung tengah malem gini pengen ketawa tapi ga ada bahan.. *haiyah

jadi ngubek2 tulisannya Yufi lagi.. hahaha.. kan sering tuh dia nulis tentang TKC.. ini nih salah satu ceritanya. Intinya si TKC tu salah satu tempat di SMA adekq buat makan.. warung kek angkringan gtu.. hihihi

akhirnya bisa ngekek juga. lumayan lah daripada lumanyun.. qiqiqi.

=))

______________________________________________________________________

Ini cerita tentang Three Kettle Cafe (disingkat TKC ya). Hari pertama setelah masuk sekolah setelah libur panjaaaaaaaaaaaaang, tepatnya hari Kamis tanggal 8 September 2011, setelah pulang sekolah, aku mampir ke TKC. Haus, mau beli iced tea.

Woow, TKC lagi rame banget. Di sana ada (pake inisial aja deh) F, E, N, dirgan, gandhi, dkk.

Aku: Pak, iced tea satu.

Bapaknya: Dibungkus apa diminum di sini?

Aku: Dibungkus aja Pak.

N: Yuf, dah ngerjain tugasnya pak CKB (Cinta Ketika Bertabih —> coming soon) ?

Aku: Udah.

N: pinjem yuf.

Aku: nggak tak bawa e, di rumah.

N: Yaudah, pulang sana, ngambil, terus balik lagi ke sini.

Aku: WHAT? (tampangnya kayak gini lah —> :O)

yang lain: HAHAHAHAHAHAHA

Dirgan, dan yang lain-lain ikutan ketawa. Sumpah, malu banget habis diketawain sak TKC.

Di pikiranku muncul sebuah WARN, rambu-rambu lalu lintas, alarm, yang berbunyi:

Butir pertama: Sebelum ke TKC, harus liat sikon dulu, rame atau enggak. Kalo rame, harus ngintip dulu, ramenya ada siapa aja.

Butir kedua: Menunda kunjungan eating tour kalo di TKC ada F, E, N.

Butir ketiga: Apabila keadaan sudah aman terkendali, prajurit diperintahkan oleh komandan untuk melakukan genjatan senjata. Langsung capcus ke TKC.

Butir keempat: makan sambil duduk, pake tangan kanana, jangan lupa berdoa.

Butir kelima: Makanan harus habis bis bis. Siapa tau dapet gratisan gara-gara kita makan sambil nyuci piring nya sekalian. Alami, tanpa sabun. Lumayan, penghematan. (kan makannya nasi bungkus to sayaaang)

Ngomong2 soal butir2 yang berjumlah lima, aku jadi inget Pancasila. Ada kejadian lucu yang sangat tidak disengaja saat upacara bendera tertanggal 19 September 2011.

Hari Senin tanggal 19 September 2011 itu hari pertama PMKT (Pendalaman Materi Kelas Tiga. Selama ini, kita ngira kalo itu kepanjangan dari PMKT. Tapi ternyata, gue salah —> nada Agus Ringo. Dan aku lupa apa kepanjangan yang bener.)

Hari ini PMKT nya matematika bab pungsi (persamaan dan fungsi) kuadrat sama pertidaksamaan. kan kalo PMKT jawaban bener dinilai 4, salah -1, trus kosong 0. Pas upacara, temen-temen lagi heboh nyoba memprediksikan nilai mereka masing-masing. Waaah, pada mau nyaingin Joe Sandy nih.

Winda: Tadi, aku njawab 10, yang aku yakin bener 4.

Ufi: Berarti, 4 kali 4 16.

Winda: Iya, 16 dikurangi yang salah jadi 10. Eh, trus dibagi berapa sih?Fahrun: Kan jumlah soalnya 15, berarti totalnya 15 kali 4, 60. Berarti jumlah akhi dibagi 6.

Winda: Dibagi 6? Waduh, nilaiku 1 koma nih.. Gimana nih mbak upik..

Ufi: Podo-podo Win..

Ceremonial berjalan seperti biasa. Cuman nggak ada pengerekan bendera karena hari ini juga mau ada orasi calon ketua osis.

Mbak-mbak MC: Pembacaan Pancasila diikuti seluruh peserta upacara

Bapak-bapak pembina: Pancasila

Anak-anak peserta: Pancasila

Bapak-bapak pembina: Satu. Ketuhanan Yang Maha Esa

Anak-anak peserta: Satu. Ketuhanan Yang Maha Esa

Bapak-bapak pembina: Dua. Kemanusiaan yang adil dan beradab

Anak-anak peserta: Dua. Kemanusiaan yang adil dan beradab

Bapak-bapak pembina: Tiga. PERMUSYAWARATAN, tiga, persatuan Indonesia

Anak-anak peserta: Tiga. Persatuan Indonesia

dst, dst.

hehehehe

Back to the topic..

Hari berikutnya setelah hari kamis, yaitu hari Jum’at, aku bawa bekal nasi dari rumah untuk menghemat pengeluaran. Hari ini aku KIP, terus temen-temen yang lain ngaak tau pada di mana. Aku jadi sendirian. Aku bingung mau makan dimana. Di kelas, enggak ada temen. Di kantin, kejauhan. Di lapvol, nggak ada temen, malah ndembik. Yaudah deh. Berhubung minumku juga dah habis, aku memutuskan sidang Ad Hoc yang ditandai dengan dipukulkannya palu hakim sebanyak tiga kali. Dok, dok, dok.

Saksi akan memakan bekal nasinya di TKC karena ingin membeli minum di TKC.

Aku dari ruang 106 ke kiri, keluar, belok kiri lagi. Sampe gerbang, belok kiri lagi, teruuus. Nah, ndilalah aku liat F, E, N, lagi ngomong2 gitu rame-rame di gerbang tengah.

YES, berarti TKC aman terkendali.

Aku jalan lagi, belok kanan, pintu gerbang ke kanan, nyebrang.

Aku: Bu, warm tea satu ya.

Aku makan bekalku dengan santai, sambil sesekali menyeruput warm tea ku.

Rizky: Woooi, ada yufi. Halo yuf, lama gak ketemu.

Tadinya aku sendirian di TKC, sekarang ada Rizky sama Lakas.

Aku: Haloo, riz..

Mereka makan, duduk di sebelahku.

Lakas: sst, hijab (sambil bisik-bisik, tapi tph aku juga denger)

Rizky: Ha? opo?

Lakas: hijab

Rizky: opo? ra krungu aku

Lakas: hijab

Rizky: ha?

nggak selesai selesai ni. akhirnya Rizky dong juga

Rizky: hijab? halah, mung yufi wae kok. (ooo, jadi begonooo)

masih lanjut makan dengan santai. TIBA-TIBA

F: YUFI KARTIKA ASTAGHFIRULLAH HAL’ADZIM

Tepuk jidat deh gue, padahal di sana nggak ada nyamuk (apasih). F,E,N udah nongol aja di TKC.

E: Eh, yuf, bawa makanan sendiri di TKC ada pajaknya sini.

Aku masih diam seribu bahasa. Aka langsung mengeluarkan tameng pelindungku. Enak aja, ini makanan gue, gue butuh gizi yang cukup supaya pertumbuhan gue lancar dan ada cukup suplai energi untuk gue beraktivitas dan suplai energi untuk otak. Okay?

N: Woooh, gila. Bawa makanan di sini cuma beli wam tea doang. Kan nggak boleh ya bu ya..

Aku: Nggak pa pa kan ya bu?

Ibunya: Nggak pa pa.

N: Enggak, ibu nya enggak ikhlas itu bilangnya.

oke. abaikan. makan aja.

N: Eh, yuf, besok jadi to les nya di kosan nya F?

Aku: Enggak mau, enak aja masak di kosan nya F.

N: Lha dimana?

Aku: Di kosan ku.

E: Emang kowe ngekos yuf?

Aku: Enggak.

E: Eh, lha piye to, kok radongan.

Rizky: huakakakakak. Rizky nya ngakak coba.

Terus, mereka pesen makanan:

N: pak ceker dibakar satu ya pak.

E: pak, ceker satu, tempe satu.

N: wah, maaf ya pak, di sini lama-lama cuma beli ceker satu (tumben nyadar).

F: pak, tempe satu, ceker satu.

Rizky: pak, CEKER SATU, CEKER SATU.

hahahahaha, laaah jan.

Aku masih makan, nasinya kok banyak ya. selak digarapi meneh.

Beberapa saat kemudian, nasinya habis juga. Sekarang aku nyeruput warm tea ku. Tapi, berhubung aku kenyaaaang sekaliii, dan aku terikat oleh peraturan yang mewajibkanku menghabiskan semua yang aku makan dan minum, aku minumnya pelan-pelan. Kembung.

N: lama banget sih minumnya. Liat to dari tadi kayak gitu tapi nggak sudo-sudo.

E: glegek-glegek.

N: eh, kamu gak napas po? liat tu lho betah banget.

Rizky: Eh, ho o. woi yuf, napas yuf.

