Salah Sapa?! *wloh

A : “Aku minta maaf atas semuanya. Semua itu kesalahanku”
B : *tersenyum
A : “Apapun yang terjadi, jangan pernah sekalipun menyalahkan dirimu sendiri”
B : “Lelaki sejati tidak akan menyalahkan orang lain, apalagi menyalahkan Tuhan”

*tsaaah
*sempet liat cuplikan percakapan ini di tipi.. haha
dan itu pertemuan terakhir mereka karena setelah itu si wanita meninggal.



Karakter manusia begitu beragam dan unik. Termasuk untuk hal bagaimana menyikapi suatu permasalahan yang membawa pada titik siapa yang disalahkan atas kondisi yang ada. Beberapa ada yang memang punya sifat bawaan menyalahkan orang lain atau kondisi atau apapun selain dirinya sendiri. Sangat tidak mau jika sampai poin kesalahan itu menunjuk pada dirinya. Beberapa yang lain ada yang memilih menyalahkan diri sendiri atas permasalahan yang menimpa dirinya atau orang-orang di sekelilingnya yang berhubungan dengannya. Tapi juga ada yang memposisikan kesalahan itu berdasarkan permasalahan yang ada secara objektif. Jika suatu saat diri sendiri yang berbuat salah maka ia mengakui, bisa pula jika memang dia benar dan kesalahan ada di pihak lain maka dia akan mempertahankan bahwa dia benar.

Idealnya memang kita berlaku menjadi seperti yang jenis ketiga. Namun, untuk bisa objektif bersikap tentu tak mudah. Ditambah sifat dasar manusia aslinya tak mau disalahkan.. hihihi.. Atau justru lebih cenderung menyalahkan diri sendiri. Memang kadang bagi sebagian orang memaafkan yang paling sulit adalah memaafkan diri sendiri.

Namun yang utama dalam setiap permasalahan, kita selayaknya hati-hati dan jangan sampai menyalahkan Allaah. Tidak terima akan takdir itu berbahaya bahkan untuk berandai-andai pun kita tidak boleh. Yakinilah bahwa bersama kesulitan itu ada kemudahan. Bersama.. bukan setelahnya. Sepaket. Dua kemudahan tak mungkin dikalahkan satu kesulitan, bukan?
Tetap smangaD.. Apapun yang kita hadapi. Karena itu insyaAllaah yang terbaik untuk kita. Cukup berusaha yang terbaik sebagai seorang hamba.. =) Tentang hasil, serahkan semua padaNya. Dan meminta agar senantiasa dikaruniai nikmat iman dan Islam hingga maut menjemput.
Itu baru Muslim sejati.. eeeeeeaaa.. masa cuma lelaki sejati aja *kagak terima haghaghag =))

*lagi2 nulis sekilas loncat2.. keinget cuplikan percakapan di atas tadi njuk ngejurnal.. jadinya gini deh.. haha..

gambar dari sini

46 thoughts on “Salah Sapa?! *wloh

  1. thanks Fajar colkelatnyaups mksdnya jurnalnya.,cukup mengingatkanplg tdk, klo ada yg terjadi ga usah cari kambing hitamkasian khan…selalu disalahkan si kambingtp qt buru jln keluar n hikmahnya *tsaaaaaaaaaaaah

  2. diaryvyka said: thanks Fajar colkelatnyaups mksdnya jurnalnya.,cukup mengingatkanplg tdk, klo ada yg terjadi ga usah cari kambing hitamkasian khan…selalu disalahkan si kambingtp qt buru jln keluar n hikmahnya *tsaaaaaaaaaaaah

    laaaaaah kan yang minta coklat tu aku.. gimana to pyk.. hihihi..ahiiy.. sama2 bu guruu.. =)iya.. padahal kan si kambing itu lucuu.. *halah..eeaa.. bijak benerr..nah kan si hikmah dicari-cari lagi.. hahahaha

