It is based on your NIAT [*ngekek ala anak SMA]

Woke.. special post buat mba des.. yang kangen ama tulisan temennya adekq.. si Yufi.. haha..

emang dudul noh bocah2 kelasnya adekq..

seperti biasa agak panjang.. musti sabar =p

__________________________________________________________________________________

Experience is the best teacher. I think so. Banyak pengalaman, yang walopun sangat simpel dan sederhana, punya makna yang mendalam dan bisa jadi pelajaran hidup. Wadooooooooow, ngemeng apaaaaaaan coba.

Tapi bener kok, seems like ada udang dibalik batu. Dan udang itu kalo dibakar madu atau digoreng tepung rasanya yummy.. p:

Pengalaman juga enggak harus muluk-muluk kok (ngeles soalnya pengalaman yang dialami cuma sekitar itu-itu aja). Dan pelajaran hidup bisa datang dalam bentuk apa pun.

LIKE THIS AND LIKE THAT.

-Meet With Kondektur-

Tanggal 30 September aku bersama teman-teman lain -Rizka, Fada, Nisa- ikut lomba Kihajar (Kita harus belajar) di BTKP. BTKP itu tempatnya di jalan kenari nomer 2. Yaa, berhubung yang ndaftarin kita lomba itu sekolah, makanya kita berangkat ke BTKP dianter pake mobil sekolah.

Sip lah capcus.

Sebenernya aku berat sih ninggalin kelas. Entah kenapa, soul ya di kelas tu dah nyatu bangeeeet.. :3

hahaha.

Oke. Di samping ada kesempatan untuk ndapetin uang kalo menang, aku juga gak enak e sama Pak Eko yang udah ndaftarin kita. Makanya, aku rela-relain bolos dan cabut ke BTKP.

Ternyata, temen-temen yang lain malah lebih rewel lagi daripada aku. Masalahnya keesokan harinya itu udah UTS. UTS tlah tiba, UTS tlah tiba, Hore! Hore! Hore! HORE! —> sinting kali ya.

Mereka pada pengen pulang, mau belajar. Bahkan, mereka ternyata udah siap-siap bawa buku Pkn kalo-kalo acaranya molor. Biasalah, acara pembukaan ki mesti wis mulaine molor, le sambutan suwi bangeet -__________-

Tapi ternyata enggak. Kita malah udah ngelewatin acara pembukaannya. hehe, kita yang ngaret. Tapi kita masih harus nunggu giliran sih. Soalnya lombanya itu terbagi jadi dua kloter. Karena datengnya telat, kita dapet nomer urutnya udah ekor-ekor gitu.

Buat yang pengen tau lombanya itu kayak apa, sedikit penjelasannya nih:

Jadi, soalnya itu ada 20 dan waktu pengerjaannya 30 menit. Soalnya bukan fotokopian kertas folio atau A4 apalagi buram. Tapi, soalnya itu bentuknya kuis interaktif yang ditayangin di LCD. Wakakaka, keren kaaaaaaaan.

mbak-mbak mc: baiklah adik-adik, mari kita simak pertanyaan pertama.

mas-mas mc: waktu habis. mari kita lanjut ke pertanyaan selanjutnya (Bisa kau bayangkan, mas-mas mc tadi harus bikin DUA PULUH VARIASI KALIMAT yang intinya —> waktu habis, kita lanjut ke pertanyaan berikutnya. Enggak mungkin kan, dari awal sampe akhir sama.)

Oke. 20 pertanyaan telah kita lewati bersama bulir-bulir keringat yang menetes dari kening kita, bagaikan PULP yang sedikit demi sedikit mengendap di dasar botol. Satu demi satu pulp turun ke dasar, seakan menemani detik demi detik yang berlalu. Bak jam pasir, yang dulu sering tak mainin kalo lagi nunggu makanan siap di depan kasir sebuah restoran cepat saji.

Pararappappa, i’m lovin it.

NAH! Dari sini suatu masalah muncul. Pengumuman baru akan diumumkan habis jum’atan. Padahal ini masih sekitar jam sepuluhan. Setelah cap cip cup kembang kuncup kalo gak lari entar dicup, kita mutusin untuk balik aja ke sekolah dan kembali lagi ke sini habis jum’atan. Sayangnya, kita enggak ada yang jemput. Cap cip cup lagi deh milih mau naik apaan.

Fada: Kalo naik TJ muter mbak. Di sekolah tu cuma ada jalur 2B. Dan jalur 2B nya itu harus muter sampe gembiraloka. Po ra edan. Yo mending sisan rasah bali nek numpak TJ. Suwi banget Mbak.

Rizka: Udah ah, yuk naik taksi aja. Kemarin tu pas aku ke sini ngambil hadiah, tarifnya 30 ribu. 30 ribu bagi 4 jadi 7500. Murah kok. Ya?