N: eh, kan nggak boleh napas dalam gelas to. (emang gimana sih maksudnya? cara minumnya salah ya?)

Karena dilanda protes bertubi-tubi, aku berhenti minum.

E: woo, nggak habiis.

N: woo, harus dihabisin yuf.

Aku: sabar to, ini tu kagi nunggu minumnya turun tau.

Srupuuuuuuut. akhirnya datang juga.

Yes, udah habis.

Aku: Pak, warm tea satu.

Rizky: iya, sama nasi, chicken nugget, tempe juga pak.

:O

Turnamen Lari Jarak Pendek [tulisane yufi]

Tetep ngakak baca tulisan temennya adekq.. =))

Adikq ki yo.. ono2 ae tingkahe.. ekekekek *mendadak ra kenal ahaha

cah SMA.. cah SMA.. =))

___________________________________________________________________________________

Kalo inget apa aja yang terjadi hari ini, tepatnya Sabtu tanggal 22 Oktober 2011, bawaannya pengen ketawa terus.

Mungkin ceritanya bakal jadi cerita pendek, tapi semoga bisa berkenan dan bikin sakit perut gara-gara enggak bisa berhenti ketawa bagi yang baca. heheheh, ampuuun

As usual, hari gini berangkat sekolah jam 7? ENGGAK LEVEL BRO. Setiap hari sekolah dimulai jam 6.30 dengan agenda PMKT.

Kata pak sigit: Wah, mesti do wis apal to iki, urutan reproduksi sel. Ada Profase, Metafase, Anafase, Telofase. Jembatan keledainya PMAT. Yo mesti wis do apal. Lha wong mben dino yo mesti melu PMAT kok.

Habis PMKT, pelajaran fisika oleh pak Saebani. Oke, skip aja. Toh juga enggak dong.

habis pelajaran fisika, it should be history. Tapi, tiba-tiba wanita berambut panjang yang memakai hem putih masuk. Mbak nya ternyata dari Progress yang mau presentasi tentang studi di Jerman.

Waaaaaaaaaaaaaa, huaaaaaa. TT______________TT

bikin envy. Pengen. Ngiler.

Jadi, kalo mau kuliah di jerman itu, yang memang gratis, mesti punya tabungan dulu sekitar 100 jutaan lebih. Huaaaaaaawow. oke. kamu belum punya yuf uang yang nominalnya segedhe itu sekarang. So, belajar yang rajin dan sukseslah dengan kuliah di Jogja.

SEMANGAAAAAAAT buat semuanyaaaaaaa!!!

Habis mendengarkan presentasi menggiurkan dari Progress, pelajaran dilanjutin lagi. Kali ini gilirannya MtL.

HOOAAAHM. Entah, rasanya males benjet. Enggak ada gairah sama sekali.

Oiya, hari ini majalah sigma 73 dibagiin di kelasku. HURRAY.

Aku seneeeeeeeeeeng buangeeeeet. Aku bisa dapet momen sekali seumur hidup, momen dimana karya yang dibikin dengan sepenuh hati dan pantang menyerah bisa dihargai dan menembus pasar pers.

Dan yang bikin seneng lagi, Alhamdulillah yah, ada juga yang ketawa baca komik nya.

Arif: hahaha, aku udah baca yuf. Aku paling ngakak yang bagian Rafael. Apaan isinya?

Aku: Ooo, Ramaja Faman Elkarang ya.

Tukang: iki kowe sing nggawe yuf?

Aku: Ho o.

Tukang: Ngebak-bak i halaman. Diilangi wae ki.

Setelah pelajaran MtL, yang isinya aku ditakut-takutin sama anak-anak,

Laili: eh, nek mlebu kedokteran ki, kowe ngerti ra? tugas ospek e kon ning kamar kuwi lho. kowe ngerti lah.

Aku: eh, ho o po?

Maulana: Njuk sesuk nek ono sik priksa penyakit sifilis piye jal?

Laili: Ho o lho. horoh kowe yuf. Rasah dadi dokter. Kowe wani po?

Maulana: Ho o. tata kota wae.

Oke. Maunya emang gitu. Maunya tata kota aja. Yah, yang terbaik ajalah.

Habis MtL, jamnya AgS. Tapi, kita-kita anak cewek (aku, epul, upik, cipong, yunis, winda, desta) malah pada jajan di kantin.

pas masih pada jajan, aku ke kamar mandi mau ngaca. Ceileh. Habis ngaca, aku balik lagi ke kantin. Di tengah perjalanan aku ketemu sama bude, fachrun, sama simbach.

Aku: Loh, pak Syarulloh kosong?

Fachrun: Enggak, bapaknya masuk tauk. Malah pada ke kantin.

Bude: Lho, bukannya bapaknya nganter MTQ ya?

Fachrun: Ah, bude ni, kan tadi mau bohong.

Aku: huahahahah.

Simbach: Aku, ra melu melu.

Bude: O iyo fach. lali aku.

Habis dari kantin, kita balik lagi ke kelas. Ternyata di kelas emang enggak ada gurunya. Tapi, beberapa menit kemudian, beberapa FEN kemudian, bapaknya datang juga.

Yah, pelajaran biasa. Skip.

Habis AgS, ada InB. InB juga pelajaran biasa. Nothing special. Cuma mbahas Profase-Metafase-Anafase-Telofase.

Habis InB, istirahaaaaaaaat…….

Ini nih, mulai seru.

Pas istirahat, kau sama epul sam ain ke mesjid.

Sebelum ke mesjid, sempet ada adegan lucu.

Bude: Juuup, aku minta maaf lho jup.

Aku: Enggak usah minta maaf to bud. Aku kan udah pernah klarifikasi to.

Bude: Yang tadi tu cuma profesionalisme dalam bekerja lho (you can imagine the bude’s style. It so funny to think)

Akhirnya aku sama bude salaman.

Bude: Kita kan rukun always ya Jup.

Aku: Yongkrut.

Winda: Wooo, bude tu mesti gitu lho sama Jupikar.

Bude: Lha piye lho? Nek aku le koyo ngono ro epul, mengko mah gur Kustanto, kustanto kuwi deh. (tangannya kayak DJ yang lagi sakaw habis muter CD dua dekade.)

HUAHAHAHAHA. AKU NGAKAK SUMPAH.

Nah, berhubung aku sangat sangat sangat lapaaaar dan aku tidak membawa bekal makanan, habis selesai solat aku langsung cabut balik ke kelas ambil uang buat jajan. Sebelumnya aku pamit dulu dengan mengirimkan sms ke epul.

“Pul, aku duluan ya”

Capcus.

Mesjid kan ada di lantai dua, sedangkan kelas ku ada di lantai satu. Pas sampe di bawah tangga deket ruang guru, aku ketemu Arif sama Laili.

Arif: Yuf, cepet-cepet an siapa sampe di kelas duluan!

Aku: Oke!

Aku langsung dalam posisi siap. Bersedia, siap, mulai.

Tali sepatu dikencangkan, sabuk pengaman tidak lupa, siap tancap gas. Eh, bukan ding, salah resep. Maksud I Rok dijinjing bak Cinderella di tengah malam kurang satu menit tiga puluh dua detik daaaaaaaan.

LARIIIIIIIIII.

Aku lari sambil njinjing rok. Awalnya sih aku di depan. Enggak tau lah mungkin si Arif baru saja menyesal telah mengadakan turnamen lari jarak pendek dadakan tanpa sepengetahua
n Menteri Olahraga atau lupa belum membeli bir untuk disemprotkan saat aku maju ke podium, atau masih bimbang cap cip cup kembang kuncup mau jadi orang waras apa orang setres, atau saking shocknya liat aku yang langsung lari ngibrit kayak habis ketauan ngerampok bank yang seminggu lalu udah pindah gedung.

Beberapa saat kemudian, ternyata hati kecilnya berkata bahwa dia harus konsekuen dengan apa yang ia katakan. Dengan kecepatan awal yang cukup tinggi, dibarengi ketukan langkah berfrekuensi rendah dan berlamda panjang, Arif berlari untuk menggapai pintu ruang 104 sebelum aku meraihnya.

Aku kesalip Arif. Ya iya lah, Secara dia tinggi, kakinya panjang. Jelas kalo larinya lebih lebar-lebar dibandingin aku yang pertumbuhannya kayaknya udah berhenti sejak smp. Dari smp kagak nambah tinggi lagi, yang ada cuma nambah berat doang. Tapi, kau masih langsing kok. —> pembelaan jaksa penuntut umum.

Eeeh, tapi tidak disangka tidak dinyanya. Laili tiba-tiba udah melejit aja kayak prangko nempel di pesawat jet buatan amerika serikat. Walhasil, Laili berhasil mnyabet juara pertama dan memperoleh medali emas. Arif, ada di posisi kedua dan berhasil merebut medali perak. Sedangkan aku ada di posisi terakhir dan berhasil mendapatkan predikat juru kunci.

Huaaaaaa, sedih.