  3. jejak2mimpi said: hohohhooo..Fajar ternyata nonton sinetron juga :D

    ini bukan cuplikan sinetroon mba.. tapi drama korea.. yang kerajaan2 gitu.. haha.. ga tau tadi sekilas liat..fajar anti sinetron sejak dulu.. =Dekekek

  4. jaraway said: *pingsan liat font gedhe semua tambah tanda pentung.. qiqiqi.. yooooii faa.. SmangaaaaD.. yosh

    Hehehe… Namanya juga SEMANGAT.. *CAPSLOCKeffect :p

  5. iya ih mba.. tadi baru saja dapet secercah nasehat dari dosenku sehabis ujian..katanya.. sepertihalnya orang yang menciptakan robot yang tau persis bagaimana robot itu bekerja.. begitu pula Allah yang menciptkan kita, tentu Dia mengetahui persis kita, ciptaanNya tersebut.. Jadi, segala sesuatu, takdir yang telah ia tetapkan terhadap kita, ciptaanNya itu, pastilah yang sebaik-baiknya untuk kita.. :)

  6. imadr said: iya ih mba.. tadi baru saja dapet secercah nasehat dari dosenku sehabis ujian..katanya.. sepertihalnya orang yang menciptakan robot yang tau persis bagaimana robot itu bekerja.. begitu pula Allah yang menciptkan kita, tentu Dia mengetahui persis kita, ciptaanNya tersebut.. Jadi, segala sesuatu, takdir yang telah ia tetapkan terhadap kita, ciptaanNya itu, pastilah yang sebaik-baiknya untuk kita.. :)

    dosenku dulu juga pernah kasi nasihat.. kalo kita punya alat misal dari pabrik LG.. nah.. bisa ga alat itu kita kerjain dengan manual book dari samsung? semua polos jawab ya ga lah pak. nah, sama juga dengan manusia.. manual booknya bagaimana kita harus bertindak ya quran dan sunnah.. petunjuk dari yang menciptakan kita dari firmanNya langsung atau melalui rasulNya.. hehehe.. sip2.. subhanallaah pas ya Ma.. =)insyaAllaah begitu.. hehe =)

  7. ummuyusuf24 said: uwispernah ngalamin, bingung mau nyalahin sapaanakq meninggal. sediiiih banget

    hehehe.. fajar pernah khilaf juga.. kesalahan begitu besar ga terima terhadap suatu masalah dan marah sama Allaah waktu itu.. karena itu benar2 kesedihan terbesar.. hehe*istighfartapi alhamdulillaah.. tobat.. hehehe.. insyaAllaah taubatan nashuha. dan ga pernah begitu lagi.. alhamdulillaah banyak yang ‘menopang’ fajar waktu itu untuk tetap dekat sama Allaah.. jadi meski sedih dapat melaluinya.. =)smangaaaaD mbaaaaa.. n_n/

  8. srikandilangit said: ahahahaha… kereeen mbak… rasanya kok nyambung banget sama QN ku yaaak? =)))

    laaaaaah kapan si aku ga keren? =)) *kumat narsis level akut kronis.. haghag..eh? nyambunge nggon opo? *ra nemu titik sambunge.. asli.. hihi =D

  9. jaraway said: Yakinilah bahwa bersama kesulitan itu ada kemudahan. Bersama.. bukan setelahnya. Sepaket. Dua kemudahan tak mungkin dikalahkan satu kesulitan, bukan?Tetap smangaD.. Apapun yang kita hadapi. Karena itu insyaAllaah yang terbaik untuk kita. Cukup berusaha yang terbaik sebagai seorang hamba.. =) Tentang hasil, serahkan semua padaNya. Dan meminta agar senantiasa dikaruniai nikmat iman dan Islam hingga maut menjemput.Itu baru Muslim sejati.. eeeeeeaaa.. masa cuma lelaki sejati aja *kagak terima haghaghag =))

    sing iki lhoooo mbaaaak… =)))

