Dalam Tangismu… Adakah Aku?

Kemarin nemu kultwinya @kmmpugm (Keluarga Mahasiswa Muslim Pertanian UGM) tentang #menangis kek gini nih =D

Siapa bilang pria tak bisa banyak menangis ?
Tahukah engkau, kaum pria sesungguhnya jauh lebih sering “#menangis”
Namun mereka menyembunyikan #tangisnya di dalam kekuatan akalnya,
Pria #menangis karena tanggung jawabnya di hadapan Tuhannya,
Menjadi pengawal Tuhan bagi Ibu, saudara perempuan, istri dan anak-anaknya.
Pria “#menangis” dalam letih dan lelahnya menjaga keluarganya dari kelaparan.
Tak bisa kau lihat #tangisnya pada keluh kesah di lisannya,
Pria “#menangis” dalam tegak dan teguhnya dalam melindungi keluarganya dari terik matahari, deras hujan dan dinginnnya angin malam.
Tak nampak #tangisnya pada peristiwa-peristiwa kecil dan sepele,
Pria “#menangis” dalam kemarahannya jika kehormatan diri dan keluarganya digugat
Pria “#menangis” dengan sigap bangunnya di kegelapan dini hari,
Pria “#menangis” dengan bercucuran peluhnya dalam menjemput rezeki,
Pria “#menangis” dengan menjaga dan melindungi orang tua, anak dan istri,
Pria “#menangis” dengan tenaga dan darahnya menjadi garda bagi agamanya,
Pandanglah Ayah ….. Pandanglah Suami ….. Sesungguhnya syurga Allah di dalam keridha’an mereka ..

Kultwit ini bisa jadi tak sepenuhnya benar. Namun.. membacanya menjadi teringat saat melihat bapak menangis..Ketika kecelakaan cukup parah itu terjadi. Hanya bulir-bulir bening saja yang menampakkan bahwa itu merupakan tangis karena ia tetap nyengir seperti biasa. haha. Waktu itu, arteri bapak ada yang putus di tumit. Dagingnya kerowak (apa yang bahasa Indonesianya) bolong.. eh.. eung.. itu lho.. kek apel kegigit.. hihi.. dagingnya robek “tertinggal” di motor.. hehe.. tulang tumitnya retak.. atau agak remuk lah.. Jadi pasti super sakit. Wajar jika ia tak mampu menahan titisnya menetes.

Sulit memang menemukan bapak bener-bener nangis. hihihi.
Dia lebih sering menyembunyikan gundahnya.. kadang dalam banyolan, kadang dalam candaan, kadang dalan kekehan, kadang dalam kecerewetan. Namun, anehnya bapak tak pernah marah sama fajar setelah fajar beranjak dewasa. Tak seperti waktu dulu masih kecil, bapak begitu galak. haha. Sekarang juga galak si, tapi ga pernah marahin fajar *fajarnya lebih galak.. wekekeke.. =))

Dan tahukah kau, kadang akupun begitu.. menyembunyikan “tangis”q dalam “geje”.. hehehe.. dalam canda, dalam ngakak, dalam smangaaD.. padahal mungkin di sini sebenere ni air mata mbrebes mili (ngalir terus :red) hahaha..

Terakhir tentang tangis ini.. ada seorang lelaki mulia, yang menangis untuk kita semua.. memohon keselamatan kita.. [so sweet ya.. =’)]