Arif: Ya ampun, awakdewe ki wis SMA lho. Astagaaa

Aku: Hahahaha

Bude: Yaampuuun, kalian ki do ngopo sih. Kurang gawean benjet deh.

Aku hampir aja lupa sama tujuan utamaku mengikuti turnamen lari jarak pendek ini. Aku mau ngambil uang dan capcus ke TKC.

Arif: Yuf, kamu mau ke TKC?

Aku: Iya, di sana enggak rame to?

Arif: Enggak kayaknya, wong Aziz dkk pada makan soto kok.

Aku: Alhamdulillah bisa makan.

Arif: Eh, yuf, aku nitip ya?

Aku: Ya.

Arif: Ini nasi usus satu sama gorengan satu.

Aku: Ya.

Arif: Gorengannya bakwan ya yuf, nek enggak ada tempe.

Aku: Ya.

Arif: Jangan lupa plastiknya buat makan.

Aku: Ya.

Arif: jangan lupa pake sendal.

Aku: Ya.

Arif: Jangan lupa sabuk pengaman.

Aku: Ya.

Arif: Jangan lupa habis dari TKC pulang.

Enggak ding, ini yang akhir-akhir cuma rekayasa.

Akhirnya aku ke TKC dan membeli pesanan-pesanan tadi.

Habis beli makan, akhirnya ku bisa makaaaaaaaaan.

Sambil makan, sambil Laili cerita

Laili: mau gara-gara mlayu aku meh nabrak ******* lho.

Aku: Lha kok iso?

Laili: Yo kan mau lho, ning tangga cedak TU, lha de’e lagi mudhun.

Aku: halah, kowe seneng to nek nabrak de’e?

heheh, bercanda lho.

Habis makan, aku mengadakan diskusi kecil-kecilan sama Fachrun mengenai dinamika pembangunan Indonesia yang sangat dipengaruhi oleh katrol bebas dan katrol tetap yang ada di lantai licin maupun lantai kasar yang memberi perlawanan berupa gaya gesek yang sangat bergantung pada berat benda yang menyebabkan tegangan tali dapat dihitung berapa besarnya.

TIBA-TIBA, JENG-JENG.

Seorang pakar arsitektur dari Jerman yang mengenakan sweater putih bak tukang bangunan yang habis makan siang menghampiri meja kami. Dengan sedikit menurunkan kacamata berwarna ungu hasil pinjem tempatnya Cipong, sang ahli menawarkan bantuan.

Sang ahli: Bagaimana, apakah ada kesulitan?

Fachrun: Iya, yang ini gimana ya penyelesaiannya?

Sang ahli: O, ini mengenai massa jenis ya. Begini. Apabila massa jenis berkurang. Oh, hal ini mengakibatkan berat benda berkurang. Sehingga, setelah seminggu, apabila berat badan sudah turun 5 kg, diet sudah dapat dihentikan. Turunnya 5 kg ini sama dengan hilangnya 396 kalori.

Aku sama Fachrun: Ooooooo

Apa lho ya. Orang kita lagi bingung-bingung masalah fluida kok. Heran deh.

Teeeeeet teeeeeeet. Bel masuk.

Pelajaran habis istirahat ini InD lagi.

Pak Dion: Tolong ya, jangan mengalahkan suara saya. Suara saya tidak bisa lebih keras lagi. Saya ini juga belum makan siang.

Anak: O, yaudah Pak kalo gitu makan siang dulu aja Pak. Istirahat dulu pak.

Pak Dion: Oo, tidak. Saya lagi berniat diet.

Diet? AHA! Aku teringat sesuatu.

Aku: Ariif

Arif: Apa?

Aku: Tuh, Pak Dion mau konsultasi tentang diet Rif.

Sang ahli diet —> Arif

Setelah InD selesai, jamnya BiN. Sama kayak InD tadi, BiN juga mbahas Profase-Metafase-Anafase-Telofase. Ibuknya kalo njelasin agak ngebut e. Mana aku duduknya di belakang lagi. Bertiga sama Fachrun sama Bude karena pada enggak bawa soalnya. Trus ibuknya nulis di papan tulis. Wadoow, enggak jelas. Akhirnya aku memutuskan untuk nomaden ke tempat duduk paling depan biar bisa nyatet secara jelas.

Bude: Loh, Jup, Jup, kamu mau kemana?

Fachrun: Itu lho, mau nyatet.

Bude: Cepet lho Jup, sebentar lagi giliranku. —> Jadi, tiap anak tu giliran njawab soalnya, urut absen gitu.

Berhubung yang perlu dicatet banyak, aku jadi agak lama dan sempat membuat bude gendah gulana, resah gelisah.

Bude: Juuuuuuuuup, gek bali oo…..

Aku: Eh, iyaa, bud…

Aku langsung ke belakang dan menyerahkan kertasnya ke Bude.

Aku: Kok aku di kon bali to? Tak bali ning omahku lho Bud.

Eh, Budenya malah ketawa. Aku jadi ikutan ketawa deh. Tapi bude ketawanya engggak bisa direm. Remnya blong habis dikerjain sama mantan-mantannya bude yang jumlahnya bejibun melebihi peningkatan suhu akibat green house effect.

Bu Niar: No sebelas Maulida Norma Anisa

Bude: Gejala klorosis, hahahaha

Haduh, kok bude malah ketawa. Aku ikutan enggak bisa berhenti ketawa.

Bude: Gejala klorosis pada, hahahah

Aku langsung balik badan, aku udah nangis gara-gara ketawa.

Bude: Gejala klorosis pada tumbuhan, hahahah.

Aku nutup muka, aku udah enggak tahan.

Yunis: Bude ki piye lho? Malah ngguyu terus.

Bude: hahahahahahahaha.

(IKLAN! GILA. TIKUS BARUSAN LEWAT DI BAWAH KASUR. EDYAAAN. Tasku kudu dikumbah pokokmen)

Bude: Gejala klorosis pada tumbuhan dapat dihindari jika tanahnya diberi pupuk Mg dan Fe. —> bude suaranya enggak stabil, nahan ketawa.

HAHAHAHAHA, aku nulis sambil masih ketawa. Aku nek inget langsung ketawa.

Sore hari, di mesjid.

Nita: Pil, tadi kamu tu ngapain coba lari-lari kayak anak kecil?

Aku: Oo, itu tadi ditantang Arif cepet-cepetan nyampe kelas duluan.

Nita: Bude tadi bilang gini “yo ngono kuwi lah nit, bentukane konco-konco ku”. ;D

bahkan bila aku mati……. matio dhewe ojo ajak2

“Aku tak akan berhenti
Menemani dan menyayangimu
Hingga matahari tak terbit lagi

Bahkan bila aku mati
Ku kan berdoa pada Ilahi
Tuk satukan kami di surga nanti”

oke! cukup.
bukan ngefans ama ni lagu apalagi ama bandnya.
bukan juga ada apa-apa ama liriknya yang nyambung ama diriku.
bukaaaaaaann..
yang ada episode kisah klasik ama pengamen berlanjut lagi.. haha
ga ding.
jadi ini babak lagi pol senep ama ntu lagu Wali.

gimana enggak, lha wong perjalana PP magelang-Jogja ya..
kan Fajar ngebis tuh, namanya bis AC (angin Cendela) aka ekonomi pas-pasan pasti lah.. yang ngamen yang ngamen seribu tiga, eh salah..maksudnya yang ngamen adaaaaaaa terus kek antrian sembako aja. Bisa 4 ato 5.
Nah, yang ajaib di hari terpaksaku ke Jogja kemaren gara2 harus presentasi. (berangkat cuma buat presentasi duank)
eh lha.. koq ya.. bisa-bisanya para pengamen yang siaran di RWB (Radio Wong Barang) >> Wong mBarang = orang ngamen. yang kagak pake kabel.
dan ngaku2nya dah nyanyi 200 lagu menemani penerbangan dengan pesawat Ramayana *halah lebay banget mereka ki, KOMPAK kayak ada konspirasi buat bikin senep binti sebel ama ntu lagu.
Berasa muter kaset diulang2 isinya ntu lagu Wali thok.
Ganti pengamen, teteeeeeeeeepp aja lagu itu yang dinyanyiin.
ampe apal, baru genjreng dikit gitarnya udah aku langsung “jiaaaaaaaah iki meneh *dalam hati”

Udah gitu perjalanan pulang samaaa juga.. beuh.. ni para pengamen pada kagak kreatiph amat. sampe rumah ada lagi kejadian. Pas tipi ga sengaja nampilin noh ustadz fenomenal yang lebih sering di inpotenmen yang lagi nyiapain pernikahannya.. backsoundnya lagu ini. hadeeehh.. langsung aku nanya.. ini sapa yang nyetel???
langsung semua pada bilang tadi acaranya ga itu…. belum sempet ganti.
haha iya si serumah lagi pada asyik ama “maenan” masing2, bapak ama kerjaan ngoreksi angka kreditnya, ibu yang capek mapan di kamar, adekq ama tumpukan PRnya, jadi ya tipinya ngubrul ndiri.