  10. jaraway said: hehehe.. fajar pernah khilaf juga.. kesalahan begitu besar ga terima terhadap suatu masalah dan marah sama Allaah waktu itu.. karena itu benar2 kesedihan terbesar.. hehe*istighfartapi alhamdulillaah.. tobat.. hehehe.. insyaAllaah taubatan nashuha. dan ga pernah begitu lagi.. alhamdulillaah banyak yang ‘menopang’ fajar waktu itu untuk tetap dekat sama Allaah.. jadi meski sedih dapat melaluinya.. =)smangaaaaD mbaaaaa.. n_n/

    ^ ^v

  11. srikandilangit said: sing iki lhoooo mbaaaak… =)))

    owalaaaaah… *manggut2 mudheng.. hihihi.. makane aku mau komen.. nek iku urusane ning aqidah.. huehehe =D

  12. imadr said: iya ih mba.. tadi baru saja dapet secercah nasehat dari dosenku sehabis ujian..katanya.. sepertihalnya orang yang menciptakan robot yang tau persis bagaimana robot itu bekerja.. begitu pula Allah yang menciptkan kita, tentu Dia mengetahui persis kita, ciptaanNya tersebut.. Jadi, segala sesuatu, takdir yang telah ia tetapkan terhadap kita, ciptaanNya itu, pastilah yang sebaik-baiknya untuk kita.. :)

    *nyimak jurnal dan koment inibelajar

  13. hwwibntato said: betul juga, ya …ada orang yang suka menyalahkan diri sendiri, ada juga yang suka menyalahkan orang lain …-manggut-manggut …

    iya kan Bang? hehehe.. dari kenal banyak macem orang ada yang kek gitu..mau dia bener ato salah ya tetep milih yang nyalahin diri sendiri beberapa yang lain milih nyalahin orang lain.. qeqeqe*geleng2 *ajeb2.. *loh =D

  14. hwwibntato said: seumur-umur belum pernah melihat orang yang menulis sambil loncat-loncat …ck ck ck … ajaib … he he he …

    nahh.. belum pernah liat kaan.. cuma fajar orang keren ini yang bisa.. *kumat.. hahaha.. kan labu ajaib. udah jadi labu masih bisa nulis loncat2 pula.. wekeke

  15. umarfaisol said: yang salah yang di penjara :-p

    mwahahaha… ini nih guyonan ning omah.. qiqi.. sopo sing salah.. sing dipenjara.. =))lha saiki sing dipenjara belum tentu salah.. hahaha

  16. thetrueideas said: Inspirasi dari K-Dorama yak? :)

    sebenarnya bukan, pak.. dari jurnal seorang sahabat.. hihi.. intinya di 2 kemudahan ga mungkin kalah ama 1 kesulitan.tapi biar heboh nyambunginnya ke apa ya.. naaahh.. liat cuplikan ntu trus.. boleh ni.. qeqeqe =D

  17. jaraway said: A : “Aku minta maaf atas semuanya. Semua itu kesalahanku”B : *tersenyum

    aku cuma denger yg bagian ini aja. terusannya ga tau mereka ngomong apa,he3x….Owh, ternyata lanjutan obrolannya begitu ya =) tks for share !

  18. insandhoifhijrah said: aku cuma denger yg bagian ini aja. terusannya ga tau mereka ngomong apa,he3x….Owh, ternyata lanjutan obrolannya begitu ya =) tks for share !

    iyaa.. yang nancep di ingatan ya itu.. kalimat lelaki sejati tak akan menyalahkan orang lain apalagi menyalahkan Tuhan.. hihihi..”anak” umur 15 tahun gitu ngomong gitu.. haha =D

  19. sittach said: kalau gak terima ‘Muslim Sejati’.. tambahin ‘Muslimah Sejati’ doong.. wkwk

    jiaaaaaah.. kuwi kan nek Muslimin sejati.. hahaha.. iki koq njuk mbahas lanang po wadon.. ekekek.. =))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s