Berkali-Kali Jatuh

[Saya peringatkan sebelumnya, ini postingan isinya banyak gejenya… dan banyak curhatnya… ahahaha, Anda akan menyesal kalau tetep mebacanya]

Image

Ada yang bilang, menikah itu jatuh cinta berkali-kali pada orang yang sama. Katanya.. Saya juga ga ngerti, belum jadi praktisi mengenai itu. Ahaha

Tapi ga jauh-jauh sih, bukaaan.. bukaan nikahnya.. ga jauh-jauh ama jatuh cinta.. *uhuk

Ini tentang jatuh cinta berkali-kali dengan hal yang sama.

Eh, tapi bukan sedang bahas 2P alias Palestina dan Papua seperti biasa saya jatuh cinta *halah

Ini tentang ilmu hadits…

Di almari kayu besar dan berat bercat hitam itu bapak dulu menyimpan koleksi bukunya. Cara membukanya lucu, Kuncinya di atas dan engselnya di bawah. Untuk anak bertubuh mungil seperti saya membuka almari itu saja sudah rumit, tambah kalau sudah tebuka ni perut mentok di ujung kayu yang terbuka tangan harus menjangkau jauh dan kaki agak berjinjit. Hihihi

Tapi saya selalu suka diam-diam membuka almari itu saat bapak ibu masih di sekolah. Anak SD kan pulangnya pagi. Ehehe.. Rumah sepi *yaiyalah saat itu saya anak pertama yang masih menjadi anak tunggal.

Saya suka mengambil buku-buku bapak untuk dibaca atau sekedar ditumpuk di lantai untuk dibuka-buka. Nah, terutama terjemah al-lu’lu’ wal marjan, bulughul maram dan riyadhush shalihin. Waktu itu buku ini menarik untuk say abaca Karena seperti melihat, oh.. begini aku harus menjalankan hidup. Meski tentu saja banyak hal yang masih belum mengerti tapi tetap saja baca. Seruuu saja membuka-buka random bab-bab yang ada di situ.

Ini mungkin awal jatuh cinta saya dengan ilmu hadits..  saya merasa sunnah itu dekat sekali dengan keseharian kita.. *eh anak kecil belum mudheng sunnah ding.. Maksud saya, yang terasa waktu itu Islam itu keren.. rasulullaah shallallahu ‘alaihi wasallam sudah mengajarkan hal-hal keseharian kita yang kita butuhkan sehari-hari. Bahasa yang ada dalam hadits juga ga ribet. Seumuran saya waktu itu juga sudah manggut-manggut waktu baca…

Dari situ juga,  saya mulai ‘dipaksa’ membaca pengantar/muqaddimah suatu buku. [Maka kadaang heran sama orang-orang yang bisa baca buku ga pake baca pengantar/muqoddimahnya. Saya perlu brainstorming atau memahami apa yang dibawa buku itu agar nyambung. ] Kisahnya dari buku tarjamah bulughul maram oleh A. Hassan penerbit CV Diponegoro.. Saya membuka langsung bab-bab nya seperti apa yang saya lakukan dengan Al-Lu’lu’ wal marjan & riyadhushshalihin. Buka bab yang saya suka, acak.Dan mendadak pusing dengan istilah-istilah dalam ilmu hadits di keterangan hadits tersebut. Misal dikeluarkan oleh  Empat, isnad, perawi, dll. Ini apa ya maksudnya.. Saya tak menemukan di 2 buku terjemah sebelumnya (3 lebih tepatnya karena al-lu’lu wal marjan 2 jilid) karena di buku itu tidak dijelaskan detil takhrij hadits itu. Mau tak mau bacalah bagian muqaddimah yang merupakan penjelasan-penjelasan istilah-istilah dalam ilmu hadits. Hanya membaca dan bengong plus bingung ditambah ejaannya ejaan lama.. aakkk lengkap sudah. Hehe

Tapi entah mengapa rasa penasaran it uterus terbawa sampai saat ini, seolah ketika akhirnya mengerti secuil bagian tentang apa yang saya penasarankan berasa teriak “ahaaaa” ketemuuu.. Ini dia yang dulu aku bingung maksudnya. Hihihi

Dan tambah lagi satu buku baak yang membuat aku terus penasaran tentang ilmu hadits ya buku musthalah hadits.. menemukan buku itu semacam ketemu buku yang aku ga ngerti sama sekali apa maksudnya, tapi namanya kadung jatuh cinta.. ada semacam keinginan terpendam.. iyaa suatu saat aku harus paham isi buku ini.