Yang jadi pertanyaan… Ada ga si lagu lain.. oke2.. easy listening boleh lah.. tapi nek diulang-ulang yo buooooseeeeeeeenn……
hahaha..
*komentator gagal

Bukan apa-apa, ni lirik lagu nyebelin banget tau ga si..
lha.. bikin aku tersungging..
secaraaa.. bawa-bawa “MATAHARI TAK TERBIT LAGI”
ngajak berantem yang ngarang lagu nih..
hahaha
udah gtu ga logis pula, masa “Bahkan bila aku mati..Ku kan berdoa pada Ilahi”
telat ama do’anya.. hadeeehh……

=))

*maklum orang ga punya bakat romantis adanya naturalis realistis.. wekekeke.. jadi lagu beginian kagak ada keren-kerennya.

#fajar lagi super dudul…
#harap maklum……

jangan deket2.. bahaya =))

ya kalo komentarnya ibuq…. bahkan bila aku mati……. matio dhewe ojo ajak2 =))
(mati aja ndiri jangan ajak2) haghaghag

#episode males ketemu pengamen gara2 cadangan recehan abis.. jadi pura-pura tidur aja.. ngekekeke

It is based on your NIAT [*ngekek ala anak SMA]

Woke.. special post buat mba des.. yang kangen ama tulisan temennya adekq.. si Yufi.. haha..

emang dudul noh bocah2 kelasnya adekq..

seperti biasa agak panjang.. musti sabar =p

__________________________________________________________________________________

Experience is the best teacher. I think so. Banyak pengalaman, yang walopun sangat simpel dan sederhana, punya makna yang mendalam dan bisa jadi pelajaran hidup. Wadooooooooow, ngemeng apaaaaaaan coba.

Tapi bener kok, seems like ada udang dibalik batu. Dan udang itu kalo dibakar madu atau digoreng tepung rasanya yummy.. p:

Pengalaman juga enggak harus muluk-muluk kok (ngeles soalnya pengalaman yang dialami cuma sekitar itu-itu aja). Dan pelajaran hidup bisa datang dalam bentuk apa pun.

LIKE THIS AND LIKE THAT.

-Meet With Kondektur-

Tanggal 30 September aku bersama teman-teman lain -Rizka, Fada, Nisa- ikut lomba Kihajar (Kita harus belajar) di BTKP. BTKP itu tempatnya di jalan kenari nomer 2. Yaa, berhubung yang ndaftarin kita lomba itu sekolah, makanya kita berangkat ke BTKP dianter pake mobil sekolah.

Sip lah capcus.

Sebenernya aku berat sih ninggalin kelas. Entah kenapa, soul ya di kelas tu dah nyatu bangeeeet.. :3

hahaha.

Oke. Di samping ada kesempatan untuk ndapetin uang kalo menang, aku juga gak enak e sama Pak Eko yang udah ndaftarin kita. Makanya, aku rela-relain bolos dan cabut ke BTKP.

Ternyata, temen-temen yang lain malah lebih rewel lagi daripada aku. Masalahnya keesokan harinya itu udah UTS. UTS tlah tiba, UTS tlah tiba, Hore! Hore! Hore! HORE! —> sinting kali ya.

Mereka pada pengen pulang, mau belajar. Bahkan, mereka ternyata udah siap-siap bawa buku Pkn kalo-kalo acaranya molor. Biasalah, acara pembukaan ki mesti wis mulaine molor, le sambutan suwi bangeet -__________-

Tapi ternyata enggak. Kita malah udah ngelewatin acara pembukaannya. hehe, kita yang ngaret. Tapi kita masih harus nunggu giliran sih. Soalnya lombanya itu terbagi jadi dua kloter. Karena datengnya telat, kita dapet nomer urutnya udah ekor-ekor gitu.

Buat yang pengen tau lombanya itu kayak apa, sedikit penjelasannya nih:

Jadi, soalnya itu ada 20 dan waktu pengerjaannya 30 menit. Soalnya bukan fotokopian kertas folio atau A4 apalagi buram. Tapi, soalnya itu bentuknya kuis interaktif yang ditayangin di LCD. Wakakaka, keren kaaaaaaaan.

mbak-mbak mc: baiklah adik-adik, mari kita simak pertanyaan pertama.

mas-mas mc: waktu habis. mari kita lanjut ke pertanyaan selanjutnya (Bisa kau bayangkan, mas-mas mc tadi harus bikin DUA PULUH VARIASI KALIMAT yang intinya —> waktu habis, kita lanjut ke pertanyaan berikutnya. Enggak mungkin kan, dari awal sampe akhir sama.)

Oke. 20 pertanyaan telah kita lewati bersama bulir-bulir keringat yang menetes dari kening kita, bagaikan PULP yang sedikit demi sedikit mengendap di dasar botol. Satu demi satu pulp turun ke dasar, seakan menemani detik demi detik yang berlalu. Bak jam pasir, yang dulu sering tak mainin kalo lagi nunggu makanan siap di depan kasir sebuah restoran cepat saji.

Pararappappa, i’m lovin it.

NAH! Dari sini suatu masalah muncul. Pengumuman baru akan diumumkan habis jum’atan. Padahal ini masih sekitar jam sepuluhan. Setelah cap cip cup kembang kuncup kalo gak lari entar dicup, kita mutusin untuk balik aja ke sekolah dan kembali lagi ke sini habis jum’atan. Sayangnya, kita enggak ada yang jemput. Cap cip cup lagi deh milih mau naik apaan.

Fada: Kalo naik TJ muter mbak. Di sekolah tu cuma ada jalur 2B. Dan jalur 2B nya itu harus muter sampe gembiraloka. Po ra edan. Yo mending sisan rasah bali nek numpak TJ. Suwi banget Mbak.

Rizka: Udah ah, yuk naik taksi aja. Kemarin tu pas aku ke sini ngambil hadiah, tarifnya 30 ribu. 30 ribu bagi 4 jadi 7500. Murah kok. Ya?

Aku: WHAAAAAAAAAAAT. —> derita anak yang lagi berjuang keras untuk berhemat.

Makan aja dibela-belain cuma nasi kucing satu bungkus yang harganya udah naik dari seribu jadi seribu lima ratus. Bayangkan, bayangkan!! Dulu kalo lagi akhir bulan, kalo masih punya uang, dipuas puasin deh tu makan di TKC. Nasi 4 bungkus, tambah minum, tambah lagi sate usus kalo masih ada. Itu nghabisin 6000. Lha sekarang pupus lah tu, foya-foya makan di TKC. Nasi 4 bungkus aja udah 6000. Ditambah nananina jadiiiiiiiii. Ah, malah ngiler aku jadinya.

Aku: HEEEY. Kita voting aja. Siapa mau naik bis? –> Aku angkat tangan setinggi-tingginya. Padahal biasanya aku paling males kalo disuruh angkat tangan. Mending angkat barbel 1 kilo lah karena enggak mungkin kalo angkat besi. Atau, aku lebih milih menghitung ANGKAt dari satu sampe sepuluh daripada angkat tangan. Ntar kalo pas BB ndak pada kesenengan dapet parfum gratis. Pafrum import dari kelenjar keringat. hahah

Yee. Untung bis kota menang. Hidup bis kota!!!!!!!

Kita akhirnya balik naik bis kota dan bisa sampai di sekolah dengan selamat sejahtera.

——–

Habis jum’atan aku niat mau balik lagi ke BTKP. Setelah makan nasi kucing di TKC, aku langsung berangkat. Aku udah kehabisan uang receh nih. Uangku tinggal 20ribuan, 10ribuan, 2ribuan sama krincing-krincing banyaaaaaaaaak banget entah dari mana. Aku nunggu bis jalur 12 di depan sekolah. Lamaaaaaaaa banget gak dateng2. Akhirnya aku mutusin buat jalan ke perempatan dan milih naik jalur 15. Aku bayar bis pake uang 2ribuan. Berhubung hari itu hari jum’at, para siswa diwajibkan memakai batik. Walhasih, aku gak dapet kembalian. TT___________TT

Aku nangis bombay. Padahal bahis naik jalur 15 aku masi
h harus naik jalur 4. Receh ku habis bis bis. Aku mulai ngumpulin krincing2 sampe jumlahnya 1500. Biasanya sih aku bayar 1000. Tapi, berhubung pake batik, aku jadi takut kalo cuma ngasih 1000. Apalagi tadi malah bayar 2000. Oke. Saya ikhlas.

Setelah naik jalur 4, aku pikir-pikir lagi. Kayaknya enggak sopan banget sih bayarnya pake krincing2 gitu. Mana krincingannya seratusan lagi. Itu krincingan sak genggem penuh lho. Kalo tanganmu kecil, bisa mawut mawut kwman mana tuh.

Akhirnya, aku membuat keputusan baru. Meski tanpa disetujui anggota DPR dan tanpa para saksi, keputusanku tetap sah. Aku masukin lagi tuh krincingan dan mnegeluarkan uang 10000.

