“Jika Al Quran …

“Jika Al Quran menjadi sahabat-karibmu; ia takkan pernah meninggalkanmu, hingga memasukkanmu ke dalam surga :)”

[nyomot dari twit ustadz Salim tadi di sini]

 

اللهم اجعلنا من أهل القرآن

=)

Advertisements

Meniriskan Stigma

 

usah ada sesal dalam langkah yang telah tertempuh

meski suara kian gaduh menuduh

hilir mudik di lintasan tanya menjelma ricuh

bak genderang perang tertabuh

 

alpa memang tabiat manusia

namun bukan berarti fitri tak bisa terupaya

tiba masa menjerang beku luka jadi lumer ceria

bak fajar luluhkan gelap dengan cahaya

 

abaikan saja euforia semu berkelakar

bukankah jerami bertemu api kan habis terbakar?

 

tetap kukuh menyusun jiwa derana

setia kaji eulogi kekasih nan mulia

terus ikuti jalan yang dituntunkannya

 

bersediakah engkau, sobat?

 

meniriskan stigma rengkuh bahagia

 

28 Agustus 2012

 

#senyum dan do’a tanpa jeda bagimu, tetap smangaD n_n/

#buat Arisan Kata 18 di sini hehehe =D

 

gambar dari sini

 

*baru ngeh puisi ini belum takpindah kemari =D

hihihi

sederhana saja;…

1480783_10200944261148742_1323519636_n (1)

sederhana saja; “..cinta adalah doa yang takpernah alpa kau rapal diamdiam untuknya. tanpa sepengetahuannya. ;’)”
[mba tin]

gentian aaah..

ada yang no mensyen di twitnya nyomot komen ummu ghazi =p

sekarang kucomot twitnya di mari

qeqeqe

=D

gambar dari instagramnya adekq… =D

[copas] Tanda, Rindu, Kecewa

catatan ini kugubahkan sejak semalam. kamu tahu apa sebabnya? entah, aku menemukan sesuatu ditengah-tengah aktivitas di beranda masjid tempatku bernaung malam tadi. aku menemukan sesuatu yang… ah, semalam aku begitu yakin, namun bangkit lail tadi kembali kuragui, dan ku tafsir catatan itu bukan untukku.

kamu tahu?
Mungkin, segalanya bermula tanpa kita inginkan. masing-masing kita bertanya-tanya sebenarnya apa yang ada dalam hati ini. mengapa bergejolak, mengapa bereaksi pada hal-hal yang terhadap orang lain itu adalah hal yang biasa saja.

kemudian kita mencari tahu, apakah masing-masing kita bergejolak satu sama lain? atau hanya sepihak saja? dan saat tanda-tanda itu nyata, menjurus ke arah benar adanya, kita sampai pada titik kesadaran, bahwa kita saling menyimpan rasa.

Namun, sebegitu nampak tanda itu, sebegitu cepat pula kita buru-buru menghapusnya, melupakannya. kita takut akan kecewa tersebab asumsi yang terlalu cepat kita lantik menjadi harapan yang penuh keyakinan akan terwujud. kita cepat-cepat menghapusnya. kita takut menjadi sebab saling kecewa. maka kemudian tembok kebekuan lah hadiah pahit yang kita terima. Ah, ternyata kan kita pengecut? kalah akan rasa takut.

tapi kita jadi rindu. rindu saling menyapa. saling bertukar suara yang tergetar yang lagi-lagi, kita tak mengerti dan menumbuhkan rasa ingin tahu, apakah kamu punya rasa yang sama? dan lagi-lagi, seketika kita berani mencoba mencari tanda dan ternyata kita dapatkan, kita kembali buru-buru meraguinya, mengatakan kepada diri sendiri bahwa itu tak mungkin, kemudian mematahkan apa yang selama ini tumbuh hingga menjadi akar kembali.

Padahal, kita sama-sama tahu.. diujung jalan ini, andai kita tetap menyembunyikan rasa satu sama lain, kita akan tetap berjumpa dengan apa yang kita takuti selama ini, rasa kecewa itu sendiri.

atau, sejatinya kita tengah mempersiapkan diri untuk kekecewaan itu?

dan… narasi ini batal, sejak ku mulai ia dengan kata “mungkin”..

————————————————————–
Yogya, beranda masjid Al Amin, Yogyakarta
setelah tak sengaja menemukan sebuah catatan..
24 November 2013

copas punya Yanu di sini

=D

ngapunten pak pres.. takcopas mrene.. qiqi..

semacam pernah merasakan hal serupa
-mungkin-

tadi salah ngereblog.. =))

payaaah. malah ke blog yang ‘bener’.. jadi ini copas aja deh..