Wal ngempi (2011 mungkin) aku ingat ada yang memberikan software lidwa (kitab 9 imam) dan aku baru ngertiiiii coba kalo ada kitab-kitab itu.. parah ga sih.. makin jingkrak-jingkrak seneng.. haha.. dulu bingung ama ntu software.. sekarang sih, hampir tiap hari buka versi onlinenya. Ngutak-atik apa aja ni yang bisa dikorek dari aplikasi ini.. ternyata ada kedudukan rawi, ada jalur sanad, ada bab2 di kitab. Dan aku baru ngeh juga kalo musnad imam ahmad yang paling ‘unik’ dari 9 kitab tersebut.

Setahun yang lalu mungkin ga kebayang ngerti tentang cara-cara para ulama ahli hadits dalam menyusun kitab haditsnya.. dan ternyata beberapa pekan lalu saya ‘dipaksa’ membuat makalah tentang kitab-kitab hadits… Lebih berat lagi mempresentasikannya. Belum lagi anak-anak pada nanyanya berat-berat pula.. ahahaha.. Karena memang saya belum paham bener sih..hihi.. tapi di situ makin jatuh cinta dengan para ulama ahli hadits..

Ada pertanyaan lucu waktu itu, “getol itu apa sih mba?” gegara di makalah itu ada kalimat para ulama yang getol menekuni hadits. Ini pertanyaan sambil lalu saja, setelah saya jelaskan tentang ‘getol’nya para ulama ahli hadits. Eh, ada yang nyeletuk “seperti saya”. Langsung lah spontan takkomen “cieee, keren.. keren.. “  Dianya malah bilang, bukan aku mba.. saya >> mba fajar.. kan nek bahas hadits getol banget.. ahaha aku langsung ketawa.. aamiin.. Aku bisa meleleh.. haghag

Dan. Perjalanan cinta ini masih sangaaaat paaaanjaaaang.. masiiih jauuuuuuuhh.. Berkali-kali sandungan, terperosok.. tertunda, terjengkal.. Bosan, jenuh.. Dan MALAS (ini ujian terberat). Kebanyakan tidur sih jaaar! *plaak

Kadang merasa ‘kesepian’.. saya rindu sekali membahas tentang ilmu hadits dengan sahabat-sahabat yang kini sudah pada balik ke daerahnya masing-masing.

Jarang punya kawan berbincang membahas hal yang menurutku sangat seruuuu ini. Apalagi perempuan. Di kampus aja yang suka ama matkul hadits laki-laki semua. Hadeeeh. Jadi inget pas pertama orientasi tentang prodi, 6 bulan yang lalu, dibilang: jadi prodi tafsir hadist oleh kementerian agama ditiadakan.. diminta memilih antara Ilmu Al-Quran dan Tafsir atau Ilmu Hadits.. nah, di sini memutuskan yang pertama. Glodaaak.. Waktu pak kaprodi menjawab pertanyaan saya yang sedikit agak ‘protes’ koq ga milih ilmu hadits aja, beliau bilang “peminat ilmu hadits itu sedikit”. Berasa sedih banget, nyesek waktu ini.. Dan sejatinya saya dari dulu nyari ummahat/ustadzah yang konsen ke studi hadits.. Saya berasa dunia ilmu hadits itu “dunia laki-laki” kayak Teknik aja.. nyari perempuan yang suka belajar tentang ini dikit amat.. Yaa Allaah..

Tapi kemarin sedikit terobati.. ngeliat ada desertasi Dukturaah (Muslimah) yang membahas ilmu jarh & ta’dil.. kerreeeeennnnn.. maa syaa Allah.. dan dikasi tau beberapa ‘ulama ahli hadits perempuan. Salah satunya Karimah binti Ahmad Al Marwaziyah rahimahullah salah satu yang dijadikan rujukan Ibnu Hajar Al-Asqalani dalam menyusun Fathul Bari..

Hehe ya sudahlah.. kalo ngomongin cerita ‘kegilaan’ saya ama ilmu hadits mah bisa panjang kali lebar ama tinggi.. si Alma tu yang sering jadi korban.. dulu pas masih di Jogja.. ahahaha

Mohon do’anya agar saya bisa meluruskan niat meniti cinta yang ini.. dengan sabar dan tekun.. Setiap kali mempelajarinya, berkali-kali jatuh cinta… tertantang dan ingin paham… ingin mengamalkan… ingin membuktikan upaya untuk benar-benar mencintai Rasulullaah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan menjalankan sunnahnya.. ingin berbuah ilmu yang dapat diambil manfaatnya.. dan mampu menularkannya..