Kondektur: Yang baru, yang baru

Aku mengulurkan uang 10000ku. Dan, coba tebak apa yang terjadi?

Aku dikasih uang kembalian SEMBILAN RIBU. Thats mean, aku cuma bayar SERIBU. Cuma gara-gara takut enggak sopan, ternyata malah untung 500 rupiah.

Jadi, bener kan judul yang aku tulis. It is based on your NIAT. Kalo niat nya bagus, pasti dapetnya juga bagus.

Ada juga nih, contoh yang niat jelek.

-Watch Your Step!-

Aku udah lamaaaaaaaaaaaa banget pengen bikin tulisan tentang ini. Tapi entah kenapa baru kesampaian sekarang. Pengalamanku yang satu ini juga baru Epul yang tau. Pas tak ceritain, Epul ketawa. Terus dia bilang gini: Arip iso ngakak nek ngerti iki. Selain itu, paling mama papa ku yang tak ceritain.

Aku lupa kejadian ini terjadi kapan. Pokoknya waktu itu siang-siang, pas jam 12 lebih sedikit. Kala dimana matahari tepat ada di atas bumi. Yah, mungkin condong beberapa derajat.

Kayaknya sih itu hari kamis. Aku lagi mau fotocopy jadwal PMKT buat kelas di fotocopy langganan, fotokopian Arfian. Hehe, yang ada mas nggantengnya. Tapi akhir-akhir ini mas nya dah nggak pernah keliatan lagi. Malah banyak pegawai-pegawai barunya. Dan yang tetap bertahan adalah mas-mas yang agak ganjen.

Oke. Jadi begini.

Aku jalan keluar kelas sambil bawa kertas jadwal pmkt tadi. Entah kenapa, enggak ada angin enggak ada hujan. Udah hujan, becek, enggak ada ojek. Jek, jek, jek, satu dua tiga. Satu dua tiga, sayaaang semuanyaaa. Semua yang ku rasakan tak mungkin dapat kuhapuskan, walau kau bersamanya menjalin kisah cinta nyataaa (lagunya club eighties). hehe

Back.

Entah kenapa enggak ada angin, enggak ada hujan, aku lagi super duper pede pangkat tiga siang itu. Ini nih kebiasaan buruk ku. Nek udah pede, jalannya tegak, dagu diangkat. Uh, lagaknya arogan banget gitu deh. Sambil menebar senyum tipis, matanya lurus ke depan.

Niatnya udah jelek kan. Keliatan banget dari cara jalannya. Untungnya, aku bisa cepet-cepet sadar. Walopun untuk sadar aku harus malu pangkat tiga dikali x ditambah a dibagi sin alfa, sin alfi, sin ulfa, and the gank.

Aku jalan keluar dari gerbang yang deket 101. Dari arah yang berlawanan ada Abi. Terus di deket pos satpam ada mas Uma nggak tau lagi nungguin siapa. Aku jalan di sebelah kanan, biarin sekali kali melanggar aturan lalu lintas, biar Abi jalan di sebelah kiri. kan mataku natap lurus ke depan tuh. Eh, aku enggak sadar kalo aku jalannya terlalu miring ke kanan.

DAN

KAKI KANANKU MASUK GORONG-GORONG YANG DEKET TAMAN KECIL YANG ADA RUMPUTNYA DI SEKELILING LAPVOL. tau kan ya yang aku maksud?

Keseimbanganku langsung oleng. Belum lagi ngerasain sakitnya. lumayan juga lho itu. Untungnya, untungnya. Aku enggak jatuh.

Fiuh, lega banget tu. Enggak bisa bayangin lagi nek aku sampe jatuh.

SO THAT AFTER THAT, jelas banget kalo orang arogan itu nggak baik. Bakal kena batunya walau entah kapan. Untung kenanya sekarang. Jadi arogannya cuma sebentar aja. Enggak diulangi lagi. Saya bertekad!

Ngomong2 soal WATCH YOUR STEP, there are another experiences.

First.

Ini cerita dikala PTB. Masa-masa dimana aku yang jelas-jelas enggak bisa masak jadi koor sie konsum PTB Divisi IP. Sumpah. Parah abis.

Jadi, ceritanya kita para konsum agak telat masaknya. Jadi, makanannya udah ditungguin sama anak-anak di tenda. Karena takut membiarkan mereka kelaparan lebih lama lagi, begitu selesai aku langsung cabut pake sendal nganterin kardus isinya nasi bungkus yang dibungkus oleh para tenaga ahli. Oya, waktu PTB tu kita ngadain lomba cepet-cepetan mbungkus nasi. Padahal juga bukan tujuhbelasan, tapi semangat kita berkobar empat lima.

Sehabis nganterin nasi, aku balik lagi. Sampe di tempat konsum,

Fika: MBAK YUFIIIIIIII, SENDALKU MBAAAAAAAAAK

Aku liat bawah. AKU PAKE SENDAL SELEN. aku pake sendalku satu, sendalnya fika satu. Dan dua-duanya itu yang KANAN.

Second.

Hari minggu, Pape sama Pipi dateng ke rumah ku.

Pape dan pipi: Assalamualaikum, tuk, tuk, atuk. hehe,

Aku menghampiri mereka yang ada di depan dan mempersilakan mereka memarkir motornya di dalem karena rumahku lagi gak ada orang, sepi. Takutnya terjadi apa-apa sama motornya kalo ditaruh di luar.

Setelah mereka selesai memarkir, aku mempersilakan mereka masuk. Tiba-tiba

Pipi: Lho, kok yupil sendalnya beda?

Aku liat bawah. Ternyata aku pake sendal selen lagi. Yang satu swallow pink, yang satu lagi swallow biru. Dan dua duanya kanan semua.

SO, it is important to watch your step ;)

PNAPR: Paguyuban Nyuruh Arif Potong Rambut =)) [masih ngekek]

ya ini masih tulisan temennya adekq tentang kekonyolan2 yang terjadi di kelas mereka =))

ternyata ni tulisan sebelum jurnal yang kemaren.. hahaha..

Arif.. Ariiif.. alhamdulillaah sekarang dah mantan gondrong =))

*tetep ngakak baca ini.. adekq (Arif) parah banget dah.. =))

__________________________________________________________________________

The edanest and most careless day

Hari ini, tanggal 22 September 2011 gue kasih award the edanest and most careless day. Dari pagi sampai sore, adaaaaaaaaa aja kejadiannya.

Jam 6.30, udah harus berangkat sekolah. Kayak gini to rasanya PMKT, tiap hari berangkat pagi. Oh my.. Demi apa harus berangkat pagi buat ngerjain soal. Oke, stop mengeluh dan keep fighting!!!

And then after that, jam 7.00-7.45 itu jam nya bu triwik. Hari ini kita berkelompok lagi nurut tempat duduk. Kita disuruh bikin sinopsis tentang roman yang kita baca. Roman yang kita baca pagi ini isinya tentang seorang murid SMA dari Jaksel bernama Sigit Maulana yang jatuh cinta pada teman sekelasnya, Fia. Sigit enggak berani mengutarakan perasaannya. Ceritanya happy ending gara-gara Sigit akhirnya berani juga nembak Fia pas mereka lagi Study Tour ke Jogja. Sigit sempet minjemin jaket ke Fia, trus paginya si Fia ngembalikin jaketnya Sigit. Sigit seneng bangeeet. Akhirnya dia berani nembak Fia di Candi Borobudur.

Jangan-jangan, Sigit nggombalnya gini lagi: Fia, hatimu luas seluas candi borobudur. Tapi, mukamu kok tua setua candi borobudur. (sing: tapi, kamu kok selingkuh..) (apadeh, enggak banget)

Untungnya, Sigit nembak Fia di candi borobudur. Kalo di Bonbin nanti ketauan sama pacar-pacarnya Sigit yang lain lagi. (bercanda ya sigit..)

Eeeh, di tengah-tengah ngerjain sinopsis simbah malah nyeletuk nama salah satu guru biologi yang ada di cerita itu (Bapak Sigit Nurwanta). Wooo…

Habis pelajaran bahasa Jawa, lanjut pelajaran olahraga. Ini ni mah namanya olahraga perut. Gara-gara ngeliatin Yunis main basket, semua ngakak cekikikan.