 

tembok kebekuan kadang justru pilihan yang lebih indah
daripada ‘merendahkan diri’ pada kegembiraan sesaat yang tidak diperbolehkanNya

harga mahal dari sebuah penjagaan diri..
tapi akan manis ketika tiba pada suatu masa, menoleh ke belakang dan tidak menyesal, karena terjauhkan dari berbuat hal-hal yang tidak diridhaiNya

sesederhana itu…
ridha akan apapun takdirNya, in syaa Allaah akan memudahkan beroleh ridhaNya.. =)

#NtMS

Do’a Kian Rembang

November ini istimewa, kawan

deret warta beriring mengukir lengkung senyum

cerah, melambungkan untaian do’a ke cakrawala


meski ada selintas masygul menyibak ceria

ingin rasanya sang waktu kumohon berjalan lebih pelan dari biasanya,

sedikit saja lebih melambatkan larinya


agar tak lekas bertemu Desember

saat punggung-pungung itu harus berlalu


tentu tak akan sama lagi, kisah kita

ada jarak melerak

tak mudah lagi bersehadap

lindap


tapi semua tak surutkan rasa bahagiaku

atas apa yang telah kalian raih

akan apa yang kalian capai

do’aku tak lekang justru kian rembang

12 November 2012

November tahun lalu … =)

gambar dari sini

Ayo Berlomba-lomba Dalam Menyadarkan Kaum Muslimin Akan Kesesatan Syiah,

saya sudah dapat buku ini.. yang belum punya silakan request ke email.. dan monggo yang mau waqaf buku & infak.. sebarkan.. =)

"Bisa Karena Terbiasa"

Donasi untuk Mencetak 1 juta Buku MUI dengan Judul “Mengenal & Mewaspadai Penyimpangan Syi’ah di Indonesia”

edaran kesesatan syiahMari berinvestasi untuk akhirat dengan mengirim donasi untuk mencetak 1 juta buku MUI dengan judul “Mengenal & Mewaspadai Penyimpangan Syi’ah di Indonesia” dengan nilai Rp5000/buku, ke No rek a/n Formas : 7064-023-742 Mandiri Syari’ah (BSM) Jaksel. Kode bank 451 & konfirmasi transfer atau permohonan buku via email dikirim ke : formas.nkri@gmail.com . Silahkan disebarkan…

Anda bisa mendapatkan buku ini dengan mentransfer minimal untuk 10 buku, transfer ke rekening diatas, dan konfirmasi ke email diatas beserta bukti trasnfer dan alamat lengkap anda, BUKU AKAN DIKIRIM KE ALAMAT ANDA,..  buruan,. sadarkan kaum muslimin dari makar syiah,. mumpung belum terlambat..

MAU TAHU CALEG-CALEG dari kalangan yang mengusung pemikiran SYIAH? silahkan KLIK LINK INI

Melanjutkan BC Ustadz Irfan Helmi dari komisi fatwa MUI pusat : FORMAS (Forum Masjid Ahlus Sunnah)

بســــــــــم الله الرحمن الرحيـــــم

Segala puji bagi Allah, Rabb…

View original post 233 more words

Vacana Antara

tidak semua…

Tatty Elmir

Antara sedih dan lega

Antara ikhlas dan penuh tanda tanya

Antara hak asasi dan kewajiban nurani

Antara perlindungan dan melatihkan tegar jiwaraga

Antara kerasnya hati dan lemahnya air mata

Sebab

Tidak semua rasa berujud lisan

Tidak semua adab bisa didiktekan

Tidak semua anggukan bermakna cinta

Tidak semua amarah harus ditumpahkan

Tidak semua cemas lara bisa dibagi rata

Tidak semua gelak tawa berarti baik-baik saja

Tidak semua fakta dapat didiskusikan

Tidak semua kebenaran selalu dinampakkan

Yang ada pasti

Hanya orang-orang SAKIT  yang tega menyakiti orang sakit.

View original post

# Bahaya Foto | Hati-Hati Upload Foto #

Kisah perempuan saudi yg memajang foto suaminya di whatsapp. Perempuan ini baru saja menikah dan memajang foto suaminya di WA. Ketika pulang dari bulan madu, suaminya berubah sikap dari yg awalnya mencintai istrinya menjadi suami yg sering pergi dan cuek sama istrinya. Hal ini berlangsung sampai 5 bulan ketika ditanya oleh istrinya ternyata dalam pandangan suaminya istrinya adalah perempuan yg jelek padahal aslinya istrinya cantik.

Akhirnya istrinya mengadu pada mertuanya dan dibawalah suaminya ke seorang syekh. Disitu ketahuan bahwa suaminya terkena sihir dan yg menyihir adalah teman istrinya. Pada akhir kisah perempuan itu mengingatkan siapa saja untuk mengbil ibrah pengalamannya, jangan memajang foto orang2 yg kita cintai pada media sosial apa pun.

Subhanallah betapa banyak, terutama zaman sekarang, orang yg senang mempertontonkan kecantikan, kelucuan, kepintaran anak2 nya di media2 sosial sementara dia tidak tau siapa saja yg melihat foto atau video anak2nya itu dan juga tidak tau apa yg ada dalam hati2 mereka. Kita berlindung kpd Allah dari kejahatan ‘ain dan orang yg hasad..

By: Ust. Firanda..

copas dari fb muslim.or.id

#NtMs