Aku: WHAAAAAAAAAAAT. —> derita anak yang lagi berjuang keras untuk berhemat.

Makan aja dibela-belain cuma nasi kucing satu bungkus yang harganya udah naik dari seribu jadi seribu lima ratus. Bayangkan, bayangkan!! Dulu kalo lagi akhir bulan, kalo masih punya uang, dipuas puasin deh tu makan di TKC. Nasi 4 bungkus, tambah minum, tambah lagi sate usus kalo masih ada. Itu nghabisin 6000. Lha sekarang pupus lah tu, foya-foya makan di TKC. Nasi 4 bungkus aja udah 6000. Ditambah nananina jadiiiiiiiii. Ah, malah ngiler aku jadinya.

Aku: HEEEY. Kita voting aja. Siapa mau naik bis? –> Aku angkat tangan setinggi-tingginya. Padahal biasanya aku paling males kalo disuruh angkat tangan. Mending angkat barbel 1 kilo lah karena enggak mungkin kalo angkat besi. Atau, aku lebih milih menghitung ANGKAt dari satu sampe sepuluh daripada angkat tangan. Ntar kalo pas BB ndak pada kesenengan dapet parfum gratis. Pafrum import dari kelenjar keringat. hahah

Yee. Untung bis kota menang. Hidup bis kota!!!!!!!

Kita akhirnya balik naik bis kota dan bisa sampai di sekolah dengan selamat sejahtera.

——–

Habis jum’atan aku niat mau balik lagi ke BTKP. Setelah makan nasi kucing di TKC, aku langsung berangkat. Aku udah kehabisan uang receh nih. Uangku tinggal 20ribuan, 10ribuan, 2ribuan sama krincing-krincing banyaaaaaaaaak banget entah dari mana. Aku nunggu bis jalur 12 di depan sekolah. Lamaaaaaaaa banget gak dateng2. Akhirnya aku mutusin buat jalan ke perempatan dan milih naik jalur 15. Aku bayar bis pake uang 2ribuan. Berhubung hari itu hari jum’at, para siswa diwajibkan memakai batik. Walhasih, aku gak dapet kembalian. TT___________TT

Aku nangis bombay. Padahal bahis naik jalur 15 aku masi
h harus naik jalur 4. Receh ku habis bis bis. Aku mulai ngumpulin krincing2 sampe jumlahnya 1500. Biasanya sih aku bayar 1000. Tapi, berhubung pake batik, aku jadi takut kalo cuma ngasih 1000. Apalagi tadi malah bayar 2000. Oke. Saya ikhlas.

Setelah naik jalur 4, aku pikir-pikir lagi. Kayaknya enggak sopan banget sih bayarnya pake krincing2 gitu. Mana krincingannya seratusan lagi. Itu krincingan sak genggem penuh lho. Kalo tanganmu kecil, bisa mawut mawut kwman mana tuh.

Akhirnya, aku membuat keputusan baru. Meski tanpa disetujui anggota DPR dan tanpa para saksi, keputusanku tetap sah. Aku masukin lagi tuh krincingan dan mnegeluarkan uang 10000.

Kondektur: Yang baru, yang baru

Aku mengulurkan uang 10000ku. Dan, coba tebak apa yang terjadi?

Aku dikasih uang kembalian SEMBILAN RIBU. Thats mean, aku cuma bayar SERIBU. Cuma gara-gara takut enggak sopan, ternyata malah untung 500 rupiah.

Jadi, bener kan judul yang aku tulis. It is based on your NIAT. Kalo niat nya bagus, pasti dapetnya juga bagus.

Ada juga nih, contoh yang niat jelek.

-Watch Your Step!-

Aku udah lamaaaaaaaaaaaa banget pengen bikin tulisan tentang ini. Tapi entah kenapa baru kesampaian sekarang. Pengalamanku yang satu ini juga baru Epul yang tau. Pas tak ceritain, Epul ketawa. Terus dia bilang gini: Arip iso ngakak nek ngerti iki. Selain itu, paling mama papa ku yang tak ceritain.

Aku lupa kejadian ini terjadi kapan. Pokoknya waktu itu siang-siang, pas jam 12 lebih sedikit. Kala dimana matahari tepat ada di atas bumi. Yah, mungkin condong beberapa derajat.

Kayaknya sih itu hari kamis. Aku lagi mau fotocopy jadwal PMKT buat kelas di fotocopy langganan, fotokopian Arfian. Hehe, yang ada mas nggantengnya. Tapi akhir-akhir ini mas nya dah nggak pernah keliatan lagi. Malah banyak pegawai-pegawai barunya. Dan yang tetap bertahan adalah mas-mas yang agak ganjen.