Jadi gini, pelajaran olahraga hari ini tu basket. Karena lapangan yang luasnya segitu-gitu aja, anak-anak cewek dari kelas ipa 7 sampe ips dibagi jadi kelompok. Yang bisa masukin bola ke ring bisa istirahat. Naaah, yunis beraksi. Mbakyun entah kenapa lagi kurang beruntung kagak bisa-bisa masukin bola ke dalem ring. Dia lalu menghalalkan segala cara biar bisa cepet istirahat. Step-stepnya:

  1. Nyoba terus tanpa henti, tapi kapan giliran yang lain nis?
  2. Yang lain belum maju ndribble,dia udah sampe di tengah lapangan.
  3. Yunis ndribblenya sambil lari, kalo mau putar haluan pake loncat. Hihihihi. Lucu banget niiis :3

Akhirnya, yunis tiba di daerah three point, maju beberapa langkah, dan yunis siap menembakkan bola. Yak, yak, bola ditendang terlalu keras bung, bola melayang keluar lapangan, dan yak, yak, bolah ternyata berhasil ditangkap oleh Markus Horison yang sedang iseng dugem (duduk-duduk gembira) di bangku penonton. Penonton yang lain iri, menatap sinis pada Markus. Mereka kan juga ingin cepat-cepat ketularan menikah (emang habis nangkep buket bunga di kondangan?)

Habis selesai olahraga, ganti baju, sekarang pelajarannya pak mahmud. Oya, aku aku belum cerita tentang Arip. Hari ini arip datang dengan semangat baru (buka kita buka hari yang baru, tumbuhkan semangat maju ke depan, jadi pribadi baruuu…. Ngawur banget)

List yang baru dari Arif hari ini:

  1. Laptop Hp baru. Gileee, mentang-mentang laptop baru, dari pagi sampe pulang laptopnya kagak ditutup-tutup OOOOONN teruuuuuus.
  2. New haircut. Oya, belum tau Balada Rambut Arif ya? Mari kita review sebentar.

Balada Rambut Arif:

Beberapa hari yang lalu, rambut arif udah gondrong. Mana rambutnya lepek lagi. Bergelombang. Mencuat kesana kemari. Kalo rambutnya dikibasin ala iklan Shampo, ketombenya mawut-mawut. (Arif, AMPUUUUUUUN)

Aku sama epul kerjaannya ngejekin rambutnya arif mulu. Lha, keesokan harinya bude ikutan ngejekin rambutnya arif.

Bude: Arif, rambutmu tu lho, alay benjet deh!

Lha, keesokan harinya lagi, yunis ikutan ngejekin rambutnya arif.

Yunis: Arif, rambutmu tu lho, kayak bulu kambing (eh?). Mbok potooong..

Hahaha.

Hari ini rencananya kita mau bikin PNAPR trus ngerekrut anggota-anggota baru. Sayang arifnya dah potong. (PNAPR: Paguyuban Nyuruh Arif Potong Rambut)

Ngomong2 soal shampo, aku teringat sebuah perbincangan di selasa siang. Pas jam Pak Sigit kosong.

Epul: Rif, setel lagu rif.

Arif: Lagu apa?

Bude: Eh, arif, setel lagu yang itu aja rif. Itu lho, yang kamu setel kemarin. Yang ITU..

Arif: Yang itu yang mana?

Aku: Yang ITU, itu lho rif. Judulnya yang itu, rif, yang ITU.

Arif: Ooo, lagu yang ITU..

Bude: Hiiiiiiih, kalian ni apasih. (lagu yang dimaksud bude lagunya Maroon5)

Terus arif sok-sok an bergaya ala bintang iklan shampo.

Bude: Iiiih, arif kayak iklan shampo aja.

Aku: Eh, aku juga bisa lho kayak yang di iklah gitu.

Bude: Emang rambutmu panjang pil? Rif, kamu beneran kayak yang di iklan shampo. Shampo shower to shower.

Aku dan Arif: Shower to shower? HAHAHAHAHAHA. Shower to shower bukan shampoo kalik. Maksudmu Head n shoulder?

Bude: Eh, ho o ya.

Aku: Aku jadi inget iklan shampoo yang alay banget. Itu lho, yang rambut ceweknya ditarik sama cowok.

Arif: Oh, ho o, ho o, kuwi alay. Yang cewek tu ekspresinya biasa wae, tapi yang cowok kayak mengerahkan segenap kekuatannya buat ikutan lomba tarik tambang. (loh?)

Bude: Ho o!!!

Habis pelajaran bahasa bersama Mr. Mahmud, capcus ke lab komp!!!!!! Hahaha, ini favorit gue. Formasi kita di lab komp hari ini adalah dari kiri ada simbah (yang baru-baru ini menambah title nya menjadi simbah ting-ting), bude, sama fahrun. Mereka duduk di bangku nomer DUA, DARI BELAKANG. Trus di depannya ada winda, epul, sama aku. Hari ini pelajarannya tentang adobe photoshop. Pak Eko lagi njelasin materi in front of the class.

Pak Eko: Kalo untuk menyeleksi menurut kesamaan warna, kita bisa menggunakan magicworn (sebut saja tongkat ibu peri). Tapi, untuk menyeleki foto
yang biasanya warnanya bergradasi, kita tetap dapat menggunakan magicworn dengan mengatur toleransinya.

Tiba-tiba

Arif: Ha, toleransi? Toleeeran, toooleran. Toleran, anak yang manis. (soleram, sooooleram. Soleram, anak yang mains)

Hahahaha, jelas aja sekelas jadi ngakak gara-gara aripong. Bapaknya jadi marah deh.

Pak Eko: Memang kalo sudah siang, murid sudah lelah. Tapi tolong serius dulu, karena saya mengejar untuk meyelesaikan materi photoshop hari ini.

Maaaaaaf yaaa pak ekooo…

btw, btw, sebagian anak di kelas XII IPA 7 punya original soundtrack masing-masing. Yang tertulis di sini mungkin cuma beberapa, karena yang lain belum ketauan.

Pertama (ada yang inget kejadian selasa bolong antara bude dan Siti?)

Simbah : malu-malu mau. Kalo disuruh nyanyi gak mau. Tapi, menurut pernyataan yang disampaikan oleh bude, simbah sering banget nyanyiin lagu ini sampe liriknya terngiang-ngiang di benak bude.

“Ke sana ke mariii, mencari alamat. -> alamat palsu, Ayu Ting-ting”

Bude: Beda hari, beda lagu. Yang lucu pas di lab komp kayak gini nih.

BUde dari awal pelajaran nyanyiin lagunya Bruno Mars terus.

“Talking to the mooooooooooon…..”

Tapi yang dinyanyiin cuma kalimat itu doang. Sekalimat, diem, beberapa menit kemudian, kaliamat itu lagi, diem. Terus, Arif dengan lantang dan tingkat ke pede annya yang tinggi, nyanyi.

“Everybody kneeeeeeeew……”

Tiba-tiba,

Bude: Heh, Arif. Itu laguku you know. Eloch gak boleh nyanyiin lagu guweh.

BENTAR, perasaan bude nyanyiin lagunya bruno mars. Kenapa Arif nyanyiin lagunya citra bude sewot.

Hari berikutnya, lagunya bude: Kau tak tahu betapa rapuhnya akuuu…

Hari berikutnya, lagunya: Hatiku sediih, hatiku gundah, tak ingin pergiiii berpisaaaah… Hatiku bertanya. hatiku curiiiga. Mungkinkah kuuuu temui kebahagiaaaaaan, seperti di sini…. Sahabaaat yang slaluuu adaaa. Dalam sukaaa dan dukaaa, sahabat yaaang slaluu adaaa, dalam sukaa dan dukaa.. (Ini aku nyanyi looo. Buat temen-temen XII IPA 7. TT__________TT)

Yah, seperti like that, oke. Oya, ada juga, lagunya arip, aziz, tukang, dkk: If I wrote a note to God..

Mereka ngakak ketawa ndengerin lagu ini, pas bagian reff sama ending nya. Kan Charice suaranya dahsyat tuh, lha ending nya panjang banget gak selesai-selesai. Eeee, mereka malah ketawa.

Lagunya winda, baru nemu hari ini nih aku: (winda, maaaf, ini cuma bercanda)

Winda: (mejanya sempit) Aduuuuh, nggak muat.

Bude: nggak, nggak, nggak muat.. nggak, nggak, nggak muat..

Aku: sama winda, winda.. (bercanda yaaa win… kalo kamu keberatan ntar tak hapus)

Habis pelajaran TIK, pelajaran pak yanto.

OMG! Di kelas berisik banget sumpah. Masalahnya yang berisik tu arif, laily, dkk. Berisiknya udah di luar batas yang bisa aku toleransi. Akhirnya aku pindah tempat duduk di depan, saking nggak tahan nya.

“nggak, nggak, nggak kuat.. nggak, nggak, nggak kuaaaat..”

Eh, temen-temen, kita punya artis lho di kelas. Pemeran penggantinya JAMAL di calon bini. He is………. aziz. Mirip BUANGET nek niruin logatnya.

aziz: guee, nggak suka, kalo kayak gini.