Telah menceritakan kepada kami Yunus bin Abdul A’la ash-Shadafi telah mengabarkan kepada kami Ibnu Wahb dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Amru bin al-Harits bahwa Bakr bin Sawadah telah menceritakan kepadanya dari Abdurrahman bin Jubair dari Abdullah bin Amr bin al-‘Ash
bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah membaca firman Allah mengenai Ibrahim: ‘(Ya Tuhanku, sesungguhnya berhala-berhala itu telah menyesatkan kebanyakan daripada manusia, maka barangsiapa yang mengikutiku, Maka Sesungguhnya orang itu termasuk golonganku) ‘ (Qs. Ibrahim: 36) hingga akhir ayat.
Dan mengenai Isa Alaihissalam: ‘(Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana) ‘ (Qs. Al Maidah: 118),
kemudian beliau mengangkat kedua tangannya seraya berdo’a: “Ya Allah, selamatkanlah umatku, selamatkanlah umatku, “ dengan bercucuran air mata. Kemudian Allah ‘azza wajalla berkata kepada malaikat Jibril: “Temuilah Muhammad -dan Rabbmulah yang lebih tahu- dan tanyakan kepadanya, ‘Apa yang membuatmu menangis? ‘
Maka malaikat Jibril pun bertanya kepada beliau, dan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam menjawabnya dengan apa yang dikatakan Allah-dan Allah lebih mengetahui hal itu-. Kemudian Allah berkata: ‘Wahai Jibril, temuilah Muhammad dan katakan bahwa Kami akan membuatmu senang dengan umatmu dan tidak akan membuatmu sedih karenanya (Kami akan menyelamatkan semua umatmu-pent) ‘.”
[HR Muslim no 301 Kitab : Iman Bab : Doa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bagi umatnya dan tangisannya karena kasih]

Ya, kekasih kita shallallahu ‘alayhi wassalam pernah menangis memohon kepada Allaah keselamatan kita..
Lalu, dengan apa kita membalas cintanya kini?
dengan “malu” akan sunnahnya kah?
dengan diam atas penghinaan terhadapnya kah?
dengan membiarkan bid’ah-bid’ah bertebarankah?
dengan melupakan perjuangannya dan tak melanjutkannya kah?
dengan abai akan dakwah dan jihad yang diajarkannya kah?

arrgh.. maafkan
kami ya khalilullaah shalallaahu ‘alayhi wassalam..

gambar bocah Palestina menangis itu dari sini

31 thoughts on “Dalam Tangismu… Adakah Aku?

  1. topenkkeren said: pada kaya koe, to. seneng nangis. kan mas-mas. =p

    ahaha.. hooh ya.. qiqiqi.. =psssttt.. jo kondho2.. ndak gantengq kelong =)) haghaghag

  2. jampang said: ini cerita bapak sakit sambil cengengesan

    habisnyaaa.. bapak juga cengengesan di ambulans.. hahaha.. *pengalaman jadi yang nganter & nungguin bermalam2.. hihi =D

  3. hwwibntato said: nangis dulu, ah …*wwuuuiiiihssshhh … sssiutttt … menyelinap …

    diiiiiiih nangis bilang2.. ga ada balon nih.. wekekeke.. *lempar ondel2.. *loh

  4. smallnote said: Kadang manusia perlu menangis agar tahu betapa berharganya senyum.

    iyaaaaaap.. betul.. betull.. hihihi.. tapi senyum dalam tangis bikin keren tuh B-)wekekek =D

  5. mytruelife said: aku nangis…*setor air mata…maka berbanggalah kalian yang masih bisa merasakan tangis itu..

    *cuekin yang setor air mata.. *gelundungin ke selokan hahaha =))asal ga digunakan bukan pada tempatnya.. hehe

  6. jaraway said: nangis iku kadang bagiku menghimpun kekuatan.. hahaha..

    Kadang memang seperti itu, tapi kadang memang karena kita butuh untuk menangis.. percayalah!

  7. sittach said: Kadang memang seperti itu, tapi kadang memang karena kita butuh untuk menangis.. percayalah!

    huum.. =)bener.. gara2 kelilipen.. =))*faajaar seriuss iki.. ampuun buuu n_nvyup.. aku mudheng, insyaAllaah =)

  8. keluargabahgia said: Jd inget artikel ttg menangis di majalah hidayatullah, dr pingsan sampe wafat akibat tangisan istimewa

    waaaaaaa.. keren mesthi.. dadi pengen maca.. =D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s