Oke. Jadi begini.

Aku jalan keluar kelas sambil bawa kertas jadwal pmkt tadi. Entah kenapa, enggak ada angin enggak ada hujan. Udah hujan, becek, enggak ada ojek. Jek, jek, jek, satu dua tiga. Satu dua tiga, sayaaang semuanyaaa. Semua yang ku rasakan tak mungkin dapat kuhapuskan, walau kau bersamanya menjalin kisah cinta nyataaa (lagunya club eighties). hehe

Back.

Entah kenapa enggak ada angin, enggak ada hujan, aku lagi super duper pede pangkat tiga siang itu. Ini nih kebiasaan buruk ku. Nek udah pede, jalannya tegak, dagu diangkat. Uh, lagaknya arogan banget gitu deh. Sambil menebar senyum tipis, matanya lurus ke depan.

Niatnya udah jelek kan. Keliatan banget dari cara jalannya. Untungnya, aku bisa cepet-cepet sadar. Walopun untuk sadar aku harus malu pangkat tiga dikali x ditambah a dibagi sin alfa, sin alfi, sin ulfa, and the gank.

Aku jalan keluar dari gerbang yang deket 101. Dari arah yang berlawanan ada Abi. Terus di deket pos satpam ada mas Uma nggak tau lagi nungguin siapa. Aku jalan di sebelah kanan, biarin sekali kali melanggar aturan lalu lintas, biar Abi jalan di sebelah kiri. kan mataku natap lurus ke depan tuh. Eh, aku enggak sadar kalo aku jalannya terlalu miring ke kanan.

DAN

KAKI KANANKU MASUK GORONG-GORONG YANG DEKET TAMAN KECIL YANG ADA RUMPUTNYA DI SEKELILING LAPVOL. tau kan ya yang aku maksud?

Keseimbanganku langsung oleng. Belum lagi ngerasain sakitnya. lumayan juga lho itu. Untungnya, untungnya. Aku enggak jatuh.

Fiuh, lega banget tu. Enggak bisa bayangin lagi nek aku sampe jatuh.

SO THAT AFTER THAT, jelas banget kalo orang arogan itu nggak baik. Bakal kena batunya walau entah kapan. Untung kenanya sekarang. Jadi arogannya cuma sebentar aja. Enggak diulangi lagi. Saya bertekad!

Ngomong2 soal WATCH YOUR STEP, there are another experiences.

First.

Ini cerita dikala PTB. Masa-masa dimana aku yang jelas-jelas enggak bisa masak jadi koor sie konsum PTB Divisi IP. Sumpah. Parah abis.

Jadi, ceritanya kita para konsum agak telat masaknya. Jadi, makanannya udah ditungguin sama anak-anak di tenda. Karena takut membiarkan mereka kelaparan lebih lama lagi, begitu selesai aku langsung cabut pake sendal nganterin kardus isinya nasi bungkus yang dibungkus oleh para tenaga ahli. Oya, waktu PTB tu kita ngadain lomba cepet-cepetan mbungkus nasi. Padahal juga bukan tujuhbelasan, tapi semangat kita berkobar empat lima.

Sehabis nganterin nasi, aku balik lagi. Sampe di tempat konsum,

Fika: MBAK YUFIIIIIIII, SENDALKU MBAAAAAAAAAK

Aku liat bawah. AKU PAKE SENDAL SELEN. aku pake sendalku satu, sendalnya fika satu. Dan dua-duanya itu yang KANAN.

Second.

Hari minggu, Pape sama Pipi dateng ke rumah ku.

Pape dan pipi: Assalamualaikum, tuk, tuk, atuk. hehe,

Aku menghampiri mereka yang ada di depan dan mempersilakan mereka memarkir motornya di dalem karena rumahku lagi gak ada orang, sepi. Takutnya terjadi apa-apa sama motornya kalo ditaruh di luar.

Setelah mereka selesai memarkir, aku mempersilakan mereka masuk. Tiba-tiba

Pipi: Lho, kok yupil sendalnya beda?

Aku liat bawah. Ternyata aku pake sendal selen lagi. Yang satu swallow pink, yang satu lagi swallow biru. Dan dua duanya kanan semua.

SO, it is important to watch your step ;)

22 thoughts on “It is based on your NIAT [*ngekek ala anak SMA]

  1. malambulanbiru said: Hahaha. Hahaha.Ealah, Yufi kie terjebul wadon? Ta’ kira lanang. Batinku lha ngapa kok ngomentari mas potokopi sik ganteng nek lanang. :)) Cup cup cup kembang kuncup.

    =))iyoooo.. lagi nyadar toh.. qeqeqe.. ket wingi ki sing nulis wadon.. makane dhe’e kan kerep dikerjain ro adhiq cs lanang2 usil.. hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s