Eeeh, tadi dia malah sampe niruin style berpakaiannya:

1. Rambut klimis, disisir ke belakang.

2. Pake kemeja yang kancingnya dibuka sampai kancing ke 4.

3. Harusnya, baea kacamata item sih. Sayang, di kelas nggak ada.

Oya, pas pelajaran ini kita-kita bikin jadwal pelajaran baru. Like this:

Senin: pelajaran liberal (bahasa bebas)

Selasa: masih pelajaran liberal

Rabu: pelajaran bahasa Arab (bahasa ane, ente)

Kamis: pelajaran globalisasi (bahasa G4HO3L, guweh eloch -> sudah mendarah daging di bude. contohnya, kalo manggil fatimah jadi Imach, fahrun jadi Fachrun, simbah jadi Simbach. Btw, aku inget sesuatu. Aku punya panggilan baru: Upil sama Jupil. Bude seneng banget manggil aku Jupil. Juuup, Juuup. Bahagia banget ketoke.)

Jum’at: pelajaran bahasa inggris (I mau bilang kalo You hari ini harus accompany I ke Library, You know? I mau pinjem buku yang like this and like that)

Sabtu: pelajaran sosial (eke, akika, haduuuh.)*

*Jadwal bisa berubah sewaktu-waktu.

*Harga bisa berubah sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu karena laju inflasi dan kurs rupiah akhir-akhir ini sulit diprediksi. Menurut menteri ekonomi, kondisi ekonomi Indonesia masih jauh dari kondisi stabil yang memungkinkan kita dapat menentukan batas bawah dan batas atas harga pasar, sehingga terjadi persaingan yang sehat antara para pedagang pasar dan tidak ada monopoli dagang yang selama ini dipegang oleh pengusaha supermarket ternama, bla, bla, bla

*Jadwal HANYA BERLAKU DI KELAS. DI LUAR KELAS TETEP STAY COOL, JAGA IMAGE

Oh, i remember. aku mau mengklarifikasi sesuatu. Winda, aku masih normal lhooo. Waktu pulang sekolah, mau ke lab kimia, aku enggak sengaja nginjek tali sepatuku. Jadinya lepas deh.

Aku: Yaaah, keinjek.

Waktu itu, Yunis lagi lewat.

Yunis: Eh, maap pil, maap pil.

Waduh, salah paham ni. yang keinjek padahal tali sepatuku doang.

Aku: enggak nis, enggak. Aku keinjek kakiku sendiri. (I mean, tali sepatu yang keinjek)

Winda denger, dan raut mukanya menyiratkan bahwa ia baru saja menemukan kejanggalan pada ucapanku.

Winda: Ha? Yupil GEJE..

Eeeh, winda sama yunis langsung jalan menuju lab kimia. Gerak gerik nya, gestur tubuhnya, mengisyaratkan sesuatu. Like this: Hati-hati, ada YUFI GEJE..

Aku langsung, balik kanaaaan GRAK. Ngambil jalan tikus lewat lobi.

Nah ini dia. Moment paling careless:

1. Telat dateng di lab kimia.

2. Jadi pah poh, bingung. Gak tau kalo ternyata kelompokannya cuma berdua sama yunis.

3. Numpahin, nghabis-nghabisin aquadest. Harusnya cuma 100ml malah sampe luber. Banjir bandang baru saja terjadi di meja nomer satu sebelah kiri pemirsa. Diharapkan warga yang berada di sekita lokasi kejadian segera mengungsi dan menyelamatkan barang-barang berharga.

4. Numpahin, nghabis-nghabisin NaOH.

5. Bikin laporannya yunis basah. Maaaaf ya yuuuun…

[adekq kocak banget =)) ] IT IS THURSDAY !!!

ini notes temennya adekq (Arif Fauzan), yang nulis si Yufi... beuh baca ini ketauan betapa dudulnya adekq.. =))
*ngakak abish..
huehehehe
*lagi pengen ngakak nih… mahaph yee.. n_nv

kalo ada nama Arif di bawah.. itu maksudnya adekq.. hehehe
______________________________________________________________________________

Thursday should be a memorable day in my life. ceileee.

Mulai minggu ini, hari kamis juga ditetapkan sebagai National Haircut Day. Minggu lalu, hari kamis, Arif datang dengan rambut barunya, minggu ini giliran Aziz sama Maulana yg punya potongan rambut baru. Duileeeh.

Gara-gara hari nasional ini, ada sebutan baru buat para lelaki yang habis potong rambut: “Mantan Gondrong” –> dicetuskan oleh Pak Yanto.

Oke, review dimulai dari PMKT hari kamis, 29 September 2011. Minggu ini theme of the class is wanita menjajah pria. kekekeke. Aku sama epul duduk di tempat duduk yang biasa diduduki Aziz sama Arif. Di depanku, Gerda sama Ufi nempatin tempat duduk yang biasa dipake cowok. Desta sama Simbah juga nempatin tempat duduk yang biasa dicim sama Adam. Rumor-rumornya sih, tempat duduknya Adam tu tempat duduk impian. I dont think so. Tempat duduk paling belakang is the best one!!!!!!

As usual, Arif always disturb all of student in 101 while doing our PMKT. Bayangin deh ya. Pagi-pagi, kita harus ngerjain soal. Hari kamis tu jadwalnya Kimia. Enggak heran lah kalo pas ngerjain soal tu kita butuh ketenangan. Agree? Agree? Of course. NAH! Arif selalu bikin kelas riuh redam. Menurut pengakuan si pelaku, semalam sebelumnya ia enggak belajar. So, dia mengandalkan doa dalam mengerjakan bulir-bulir soal yang teng cemantel di selembar kertas yang dibagiin sama Bu Triwik. There is no problem, if you pray seriously. BUT, gini nih cara Arif ngerjain soal:

Arif: Bismillahirrahmanirrahim, bijiku apik.

Arif: Bismillahirrahmanirrahim, bijiku apik.

Gituuuuuuuuuu, terus sampe dia selesai ngerjain soal. Ya enggak ada salahnya juga sih emang. Tapi kan jadi ngganggu gimana getoh.

Selesai ngerjain soal, dia sarapan! Sarapan! Sarapan!!!

Dia sarapan belinya di Esmeralda. Lauknya hari ini ayam.

Arif: Yeeeeeeeee, makan ayaaaaaaaam…

Makannya sambil ngumpet-ngumpet, di atas mejanya ditutupin sama tasnya yang segedhe bagor. Biasalah, tasnya kan buat nyimpen laptop. So, it must be big and strong enough to bring it everywhere.

Habis PMKT, pelajaran bu triwik!!!!!!!

Habis njaga kelas PMKT, bu triwik langsung masuk kelas lagi.

Pelajaran bahasa jawa hari ini membahas tentang penyebaran dan klasifikasi bahasa jawa di pulau jawa. Seperti biasa, pelajaran selalu diselingi pertanyaan2 yang ditujukan untuk siswa. Salah satunya, disuruh mbaca angka 1.717.701 dalam bahasa jawa BMDK.

Bu triwik: ingkang njawab, Ziz, Aziz..

Aziz: Iya bu, pake bahasa apa bu njawabnya?

-________________-

Lalu, bu triwik nanya lagi:

Sing bener, kula tilem napa kula sare?

Arif: Kula tileeeem

Bu triwik: menapa mboten sare?

Arif: Sare kangge wong tuwa

Bu triwik: kapan awakdhewe isa ngganggo sare?

Arif: Umur seratus tiga puluh tahun..

Bu triwik: Pinter… Sarapanne maem ayam e. Lha bu riwik wae sarapan sego, ngganggo krupuk je…

Terus, di tengah-tengah jam pelajaran, Damon ijin ke belakang.

Bu triwik: Wah, setor.

hahahahahaha.

Pelajaran dilanjutkan dengan membahas bahasa jawa.

Bu triwik: jadi, bahasa jawa itu vokale paling komplit. Ana A, I, U, E, O, E. ***

Arif: ha? *** goreng.

Ampuuuun deh.. jangan ngomongin ini lagi. *** itu kata2 yang sering banget diomongin sama Arif sama Aziz. Ini masih mending gara-gara di kelas. Hari ini, di perpus, tangga 1 Oktober 2011, parah banget mereka.

Arif: hahahah, *** goreng.

Aji: mending *** goreng. Ra mbayangke aku nek *** godhog.

Aziz: Ahahaha, *** goreng tepung.

And many more…

Sampe pelajaran selesai, Damon belum kunjung tiba juga.

Bu triwik: sampun mawon nggih, damon tak tunggu-tunggu durung balik-balik to. Yo wislah. Sugeng enjing para siswa…

Siswa: Sugeng Enjing bu……

Habis pelajaran bahsa Jawa, pelajaran olahraga. Baru hari ini aku olahraga dalam keadaan tidak berpuasa. Dua minggu yang lalu tiap olahraga aku baru puasa. Ngejar deadline puasa nyawal.

Olahraganya masak-masakan alias main tenis wanna be. Jadi, main tenisnya enggak pake raket tenis tapi pake raket kayu yang kayak talenan.

Bude kumat deh ya. kita kan mainannya pasang-pasangan gitu, berdua-dua. lah, bude sama simbah sama winda sama desta bikin ganda campuran. Habis itu, Yunis sama Cipog nimbrung jadi triple campuran. Bude mainnya sambil esmosi esmosi.