Semakin belajar semakin menyadari bahwa buanyaaaak banget yang belum ngerti.. kadang pengen mewek deh kalo udah gitu.. *cengeng.. haghag

Mencintai memang tak bisa sederhana…

Tak bisa hanya ingin. Tapi harus mengiringi ingin dengan kemauan keras. Kesungguhan dalam mewujudkan. Kalau hanya ingin… semua orang juga bisa.

*bagian terakhir untuk ‘menampar’ diri sendiri*

Sekian kegejean saya, karena tadi ketampol ada yang bilang sarang laba-laba di blog..qeqeqe *baiklah pemanasan dulu… pemanasan muluuu kapan nulis benerrrnya jaar.. ehehehe

*lagi kangen ama yang njepret tu poto di atas.. adikq.. *

oiya promosi.. ada yang mau buku antologi ini? *upz.. malah iklan =))) hahaha

Advertisements

55 thoughts on “Berkali-Kali Jatuh

  1. so sweet… bener-bener kerasa jatuh cintanya nih :)
    ndak sia-sia kok mbak bacanya

    malah saya jadi inget juga kebiasaan saat masa remaja juga (sekarang masih remaja juga kali ya :D) suka banget ma lemari isi buku lama2 bapak dengan kitab2nya itu…

    cuman sayangnya dewasanya malah saya ndak ngubrak abrik atau malah semakin nyari referensi baru….

    jadi pengen punya menghidupkan kisah cintanya mbak fajar yang seperti ini tapi ya tentu dengan pelakunya saya hehehehe

    inspiring buanget mbak… jazakallah for sharing :)

    • ahahaha… sok suit.. qiqiqi
      hehe.. alhamdulillaah nek ga sia2 =D

      jiaaah.. sok enom.. qeqeqe. ihh naaaz.. silihiii… wekeke

      selamat menghidupkan kisah cintamu dhewe.. hihi

      heh, aku wedok… mosok jazakallah.. jazakillah nuuu..
      wa anti fajazaakallaahu khairan.. =)

  2. Saya sebenarnya pengen banget mbak, kemarin niat mau daftar STAIN di sini (adanya cuma itu disini) tapi ternyata kuliahnya ga ada yang ekstensi. adanya reguler siang semua.
    Akhirnya karena saya masih harus ngantor jadi dipupus dulu impian itu T.T

  3. selain hadits, ushul fiqh gak kalah penting

    dosen di LIPIA ad yg pernah bilang (dpt cerita dari kk kelas)

    “saya yakin akan keshohihan hadits ini, tapi bagaimana mengetahui istinbathnya,, saya tidak mengetahuinya,, karna itu tugas para mujtahid (ahli fiqh)”

  4. buku antologi tentang apa? mau dong mba? buat temen gratis kali ya hehe..

    masyaAllah. kapan-kapan kita harus ketemu lagih dan berbicara 4 mata lebih dalam lagi. meski kemarin cuma sebentar tapi asa so sweet banget. setiap cinta butuh perjuangan mbak, semangat ya mba Fajar shalihah. :)

    • jiahaha.. antologi puisi.. ada 4 puisiku di situ.. qeqeqe
      aku juga belum pesen.. =D

      hihihi.. seruuuu yak kemaren.. jadinya dirimu basah kuyup tak sampe di tempat nginep?
      windaaa jugaaa smaaangaaD yak.. =)
      baarakallaahu fiik..
      ajari akuuu.. =D
      kapan2 kita main ke pkh bareng lagi.. hihihi.. in syaa Allaah

  5. mau dung mba Jar antologinyah, hehe,

    iya, seru banget, ga niat bikin reviewnya? kalau ga mau, wnda aja yang bikin, udah ada tapi belum lengkap, nanti beres imtihan deh postingnya.. ga terlalu mba, perjalanan gmana kemarin? lancar atau ditemani hujan? :)
    wa fiiki baarakallaah.
    wah, minta ajarinnya jgn sama burung pipit, kita belajar bareng aja. aamiin, mudah-mudahan bisa kesana lagi :)

    • ntar yak.. kalo dah ada anggaran..hihi
      ga tau kapan..

      belum ni nda.. belum sempet.. ayo bikin ndha.. ntar qreblog..ahahaa
      agak kuyup.. tapi ditemeni teh panas..hahaha
      ha? burung pipit? wekekeke..
      ustadz?

  6. Mbak, sampean iso po ra, maksudku tempat studinya itu memungkinkan apa tidak, untuk meluruskan asal-usul hadits?
    Tengok nang postingane pakIwan sing paling anyar deh, dan kaitkan dengan komenku. Kui maksudku. Hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s