Bude: Aduuuuuuuh, duduuuuuuuul, dipantulin dulu..

Dudul, dudul, duduuuul, muluuuu.

Terus, habis capek-capek main tenis wanna be, mereka ngobrol-ngoborol.

Bude: aku pengen maen basket.

Winda: Wesehhhh, yang atlit basket.

Cipong: Aku dulu juga atlit basket loh.

Bude: Eh iya, aku dulu pernah ketemu kamu.

Semua serius. Pengen tau kapan Bude sama Cipong ketemu. Gimana pertandingannya, yang menang bude apa cipong. De el el.

Bude: Iya, aku pernah ketemu kamu. KAMU KAN TAK DRIBBLE waktu itu.

-_____________-

ealaaah, malah atos bude ki. Kirain serius kek, apa gimana, malah ngece.

Habis olahraga, pelajaran Pak Mahmud.

Nah, ini Rif. sesuai request mu, aku mau ngomongin Epul. Ratu goyang. Hehehehe ampuuuun mbaaak.

Gara-gara kita duduk di balakang sendiri, kita enggak ndengerin pak mahmud ngomong apa. Kita sibuk sendiri bikin jayus-jasyusan.

Epul: Opo tu kan nasi.

Aku: Upo.

Epul: Upo tu kan suaminya oma.

Aku: Opa.

Epul: Sekarang kita lagi di kelas sebelas Opa tujuh.

Aku: IPAAAAAAAA. Ipa itu kan penyanyi.

Epul: Ha?

Aku: IPAAAAAAAAANG.

Epul: WEEEEEEEEEE, JAUUUUH.

Aku: Jauhan kamu kalik. Masa opa jadi ipa.

Epul: Yo jauhan kamu, masa jadi ipang.

Oke, fine, gue elo END.

Terus, pak mahmud di depan lagi nerangin tentang vocab : MOLLEST

Epul: Mollest kan kalo lagi sakit perut.

Aku: Mules.

Epul: Tidurnya mules.

Aku: Pules.

Epul: Itu lhoo, nasinya pules.

Aku: Pulen.

Epul: Aku ini cewek pulen.

Aku: Tulen.

Terus apa lagi ya? aku kok lupa. Yang pasti, kali ini aku gak ikutan nimbrung. Aku trauma, tiap kali bikin jayus-jayusan selalu aja gak dapet respon positip. Like this,

Arif: Ramang.

Aku: Ramang kan kalo enggak jelas. Remang-remang.

Aku: Remang-remang roti. Remah.

Aku: Remah yang dicari penjajah. Rempah-rempah.

Aku: Tempat rempah. Tempat sampah.

Aku: Mendayung sampah. Sampan.

Arif: Sampan itu AKU!!!!

Aku: TAMPAAAN! HUUUUUUUU

Aku: Tampan ni gini —> tangan ke atas, siap-siap nampar Arif. TAMPAR.

Eeeh, arif sama epul, tatapan matanya langsung kosong. Bibirnya lurus. Terus, mereka langsung ikut paduan suara. Padahal, konduktornya lagi bikin konser di Las Vegas. Hebatnya, mereka tetap bisa bernyanyi dengan selaras dan senada, mengeluarkan bunyi seperti ini: HEEEEEEEEEEEEM.

sebel.

lanjut ke pelajaran TIK. Entah kenapa, di lab komp rasanya pengen nyanyi terus. Aku ngikut bude gara-gara kehabisan komputer. Aku sam epul datengnya telat. Mampir liat nilai PMKT dulu. Eeeeh, malah ke gap sama pak eko. Haduh.

Pak Eko: Jadi, sekarang, kita mau mengganti langit yang ini jadi langit sore.

Aku: Langit biru, awan putih, terbentang indah, lukisan sang kuasa. Ku melayang, di udara, terbang dengaaaaaaaaaan, balon udaraku. Oh sungguh, senangnyaa lintasi bumi. Ooooh, indanhnya duniaaa.

Ampun deh. Di tivi lagi ada Kupinang Kau dengan Bismillah. I dont eally like it.

Eh, btw, btw, cerita PMKT ada yang ketinggalan. Kalo si Arif njawab soal sambil ngomong gini: Bismillah, bijiku apik. Eh, si Aziz di kertas soalnya, di nomer berapa gitu dilingkari. Terus, dikasih anak panah yang menunjuk tulisan ini: Kupinang kau dengan bismillah.

Aziz: Yuf, yang ini jawabannya apa? Yang ini kupinang kau dengan bismillah. Kalau yang ini yuf, kupinang kau dengan hamdallah.

-____________- –> dia tanya sambil mamerin tulisan kupinang kupinang tadi.

Teeeet, teeeet. Istirahat! Yeeeeeeee.

Pas aku ke kelas, enggak ada tanda-tanda dari Aziz sam tukang. Cuma ada Arif.

Aku: Yeee, sepi. Ku bisa makan dengan tenang.

Arif: Ah, tak sms aziz sama tukang. Tuk, cepet ke sini, yufi mau makan.

Aku: heeeeeeeeeh.

hahahahaha. Aku bahagia. Aku bahagia, hidup sejahtera di khatulistiwa. —> lagu kesayangannya Indra Bekti. Kalo lagu kesayangannya Ruben Onsu kayak gini nih: Tanpa pamrih, berburu pahala. Pake pamrih, kita pasti dosaaaa.

Selesai makan, bel masuk bunyi. Pak Yanto dateng.

Pak Yanto: Naaaaaaaaaah, ngono lho. wis potong. Lak tambah ngganteng.

Terus pak yanto ngasih materi. blablablabla.

Aziz: Yuuuf.

Aziz: Yuuuf.

Males eh, sumpah. Aku trauma kemarin hari rabu aku dikerjain sama Aziz dua kali. Like this:

Aziz: Yuuuf, ini setipmu.

Ya aku kan noleh to (Aziz duduknya di belakangku)

Aziz: Eee, ketipu. Aziz malah ngulurin bolennya. Setipku masih ada di mejanya.

beberapa menit kemudian.

Aziz: Yuuf, pinjem penggaris.

Aziz: Yuuf, ini penggarismu.

Aku noleh to yo.

Aziz: Eee, ketipu lagi.

Udah gitu, pulangnya tas ku dicantolin di tralis jendela. untung yunis liat. Jadi, aku bisa menggagalkan rencana jahatnya. Keadaan kembali aman terkendali.

Oya, ada lagi yang nyebelin. Aku kan bawa biskuit, buat ngemil sambil belajar bareng mereka-mereka itu, eh si tukang liat.

Tukang: Yeee, yufi bawa makanan. yufi bawa makanan.

Aku: Heh, koyo cah TK.

Tukang: Koyo cah TK?????? Aku diece koyo cah TK? HAHAHAHAHAHAHA

Ternyata, Tukang udah megang botol minumanku. Botol minumanku ada gambar sesame street nya.

Aduh, aku kena batunya.

Back to the topic.

Aziz: Yuuuf. —> nadanya kayak gini: Yuuuf, main yok. Yufinya ada? Yufinya, lagi keramas. Terus yang ngomong itu ngibasin rambut panjangnya yang hitam berkilauan. (do you know? ini iklan sampo)

Aku: Apa?

Aziz: Yuf, dapet salam dari *****.

Aku: ?

Aziz: tadi aku ketemu *****. Dia tak suruh bohong titip salam sama kamu.

-__________- apadeh

Pak Yanto: Heh, mantan gondrong. Iki wis dong durung?

Aziz: sudah pak..

habis itu praktikum. Praktikumnya tentang ingen housz. Eeeh, si bude yang olimp biologi malah moving around, nyamperin meja-meja yang lain.

Yunis: Bud, kamu tu praktikum, malah jalan-jalan.

Bude: Lha, piye to? kan tinggal nunggu gelembung. lama benjet je. Jadi kan daripada gue nunggu, gue bisa sambil menjalin silaturahmi.

Yunis: Weees..

Bude: Eeeh, yunis, bukuku mana?

Yunis: Ini lho bud, aku tu belum selesai nyatet. Mau tak catet habis praktikum.

Bude: Tapi, temenku sekarang lagi gak praktikum. Mending bukunya dikasihin dulu, jadi kan gak useless.

Yunis: Kok enggak lagi praktikum gimana to?

Bude: Ya ampuuuuuuun, MEMBINGUNGISASI deh.

Praktikum selesai. pulang.

Aku sama indah sama-sama lagi nunggu jemputan. Kita sama-sama males naik TJ. Walhasil kita makan dulu di TKC.

Yeeeeee, udah lama gak ke TKC. Sampe aku baru tau kalo di TKC ada nasi goreng. Langsung deh, sikaaaaaaat.

#yang itu tuh.. *** >> artinya.. umm… nganu bebek ilang “b” nya (kata adekq)

=))) parrraaaahh…. dasar cowok.. =))

#PMKT tu semacam jam ke-nol ngerjain soal2 latihan gitu.. kalo di smaq dulu apa ya namanya.. *lali